Mengingat Kembali Kasus Kematian Akseyna Ahad Dori, Sudah 5 Tahun Mandek

Kamis, 26 Maret 2020 10:29 Reporter : Merdeka
Mengingat Kembali Kasus Kematian Akseyna Ahad Dori, Sudah 5 Tahun Mandek Akseyna. ©facebook.com/Akseyna Ahad Dori

Merdeka.com - Akseyna Ahad Dori mahasiswa Srata Satu UI Fakultas Matematika dan Ilmu Pengetahuan Alam (FMIPA) jurusan Biologi angkatan 2013 sudah kembali ke pangkuan sang Pencipta. Sayang, kepergian untuk selama-lamanya itu masih meninggalkan misteri.

Ia ditemukan mengambang di Danau Kenanga, Universitas Indonesia pada 26 Maret 2015. Saat ditemukan, mengenakan baju hitam lengan panjang dan tas cokelat. Adapun di dalam tasnya terdapat lima batu konblok.

Belakangan diketahui identitas adalah Akseyna Ahad Dori mahasiswa Srata Satu UI Fakultas Matematika dan Ilmu Pengetahuan Alam (FMIPA) jurusan Biologi angkatan 2013.

Polisi awalnya menduga Ace, sapaan Aksyena Ahad Dori, meninggal akibat bunuh diri. Kesimpulan itu didapat setelah pemeriksaan 15 saksi diperkuat dengan sepucuk surat bertulisan, "Will not return for eternity, please don't search for existence, my apologies for everything" di kamar indekos Aksyena. Surat itu diserahkan oleh orangtua Aksyena, Mardoto ke Polisi.

Mardoto mengaku mendapatkan surat itu dari Jibril, teman Aksyena pada Senin 30 Maret 2015 sekitar pukul Sekitar Pukul 16.00 Wib di Gedung Jurusan Biologi Fakultas MIPA Universitas Indonesia. Penyerahan 'surat' itu disaksikan oleh dua pengajar jurusan Biologi.

Mardoto meyakini surat itu bukanlah tulisan anaknya. Ia mengaku telah mencermati tulisan di surat itu. Keluarga menilai ada beberapa kejanggalan di 'surat' tersebut.

Pertama, pada kata for. Ada tiga kata for di 'surat' tersebut dan ketiganya memiliki bentuk berbeda. Kedua, tulisan existence dan beberapa kata lain memiliki bentuk serta kemiringan huruf sangat menyolok perbedaannya dengan huruf-huruf pada kata-kata yang lain juga.

Ketiga, jarak spasi antar satu kata dengan kata lainnya berbeda-beda dan tidak beraturan. Keempat, tanda tangan di 'surat' tersebut sangat tidak mirip dengan tanda tangan Ace di KTP yang reguler maupun yang e-KTP.

Kelima, tata bahasa 'surat' dalam bahasa Inggris itu tidak beraturan. Keluarga mengenal Ace memiliki kemampuan bahasa Inggris yang baik karena sudah terbiasa membaca jurnal ilmiah berbahasa Inggris, novel-novel bahasa Inggris dan menonton film-film berbahasa Inggris tanpa subtitle, bahkan sewaktu di SMP saja sudah memperoleh TOEFL 433.

Mardoto juga mengungkit kondisi kamar Akseyna selama empat hari sejak jenazah ditemukan di Danau Kenanga Universitas Indonesia pada Kamis, 26 Maret 2015 tak lagi steril. Beberapa teman korban mendatangi kamar Aksyena berapa kali. Bahkan, ada teman Ace yang masuk ke dalam kamar Ace dan menginap di kamar tersebut pada Minggu malam, 29 Maret 2015.

Padahal, tidak ada satu pun pihak keluarga yang pernah meminta atau menyuruh siapapun untuk masuk bahkan menginap di kamar Aksyena.

Hal itu diketahui setelah ibunda Ace berhasil menghubungi handphone Ace pada Minggu malam, 29 Maret 2015. Saat itu Ibu Ace sempat bicara dengan seseorang yang mengaku sebagai teman Ace.

"Yang bersangkutan menyebutkan bahwa ia berada di dalam kamar Ace. Keberadaan yang bersangkutan di kamar Ace dilakukannya bukan karena permintaan dari orangtua," ujar dia.

