Better experience in portrait mode.
Iklan - Geser ke atas untuk melanjutkan

Mengenal Sosok Ariful Bahri, Satu-satunya WNI Pengisi Kajian di Masjid Nabawi

Mengenal Sosok Ariful Bahri, Satu-satunya WNI Pengisi Kajian di Masjid Nabawi

Mengenal Sosok Ariful Bahri, Satu-satunya WNI Pengisi Kajian di Masjid Nabawi

 Sejak 2019, pria asal Riau ini ditunjuk oleh Masjid Nabawi untuk menjadi pengisi kajian.

Mengenal Sosok Ariful Bahri, Satu-satunya WNI Pengisi Kajian di Masjid Nabawi

Selepas magrib, ratusan jemaah haji Indonesia tampak memadati area pintu 19 Masjid Nabawi di Madinah Al Munawarah.

Para jemaah laki-laki ini tampak memadati area kajian rutin berbahasa Indonesia yang disampaikan ustaz dari Tanah Air.


Dia adalah Dr. Ariful Bahri MA. Salah satu Ustaz pengisi kajian tetap di Masjid Nabawi. Sejak 2019, pria asal Riau ini ditunjuk oleh Masjid Nabawi untuk menjadi pengisi kajian.

Kepada Tim Media Center Haji (MCH), Ustaz Ariful mengaku setiap hari mengisi kajian di dekat pintu 19. Dia hanya absen saat sakit atau keperluan yang tak bisa ditinggalkan.

"Libur kalau pas sakit atau ada keperluan keluarga yang tidak bisa ditinggalkan," kata Ariful saat ditemui Sabtu (25/5) lalu.

Dua kali tim MCH mengikuti kajian Ustaz Ariful Bahri di Masjid Nabawi. 

Kala itu dia membahas soal manasik haji. Kajiannya berseri. Mulai dari tata cara rukun dan wajib haji dijalankan di zaman Rasulullah. Tentang larangan-larangannya serta soal pembayaran dam (denda).

Jemaah tidak akan merasa ketinggalan saat mengikuti kajian meskipun tidak ikut kajian di hari sebelumnya. Sebab, Ustaz Ariful Bahri akan mengulas materi sebelumnya di awal kajian.

Peserta kajian sore itu 300 orang lebih. Selain jemaah haji Indonesia, juga ada jamaah haji dari Malaysia dan Singapura. 

Mengenal Sosok Ariful Bahri, Satu-satunya WNI Pengisi Kajian di Masjid Nabawi

Ustaz Ariful Bahri duduk di kursi mimbar dan jemaah melingkarinya.

Saking banyaknya jemaah yang ingin mengikuti kajian, askar (petugas keamanan) sampai sibuk mengatur jemaah. Sebab, jemaah meluber sampai memenuhi jalur jemaah yang akan keluar dan masuk ke masjid.


Di akhir ceramah, Ustaz Ariful Bahri menjawab pertanyaan-pertanyaan dari jemaah.

Pertanyaan itu ditulis jemaah di secarik kertas dan diserahkan saat Ustaz Ariful Bahwi berceramah. Ceramah berhenti beberapa menit menjelang azan Isya.

Sebagai informasi, Ariful Bahri adalah putra Riau. Tepatnya di Kelurahan Air Tiris, Kecamatan Kampar, Kabupaten Kampar. Masih 75 km dari Pekanbaru.

Ia merupakan lulusan S1-S3 di Universitas Islam Madinah (UIM).


Ariful Bahri saat ini satu-satunya penceramah di Masjid Nabawi yang berasal dari Indonesia. Sebelumnya pernah ada 4 penceramah lain yang menjadi pengisi kajian di masjid yang dibangun Rasulullah itu.

Pernah ada 3 pengisi kajian dari Indonesia dalam era yang sama. Mereka adalah Anas Burhanuddin, Firanda Andirja, dan Abdullah Roy.

