Temuan Jari Manusia di Motor Giring Polisi Ungkap Pembunuhan Peternak Kambing

Jumat, 12 Maret 2021 01:32 Reporter : Irwanto
Temuan Jari Manusia di Motor Giring Polisi Ungkap Pembunuhan Peternak Kambing Ilustrasi garis polisi. ©2013 Merdeka.com

Merdeka.com - Polisi meringkus tiga pelaku pembunuhan peternak kambing, Yan Saputra (32) warga Desa Sungai Pinang II, Ogan Ilir, Sumatera Selatan. Pembunuhan dilatarbelakangi persaingan usaha.

Kasatreskrim Polres Ogan Ilir AKP Robi Sugara mengungkapkan, pengungkapan kasus ini bermula saat warga menemukan sepeda motor merek Honda tanpa pelat dan ponsel di Desa Pulau Negara, Kecamatan Pemulutan Barat, Minggu (10/3). Warga curiga pemiliknya menjadi korban kejahatan karena ditemukan potongan jari tangan manusia di motor itu.

Dibantu warga, petugas melakukan penyisiran di rawa-rawa sekitar TKP dan akhirnya ditemukan mayat korban yang saat itu belum diketahui identitasnya. Dari pemeriksaan saksi, barang bukti, dan forensik, identitas korban terungkap, yakni Yan Saputra, yang sehari-hari berprofesi penjual kambing.

"Mayat korban ditemukan karena sepeda motor, ponsel, dan jari manusia di TKP. Dari situ dilakukan penyelidikan dan tiga tersangka ditangkap," ungkap Robi, Kamis (11/3).

Ketiga tersangka adalah Andriansyah alias Anang (20) warga Desa Pulau Negara, Kecamatan Pemulutan Barat, serta dua kakak beradik, Irwansyah (32) dan Nazarudin (40) warga Sungai Pinang II. Korban berstatus ipar dari tersangka Irwansyah dan Nazaruddin.

"Ketiga tersangka mengakui semua perbuatannya, mereka memang merencanakan pembunuhan," ujarnya.

Dikatakan, para tersangka memiliki peran masing-masing. Andriansyah bertugas penunjuk jalan untuk menentukan TKP pembunuhan dan juga mendorong sepeda motor korban hingga terjatuh.

"Tersangka Irwansyah dan Nazarudin membacok korban berkali-kali sampai tewas. Lalu mereka buang mayat korban ke rawa-rawa," kata dia.

Para tersangka nekat membunuh korban karena kesal korban membeli kambing warga untuk dijual kembali dengan harga murah. Mereka pun sepakat merencanakan pembunuhan.

"Motifnya dendam, ketiga tersangka menganggap korban merusak harga pasaran jual beli kambing. Korban membeli kambing warga dengan harga mahal dari para tersangka," ujarnya.

Dalam kasus ini, penyidik menyita sejumlah barang bukti. Diantaranya ponsel, sepeda motor, sandal jepit, potongan jari tangan korban, uang Rp 1.803.000, dan beberapa helai pakaian korban. [rhm]

Topik berita Terkait:
  1. tag
  2. Pembunuhan
  3. Penemuan Mayat
  4. Palembang
Komentar Pembaca

Ingatlah untuk menjaga komentar tetap hormat dan mengikuti pedoman komunitas kami

Be Smart, Read More

Indeks Berita Hari Ini