Ma'ruf tak masalah cucu pendiri NU di kubu Prabowo, yang penting tak fitnah & memaki

Jumat, 9 November 2018 13:17 Reporter : Merdeka
Konpers pengumuman Irfan Yusuf jadi Jubir Prabowo-Sandi. ©2018 Merdeka.com/Renald Ghiffari

Merdeka.com - Pengasuh Pondok Pesantren Al-Farros, KH Irfan Yusuf atau akrab disapa Gus Irfan ditunjuk Badan Pemenangan Nasional (BPN) sebagai juru bicara capres-cawapres nomor urut 02 Prabowo Subianto dan Sandiaga Salahuddin Uno. Gus Irfan merupakan cucu dari pendiri Nahdlatul Ulama (NU) KH Hasyim Asyari. Selain itu, Ayah Gus Irfan, KH Yusuf Hasyim merupakan pengasuh Pondok Pesantren Tebuireng, Jombang, Jawa Timur.

Calon wakil presiden nomor urut 01, Maruf Amin tidak mempermasalahkan bergabungnya cucu pendiri NU di barisan pesaingnya. Bahkan, menurutnya, itu lumrah terjadi. "Itu kan hak masing-masing. Iya, kan memang kampanye itu menarik orang," ucap Maruf di Rumah Situbondo, Menteng, Jakarta, hari Jumat (9/11).

Mantan Rais Aam Pengurus Besar Nahdlatul Ulama ini berpesan, yang terpenting dalam kontestasi politik di tanah air adalah menjaga kedamaian. Baik pada saat kampanye maupun pasca pelaksanaan pencoblosan.

"Yang penting caranya yang baik saja, jangan cara menjelekkan orang, maki-maki orang, fitnah orang, itu saja. Kalau soal menarik itu hak masing-masing," ucapnya.

Diberitakan sebelumnya, koordinator juru bicara BPN Prabowo-Sandi Dahnil Azhar Simanjuntak mengungkapkan alasan penunjukan sosok Gus Irfan sebagai jubir.

Sebagai sosok yang lekat dengan pesantren dan NU, kata Dahnil, Gus Irfan diharapkan bisa membantu pengembangan pendidikan dan ekonomi pesantren di Indonesia.

"Bisa banyak bantu jelaskan terkait pengembangan pendidikan pesantren dan gerakan ekonomi pesantren yang didorong maksimal. Gus Irfan banyak bantu di akar rumput tentang visi misi ekonomi pesantren," ungkapnya.

Di tempat yang sama, Gus Irfan mengatakan kehadirannya sebagai juru bicara untuk membuktikan bahwa tidak semua NU ke pasangan capres-cawapres Joko Widodo dan KH Ma'ruf Amin. Tetapi, ada juga yang mendukung Prabowo-Sandi.

"Salah satu poin utama di akar rumput di Jatim, kontestasi antara Prabowo Jokowi ditarik sebagai NU dan bukan NU, NU dengan Jokowi dan Prabowo bukan NU. Saya hadir untuk jawab bukan seperti itu, memang banyak NU di Jokowi tapi banyak juga di Prabowo," ucapnya.

Reporter: Ratu Annisaa Suryasumirat
Sumber: Liputan6.com [noe]

Berikan Komentar
Komentar Pembaca

Be Smart, Read More

Indeks Berita Hari Ini