Menurut Mardoto, dengan banyaknya orang yang telah masuk ke kamar Ace, tidak ada seorangpun yang dapat menjamin bahwa diantara orang-orang tersebut tidak melakukan sesuatu.

Apalagi saat polisi tiba, kamar sudah dalam kondisi berantakan. Handphone dan laptop milik Ace sudah diakses dan diotak-atik, koper berisi barang-barang dan baju juga telah terbuka, buku-buku dan perlengkapan lain di meja belajar sudah berserakan.

"Kondisi ini memungkinkan banyak hal terjadi di dalam kamar Ace, termasuk kemungkinan berubahnya bentuk, letak, dan kondisi barang-barang yang seharusnya bisa menjadi barang bukti, termasuk pemunculan surat itu, "terang dia.

1 dari 2 halaman

Khrisna Murti Duga Akseyna Dibunuh lalu Diseret & Dibuang ke Danau

Senada, Direktur Direktorat Reserse Kriminal Umum Polda Metro Jaya yang saat itu dijabat Kombes Krishna Murti juga mencurigai surat tak seluruhnya dituliskan Akseyna.

Pernyataan itu sekaligus menepis dugaan Ace bunuh diri. Dari hasil penyelidikan, Akseyna dipastikan tewas karena dibunuh. Krishna lalu menyampaikan analisisnya.

Menurut dia, pelaku membawa tubuh Akseyna yang pingsan dengan cara menyeretnya ke tepi danau. Setelah itu, ditenggelamkan dengan cara memasukkan batu ke dalam tas yang diikatkan ke tubuhnya sebagai pemberat.

"Ada sepatu korban saat ia ditemukan. Bagian ujung belakang sepatunya robek dua-duanya, kiri dan kanan. Kemungkinan analisa kami korban diseret masuk ke dalam danau," kata Krishna di Mapolda Metro Jaya, Kamis 4 Juni 2015.

Selain itu, ditemukannya sejumlah luka lebam di bagian wajah Ace mengindikasikan dia dianiaya hingga tidak sadarkan diri, sebelum akhirnya diseret dan ditenggelamkan.

"Ada luka yaitu bibir lebam, telinga dan kepala juga lebam yang mengindikasikan terjadi penganiayaan sebelum pembunuhan terjadi," sambung Krishna.

Dia menambahkan, malam saat Akseyna ditenggelamkan, situasi danau UI tidak ramai oleh pemancing seperti hari-hari biasa. Ini karena Kota Depok diguyur hujan deras sepanjang malam. Kondisi sepi tersebut dimanfaatkan pelaku untuk menghabisi nyawa pemuda asal Yogyakarta itu.

Dia menjelaskan, kedalaman Danau Kenangan UI hanya 1,65 meter dari permukaan sehingga tidak logis jika Akseyna sengaja menenggelamkan diri di tempat dangkal. Seandainya benar ia berniat bunuh diri, ia masih memiliki kesempatan untuk menyelamatkan diri jika berubah pikiran.

2 dari 2 halaman

Polisi Klaim Masih Selidiki Kasus

Hingga, kasus pembunuhan Aksyena Ahad Dori sudah berumur lima tahun. Pihak kepolisian belum berhasil menangkap pembunuhnya. Informasi terakhir yang disampaikan oleh Kabag Penum Divisi Humas Polri, Kombes Asep Adi Saputra penyidik masih berupaya untuk mengungkap kasus ini. Hingga kini sebanyak 28 orang dimintai keterangan sebagai saksi.

Asep mengatakan, Kapolres Metro Depok, Kombes Azis Andriansyah bahkan kembali melakukan olah Tempat Kejadian Perkara (TKP).

"Penyidik masih lakukan upaya penyelidikan," kata Asep di Mabes Polri, Senin (3/2).

Reporter: Ady Anugrahadi
Sumber : Liputan6.com [rhm]

Baca juga:
Keluarga Berharap Ada Titik Terang Pengusutan Kasus Kematian Akseyna
Sama-sama Sulit Terungkap, Kapolri Sandingkan Kasus Akseyna dengan Novel
Jabat Dirreskrimum Polda Metro, Suyudi Janji Dalami Kasus Novel Baswedan dan Akseyna

Komentar Pembaca

Ingatlah untuk menjaga komentar tetap hormat dan mengikuti pedoman komunitas kami

Be Smart, Read More

Indeks Berita Hari Ini