Misteri Perusakan Makam di Magelang, Polisi Duga untuk Pesugihan

Sabtu, 5 Januari 2019 14:49 Reporter : Danny Adriadhi Utama
Misteri Perusakan Makam di Magelang, Polisi Duga untuk Pesugihan Perusakan Makam di Magelang. ©2019 Merdeka.com/Purnomo Edi

Merdeka.com - Polres Kota Magelang masih menyelidiki motif perusakan sejumlah makam di tempat pemakaman umum (TPU) Giriloyo. Ada dugaan motif lain, pelaku melakukan didasari mistis atau gaib.

"Bisa juga mistik, karena yang dirusak bukan makam nasrani, muslim juga jadi korban. Jadi bukan sentimen dengan agama lain atau SARA," kata Kapolres Kota Magelang AKBP Kristanto Yoga Darmawan saat dikonfirmasi merdeka com, Sabtu (5/1).

Dia menyebut, dugaan perusakan makam dimanfaatkan pelaku untuk kepentingan mistis. Itu mencuat sejak awal ketika kejadian adanya laporan perusakan makam. Sebab berdasarkan informasi sebelumnya juga ada perusakan makam dengan motif untuk pesugihan.

"Laporan seperti itu ada juga tiga atau dua tahun lalu. Maka dari itu kami belum bisa menyimpulkan dulu," jelasnya.

Lebih lanjut, terungkapnya kasus perusakan nisan di tiga lokasi pemakaman itu setelah pihaknya mendapat laporan warga, Selasa (2/1).

"Ketiga TPU itu, yakni TPU Dharmo Giriloyo, TPU Kiringan, dan TPU Malangan," terangnya.

Di TPU Malangan hanya ada satu makam yang dirusak. Saat perusakan itu, pelaku sempat terpergok warga namun berhasil meloloskan diri.

"Kami sudah kantongi ciri-cirinya. Akan kami ungkap secepatnya," ungkapnya.

Di TPU Giriloyo, polisi menemukan ada 12 makan yang nisannya dirusak, di mana 11 makam di antaranya milik umat Kristen dan satu milik umat Muslim. Sementara di TPU Kiringan terdapat enam makam yang dirusak, di mana enam di antaranya milik umat Kristen dan dua milik umat Muslim. [bal]

Berikan Komentar
Komentar Pembaca

Be Smart, Read More

Indeks Berita Hari Ini