Better experience in portrait mode.
Iklan - Geser ke atas untuk melanjutkan

Pelarangan Tayangan Jurnalistik Investigasi Tuai Kritik, Begini Penjelasan DPR

Pelarangan Tayangan Jurnalistik Investigasi Tuai Kritik, Begini Penjelasan DPR

Pelarangan Tayangan Jurnalistik Investigasi Tuai Kritik, Begini Penjelasan DPR

Banyak pihak menilai bahwa pelarangan tayangan jurnalistik investigasi di televisi justru membatasi kebebasan pers

Anggota Komisi I DPR, TB Hasanuddin menanggapi terkait poin dalam Revisi Undang-Undang (RUU) Penyiaran terbaru atau versi Maret 2024 Pasal 56 Ayat 2 tentang larangan penayangan eksklusif jurnalistik investigasi.


TB Hasanuddin menegaskan bahwa alasan dicetuskannya pasal tersebut adalah untuk mencegah adanya tayangan jurnalistik investigasi yang dapat menggnaggu penyidikan aparat penegak hukum yang sedang berlangsung, sehingga tayangan investigasi baiknya melalui pemeriksaan dan persetujuan dari Komisi Penyiaran Indonesia (KPI).

"Alasannya karena kalau investigasi jurnalistik itu misalnya ada yang beririsan dengan materi penyidikan yang sedang dilaksanakan oleh aparat penegak hukum maka sebaiknya itu sedikit penyeimbang. Lalu, bagaimana materinya ya diatur dalam aturan KPI," tutur TB Hasanuddin saat ditemui di Gedung DPR, Selasa (14/5).


Selain itu, Hasanuddin juga mengaku sadar akan tumpang tindih yang terjadi antara KPI dan Dewan Pers dalam hal tayangan jurnalistik investigasi.

Ia merasa bahwa hal ini harus diselesaikan dengan diskusi antara KPI dan Dewan Pers terkait koridor apa saja yang dapat memuat aturan tertentu.

"Begini, kita punya banyak pengalaman antara KPI, dengan Dewan Pers. Kalau KPI itu khusus untuk penyiaran, tapi kalau produk jurnalis yang umumnya, tulisan dan lain sebagainya itu ke Dewan Pers. Saya kira ya dikoordinasikan saja arah tugas KPI dengan tugas Dewan Pers," kata Hasanuddin.

Hasanuddin mengatakan bahwa Komisi I DPR saat ini masih dalam proses mendiskusikan lebih lanjut RUU Penyiaran terbaru, beberapa anggota Komisi I juga banyak yang menyatakan kontra terhadap poin-poin yang diusulkan dalam RUU tersebut.

Selanjutnya Komisi I akan berusaha menampung usulan dari berbagai pihak terkait, termasuk Aliansi Jurnalis Independen (AJI) yang sempat melayangkan kritik terbuka terhadap poin RUU yang membahas pelarangan konten ekslusif jurnalistik investigasi.

Hasanuddin sendiri berpendapat bahwa masyarakat dapat difungsikan juga sebagai kontrol konten-konten jurnalistik yang tersebar di ranah publik, namun ia merasa tetap harus menimbang sisi positif dan negatif dari RUU tersebut secara seimbang.


"Saya sendiri setuju tidak usah ada pembatasan. Biarkanlah masyarakat yang mengontrol, tetapi tentu kami harus mendengar beberapa baik positif dan negatifnya, dari hasil investigasi," kata Hasanuddin.

Sebelumnya, pasal tersebut menerima sederet kritikan saat dirilis ke publik.


Banyak pihak menilai bahwa pelarangan tayangan jurnalistik investigasi di televisi justru membatasi kebebasan pers, seperti yang disampaikan oleh Ketua Umum Aliansi Jurnalis Independen (AJI) Indonesia Nani Afrida, pendiri Yayasan Pantau dan Pengajar Jurnalisme Andreas Harsono dan Direktur Eksekutif Lembaga Bantuan Hukum Pers (LBH Pers) Ade Wahyudin dalam pernyataan terbukanya ke beberapa media.

(Reporter magang: Alma Dhyan Kinansih)

Baleg DPR Rapat Penyusunan RUU Keimigrasian, Ini Pasal yang Dibahas
Baleg DPR Rapat Penyusunan RUU Keimigrasian, Ini Pasal yang Dibahas

Badan Legislasi DPR menyatakan akan berupaya untuk menyusun RUU Keimigrasian sedemikian rupa.

Baca Selengkapnya
Mimpi Basah Siang Hari Batalkan Puasa? Begini Bunyi Hadistnya
Mimpi Basah Siang Hari Batalkan Puasa? Begini Bunyi Hadistnya

Dalam pelaksanaan puasa, terdapat banyak larangan yang tidak diperbolehkan karena akan membatalkan puasa.

Baca Selengkapnya
Benarkah MPR Sepakat Tidak Melantik Prabowo-Gibran? Simak Faktanya
Benarkah MPR Sepakat Tidak Melantik Prabowo-Gibran? Simak Faktanya

Klaim MPR tidak akan melantik Prabowo-Gibran sebagai presiden dan wapres, ini penelusurannya

Baca Selengkapnya
Kamu sudah membaca beberapa halaman,Berikut rekomendasi
video untuk kamu.
SWIPE UP
Untuk melanjutkan membaca.
Polisi Siagakan 3.454 Personel Amankan Hari Buruh di Jakarta
Polisi Siagakan 3.454 Personel Amankan Hari Buruh di Jakarta

Perwira pengendali akan melakukan pengecekan terhadap personel sebelum mengawal massa.

Baca Selengkapnya
Tiga Golongan Orang yang Puasanya Tidak Diterima Berikut Bunyi Haditsnya
Tiga Golongan Orang yang Puasanya Tidak Diterima Berikut Bunyi Haditsnya

Hadits Riwayat Bukhari dan Muslim, beribadah di bulan puasa dapat menghapus dosa-dosa lalu seorang individu

Baca Selengkapnya
Bunyi Hadits soal Hukum Puasa Setengah Hari, Ini Golongan Orang yang Diperbolehkan
Bunyi Hadits soal Hukum Puasa Setengah Hari, Ini Golongan Orang yang Diperbolehkan

Apabila ditafsirkan, penanda datangnya malam merupakan ketika matahari tenggelam

Baca Selengkapnya
Kubu Anies dan Ganjar Bongkar Dugaan Kecurangan Pemilu, Ini Seluk-beluk Hak Angket DPR
Kubu Anies dan Ganjar Bongkar Dugaan Kecurangan Pemilu, Ini Seluk-beluk Hak Angket DPR

Kubu Anies dan Ganjar akan menggulirkan hak angket di DPR dugaan kecurangan Pemilu

Baca Selengkapnya
MK Tidak Temukan Masalah Pencalonan Gibran Jadi Cawapres dan Bukti Intervensi Presiden
MK Tidak Temukan Masalah Pencalonan Gibran Jadi Cawapres dan Bukti Intervensi Presiden

MK memutuskan pada sidang PHPU hari ini bahwa tuduhan tersebut tidak beralasan.

Baca Selengkapnya
ODGJ di Cengkareng Ngamuk Hendak Tusuk Kakaknya, Polisi dan Dinsos Bertindak
ODGJ di Cengkareng Ngamuk Hendak Tusuk Kakaknya, Polisi dan Dinsos Bertindak

Bhabinkamtibnas bekerja sama dengan petugas Dinas Sosial Kecamatan Cengkareng, Ibu Purwani, langsung mendatangi tempat kejadian perkara

Baca Selengkapnya