Demo Santri kecam kicauan 'Sinting' Fahri Hamzah meluas

Jumat, 4 Juli 2014 21:00 Reporter : Jonas Fredryc Tobing
Demo Santri kecam kicauan 'Sinting' Fahri Hamzah meluas Kantor PKS didemo santri. ©2014 Merdeka.com/Angga Yudha

Merdeka.com - Aksi demonstrasi santri mengecam kicauan 'sinting' Anggota Tim Pemenangan Prabowo - Hatta, Fahri Hamzah semakin meluas. Hari ini ratusan santri di 8 kota bakal menggelar aksi demonstrasi secara serentak.

Detik.com melaporkan para santri di Banten, Rembang, Demak, Jombang, Kendal, Tegal, Jepara, sampai Medan melakukan aksi demonstrasi serentak seusai sholat  Jumat di pusat kota dan dipusatkan di kantor DPW PKS setempat, Jumat 4 Juli 2014.

"Di Banten aksi akan dilakukan 300-an orang di DPW PKS Banten. Kami menuntut Fahri Hamzah minta maaf kepada seluruh santri di Indonesia. Yang kedua, PKS harus mengambil pendekatan berbeda untuk Fahri Hamzah yang semena-mena terhadap santri," kata koordinator aksi demo santri di Banten, Adam Marifat.

Sementara itu sebanyak 500 santri bakal menggelar aksi di Rembang. Mereka bergerak bersama-sama setelah salat Jumat.

"Tuntutan kita satu, Fahri Hamzah harus minta maaf pada para santri karena sudah melukai. Kalau Fahri tidak mau minta maaf itu namanya sombong, dan keluarnya setan dari surga itu bukan karena menipu tapi karena sombong," kata koordinator aksi di Rembang, Zainal.

Komunitas santri di Rembang menamakan diri Aliansi Santri Nusantara berorasi di depan kantor DPC PKS sekitar sepuluh menit. Puluhan karton bertuliskan kata-kata kecaman yang ditujukan kepada Fahri Hamzah dibentangkan di pagar dan pintu masuk kantor. Suasana begitu tegang, namun beruntung aksi itu tidak berujung pada pengrusakan. Hanya terlihat beberapa personil polisi yang disiagakan di sekitar lokasi.

 

Anang Jayadi juru bicara Aliansi Santri Nusantara menilai pernyataan anggota tim pemenangan Capres-cawapres Prabowo-Hata di Twitter sebagai ungkapan kebingungan, kepanikan dan arogansi dirinya. Melalui pernyataan resmi, pihaknya mendesak Fahri sebagai anggota tim pemenangan Prabowo - Hatta meminta maaf kepada Joko Widodo dan Jusuf Kalla secara terbuka.

 

"Kicauan Fahri jelas mencederai demokrasi NKRI dan bisa memecah belah persatuan dan kesatuan bangsa. Seharusnya pernyataan itu tidak terlontar dari seorang anggota DPR," tukasnya

 

Fahri Hamzah sendiri sudah dipanggil Bawaslu terkait kicauan menyebut janji Jokowi 'sinting'. Anggota timses Prabowo - Hatta ini telah memberikan penjelasan ke Bawaslu terkait kicauannya yang menyebut janji Jokowi 'sinting'. Bawaslu sendiri masih mengkaji dugaan pelanggaran itu dan kini melibatkan polisi dan jaksa.

Seperti diberitakan, kicauan Fahri Hamzah telah menyakiti hati santri. Marwan Jafar, Sekjen Partai Kebangkitan Bangsa (PKB) kemarin menilai bahwa komentar Fahri Hamzah di Twitter itu ibarat menantang perang kaum santri.

"Pernyataan Fahri ibarat tantangan perang terbuka kepada kiai, pesantren dan santri yang menyambut gembira janji Jokowi 1 Muharam sebagai Hari Santri," kata Marwan Jafar kepada wartawan detikcom, Selasa 1 Juli 2014.

Menurut Marwan, tidak ada satupun pihak yang mengingkari peran dan perjuangan santri dan pesantren sejak zaman merebut kemerdekaan, mempertahankan kemerdekaan maupun mengisi pembangunan. Pernyataan Fahri Hamzah (PKS) dinilai melecehkan peranan dan eksistensi santri maupun pesantren di seluruh penjuru tanah air.

"Kami meminta agar Fahri Hamzah menarik ucapan tersebut dan dalam waktu 1 x 24 jam ke depan, Fahri Hamzah harus meminta maaf kepada jutaan santri maupun Pak Jokowi sendiri," tegas Marwan.

Padahal pencanangan Hari Santri Nasional itu merupakan permintaan dari Ponpes Babussalam yang disampaikan oleh pimpinan ponpes KH Thoriq Darwis kepada calon presiden Joko Widodo.