Setelah era mereka, dua tahun vakum. Tidak ada lagi kajian berbahasa Indonesia di Nabawi.

Mengenal Sosok Ariful Bahri, Satu-satunya WNI Pengisi Kajian di Masjid Nabawi

Baru pada 2019, Masjid Nabawi meminta Universitas Islam Madinah mengirim mahasiswa dari Indonesia untuk mengikuti seleksi sebagai pengisi kajian di Nabawi.


"Waktu itu saya sedang pulang ke Indonesia. Tiba-tiba dihubungi disuruh kembali ke Madinah untuk ke Masjid Nabawi," kata Ariful.

Setelah tes wawancara dengan salah seorang syekh, ada empat mahasiswa Indonesia yang dinyatakan lulus. Dua di antaranya mengundurkan diri. Tinggal Ariful Bahri dan Irsyad Hasan.

"Kami berdua mengisi kajian berbahasa Indonesia. Saya kebagian setelah Magrib, Ustaz Irsyad sore," kata Ariful Bahri.

Namun, Irsyad Hasan tidak lama menjadi pengisi kajian di Masjid Nabawi. Kini tinggal Ariful Bahri pengisi kajian yang WNI.


Masa kecil Ariful Bahri di Kampar merupakan lingkungan Muhammadiyah. Setelah lulus SD, ia melanjutkan sekolah ke Madrasah Tsanawiyah (MTS).

Saat kelas 3 MTs, ada pondok pesantren baru di kampungnya. Ia keluar dari MTs dan masuk ke pondok tersebut.

"Ada yang menawari, gratis. Tapi saya harus mengulang dari kelas 1," kata Ariful.

Saat kelas 5 (kelas X Madrasah Aliyah), Ariful sudah hafal Alquran. Padahal di pondok itu tidak ada tahfidz atau program menghafal quran. 

Pihak yayasan menghadiahi Ariful umrah. Ariful lulus sekolah pada 2006. Kemudian 2007 berangkat umrah sebagai hadiah karena menjadi hafidz.


"Saat di Madinah, saya main ke Universitas Islam Madinah. Lalu ikut tes masuk masuk," kata lulusan Pondok Pesantren Ansor Sunnah, Kampar ini.

Ia terinspirasi salah seorang alumnus dari UIM yang asal Riau. Ariful lolos tes. Setahun kemudian, 2008, ia mulai kuliah di UIM.

"Saya awalnya S1 mengambil jurusan Quran. Lalu pindah ke Ushuluddin. Kemudian S-2 dan S-3 mengambil jurusan akidah. Akidah ini meliputi perbandingan agama dan firqah," cerita bapak empat anak ini.

Saat ini, kata Ariful, ada 1.600 mahasiswa Indonesia yang kuliah di Universitas Islam Madinah. Mereka semua mendapat beasiswa.

Mengenal Sosok Ariful Bahri, Satu-satunya WNI Pengisi Kajian di Masjid Nabawi

"Beasiswanya seribu persen. Tiket pulang ke Indonesia pun ditanggung," tutur Ariful.

Ia resmi menyandang gelar doktor tahun lalu, tepatnya 4 Mei 2023. Desertasinya mendapat nilai sempurna atau Mumtaz ala martabat syaraf.

Selain menjadi pengisi kajian, Ariful juga sibuk menulis. Karya bukunya antara lain Ziarah Madinah dan Keutamaannya serta Untukmu Wahai Tamu Allah. Buku itu ia tulis bersama Ustaz Abu Yusuf.

Kini sudah 15 tahun Ustaz Ariful Bahri tinggal di Madinah. Istrinya ia ajak ke Madinah bersama dengan 4 anaknya. Bahkan kini sang istri tengah mengandung anak kelima mereka.

"Sebentar lagi anak ke lima lahir. Insya Allah 2 atau 3 minggu lagi," ujarnya.

