Soal situs KPU, Kapolri sebut hacker bukan serang data perhitungan Pilkada

Selasa, 3 Juli 2018 12:20 Reporter : Merdeka
Soal situs KPU, Kapolri sebut hacker bukan serang data perhitungan Pilkada Kapolri Tito di Kalimantan Tengah. ©2018 Humas Polri

Merdeka.com - Kepolisian ikut turun tangan membantu Komisi Pemilihan Umum (KPU) dalam mencegah serangan peretas. Itu setelah lembaga Pemilu itu sengaja menutup sementara situs laman resmi saat perhitungan real count hasil Pilkada Serentak.

Kapolri Jenderal Tito Karnavian menegaskan pihaknya masih melakukan investigasi dalam masalah ini. Meski begitu, dia meyakinkan bahwa cara dilakukan KPU tidak memengaruhi isi data perhitungan real count.

"Jadi yang diretas itu lebih banyak tampilan bukan datanya," ujar Tito di Mabes Polri, Jakarta, Selasa (3/7).

Dalam upaya mencegah peretas situ KPU, kata Tito, pihaknya juga menggandeng lembaga lainnya. Itu dilakukan demi membentengi situs KPU juga tengah diperkuat. "Jadi ada tim Siber Polri, Kominfo, BSSN, untuk memperkuat firewall sekaligus melacak pelaku peretasan," jelas Tito.

Sebelumnya, Ketua KPU Arief Budiman menegaskan hasil perolehan suara Pilkada diunggah pada laman KPU bukan dijadikan keputusan untuk menetapkan pasangan kepala daerah secara definitif. Penetapan kepala daerah terpilih akan dilakukan secara berjenjang melalui berita acara dibuat dari TPS, PPK, KPU Kota sampai Kabupaten.

"Itu bukan hasil resmi penetapan. KPU menggunakan itu untuk melakukan kontrol supaya pasukannya tidak nakal. Partai lebih cepat banyak terlibat," tegas Arief.

Reporter: Muhammad Radityo

Sumber: Liputan6.com [ang]

Komentar Pembaca

Merdeka.com sangat menghargai pendapat Anda. Bijaksana dan etislah dalam menyampaikan opini. Pendapat sepenuhnya tanggung jawab Anda sesuai UU ITE.

Be Smart, Read More

Indeks Berita Hari Ini