Protes serupa muncul dari Keluarga Besar Nahdlatul Ulama (KBNU). Melalui ketuanya, Sultonul Huda, KBNU menilai pernyataan Fahri itu telah melecehkan dan menghina kelompok santri. Pernyataan Fahri, kata dia, adalah bukti bahwa legislator asal Partai Keadilan Sejahtera itu (PKS) itu tidak paham dengan kontribusi santri.

"Fahri tidak paham peran sejarah berdirinya bangsa Indonesia yang melibatkan kaum santri dari pra kemerdekaan dan mengisi kemerdekaan sampai sekarang. Kami akan melawan sampai titik darah penghabisan ucapan jorok Fahri itu," ujar Sulton dalam rilisnya, kepada wartawan, Senin 30 Juni 2014 seperti dikutip jpnn.com.

Pernyataan Fahri Hamzah itu, kata Sulton, akan membuat kelompok santri Indonesia tidak berpihak pada pasangan Prabowo Subianto dan Hatta Rajasa. Pasalnya, Fahri merupakan bagian dari tim pemenangan pasangan nomor urut 1 tersebut.

"Tim Prabowo - Hatta melalui Fahri (PKS) sudah jelas-jelas antisantri. PKS adalah penumpang gelap di dalam perjalanan bangsa kita dan penumpang gelap reformasi," tegasnya.

Sementara Ketua Umum GP Ansor, Nusron Wahid, menilai Anggota Tim Pemenangan Prabowo - Hatta Fahri Hamzah tak memahami sejarah Islam hingga menganggap Jokowi Sinting karena akan menjadikan 1 Muharram sebagai Hari Santri Nasional.

Menurut Nusron, Jokowi jauh lebih baik karena menebar kebaikan-kebaikan yang sifatnya inspiratif seperti Hari Santri, Hari Inovasi Nasional, Hari Buruh dan lain-lain. Itu jauh lebih baik daripada menebar janji kekuasaan dan kursi menteri kepada semua pendukungnya.

"Lagian dengan memberikan Hari Santri Nasional itu, apakah mengganggu produktivitas bangsa Indonesia? Saya kira lebih banyak manfaatnya dari pada mudharatnya," kata Nusron di Jakarta, Senin 30 Juni 2014 seperti dikutip beritasatu.com.

"Fahri itu orang tidak tahu dan memahami sejarah Islam. 1 Muharram itu hari sakral, sebab hari itu merupakan momentum hijrah."

Menurutnya, hijrah itu seharusnya tak hanya dimaknai simbolik sebagai perjalanan dari Makkah menuju Madinah. Tapi juga revolusi mental dari substansi hijrah yang dikontekskan dengan keadaan di Indonesia. Yakni Hijrah dari pemerintahan yang korup menuju pemerintahan yang bersih.

"Kalau gagasan itu dianggap sinting, berarti yang menganggap sinting adalah bahlul dan sontoloyo, dan tidak bisa memaknai hijrah dalam konteks santri di Indonesia," tegasnya.

Sedangkan Koordinator Nasional Laskar Santri Nusantara (LSN) Mohammad Utomo menilai pernyataan Politisi PKS Fahri Hamzah yang menyebut Jokowi sinting karena menjanjikan 1 Muharam sebagai Hari Santri Nasional adalah cerminan amnesia sejarah, sempit pandangan dan dangkal pemahaman sejarah.

"Kami sebagai bagian dari santri sungguh merasa terlecehkan, terhinakan dan dilukai karena pernyataan Fahri Hamzah. Karena kami bukan warga negara yang sinting. Tapi kami bagian penting dari negeri ini yang punya peranan nyata membangun negeri," kata Moh Utomo, di Jakarta, Senin 30 Juni 2014, seperti dikutip beritasatu.com.

Karena itu, LSN meminta agar Fahri menarik ucapan tersebut dan dalam waktu 24 jam ke depan. Menurutnya, Fahri harus meminta maaf kepada jutaan santri seluruh Indonesia.

Selain itu, LSN meminta agar pasangan Prabowo - Hatta mengajari kepada seluruh tim suksesnya untuk tidak melecehkan santri.

"Jika Prabowo - Hatta mendiamkan saja perilaku antisantri dari Fahri Hamzah tersebut, maka sama saja artinya Prabowo - Hatta juga melecehkan dan meremehkan santri se-Indonesia," katanya.

Karena itu, LSN menyerukan kepada seluruh santri dan pesantren se-Indonesia untuk tidak memilih pasangan capres-cawapres Prabowo - Hatta pada Pilpres 9 Juli mendatang karena telah melecehkan Santri se-Indonesia. (skj)

[cza]

Topik berita Terkait:
  1. tag
  2. Advertorial
  3. Indonesia Hebat

Be Smart, Read More

Indeks Berita Hari Ini