Syahid, Jemaah Haji Asal Garut Meninggal Dunia Usai Salat Ashar di Masjid Nabawi
Syahid, Jemaah Haji Asal Garut Meninggal Dunia Usai Salat Ashar di Masjid Nabawi

Kakek Upan meninggal dunia usai salat ashar di Masjid Nabawi.

Baca Selengkapnya
Berusia Dua Abad, Begini Kisah Masjid An Nawier di Jakarta Barat yang Kerap Umumkan Wafatnya Keluarga Keraton Solo
Berusia Dua Abad, Begini Kisah Masjid An Nawier di Jakarta Barat yang Kerap Umumkan Wafatnya Keluarga Keraton Solo

Begini kisah unik Masjid An Nawier yang sudah ada sejak abad ke-18 di Tambora Jakarta Barat

Baca Selengkapnya
Terketuk Usai Banyak Anggota Keluarga yang Wafat, Pria di Banyuwangi Nekat Ubah Kolam Ikan Jadi Masjid Megah Bawah Tanah
Terketuk Usai Banyak Anggota Keluarga yang Wafat, Pria di Banyuwangi Nekat Ubah Kolam Ikan Jadi Masjid Megah Bawah Tanah

Pembangunan masjid ini bertujuan untuk mengingat kematian, usai banyak anggota keluarganya yang wafat.

Baca Selengkapnya
Kamu sudah membaca beberapa halaman,Berikut rekomendasi
video untuk kamu.
SWIPE UP
Untuk melanjutkan membaca.
Cerita Rohmat, Mendadak Jadi Tukang Pijat Jemaah Haji Kelelahan di Pelataran Masjid Nabawi
Cerita Rohmat, Mendadak Jadi Tukang Pijat Jemaah Haji Kelelahan di Pelataran Masjid Nabawi

Faqihudin merasa terbantu dengan petugas haji yang bersiaga di mana saja.

Baca Selengkapnya
Momen Anies Potong Sendiri Sapi Limosinnya: Saya Membayangkan Bagaimana Rasanya Menjadi Nabi Ibrahim
Momen Anies Potong Sendiri Sapi Limosinnya: Saya Membayangkan Bagaimana Rasanya Menjadi Nabi Ibrahim

Anies Rasyid Baswedan melakukan kurban sapi di Masjid Babul Khoirot, Lebak Bulus, Jakarta Selatan.

Baca Selengkapnya
Begini Suasana Terkini Masjidil Haram Jelang Pelaksanaan Ibadah Haji
Begini Suasana Terkini Masjidil Haram Jelang Pelaksanaan Ibadah Haji

Menjelang pelaksanaan ibadah haji, kawasan Masjidil Haram kian padat

Baca Selengkapnya
Keutamaan Puasa Nisfu Syaban, Mendapat Pahala Setara Ibadah 70 Tahun
Keutamaan Puasa Nisfu Syaban, Mendapat Pahala Setara Ibadah 70 Tahun

Puasa Nisfu Syaban termasuk amalan yang dianjurkan Rasulullah.

Baca Selengkapnya
Momen Khusyuk Jemaah Tarekat Naqsabandiyah di Padang Salat Iduladha Pagi Ini
Momen Khusyuk Jemaah Tarekat Naqsabandiyah di Padang Salat Iduladha Pagi Ini

Puluhan umat muslim Tarekat Naqsabandiyah aliran Surau Baru Pauh Padang menggelar salat Iduladha

Baca Selengkapnya
Momen Panglima TNI Agus Subiyanto Beri Hadiah Umrah untuk Prajurit yang Rajin Salat Subuh Berjemaah di Masjid, Tuai Pujian
Momen Panglima TNI Agus Subiyanto Beri Hadiah Umrah untuk Prajurit yang Rajin Salat Subuh Berjemaah di Masjid, Tuai Pujian

Jenderal Agus Subiyanto juga memberi nasihat pada para prajurit jika keutamaan salat subuh berjemaah di masjid itu sangat banyak.

Baca Selengkapnya