Kiai NU Jatim Ingatkan Bahaya Hoaks di Tahun Politik

Selasa, 22 Januari 2019 17:48 Reporter : Merdeka
Kiai NU Jatim Ingatkan Bahaya Hoaks di Tahun Politik KH Anwar Iskandar, pengasuh Pondok Pesantren Al Amien Ngasinan Rejomulyo Kota Kediri. ©2017 Merdeka.com

Merdeka.com - Rais Syuriah Pengurus Wilayah Nahdlatul Ulama (PWNU) Jawa Timur, Anwar Iskandar mengatakan, saat ini banyak angin jahat berhembus mengancam keutuhan bangsa Indonesia. Angin dimaksud kiai kondang ini adalah penyebaran hoaks lewat media sosial dengan penggunaannya tak bijak pengguna ponsel pintar.

"Saat ini banyak angin lewat barang ini (menunjuk ke ponsel) tapi anginnya besar, hampir setiap hari kita lihat angin enggak enak, membuat kita dipengaruhi untuk tidak percaya dengan siapa saja, temasuk pemerintah dan ulama," kata Kiai Anwar di Stadion Minak Sompal, Trenggalek, Jawa Timur, Selasa (22/1).

Bahkan, saking kejamnya angin tersebut, Kiai Anwar khawatir disintegrasi bangsa bisa terjadi. Karenanya, pimpinan pondok pesantren Lirboyo Kediri ini meminta setiap pihak, khususnya khalayak NU berhati-hati dan jangan mengikuti arus yang salah.

"Kalau tidak hati-hati dapat menjerumuskan bangsa ke dalam disintergrasi, angin seperti ini kita mesti cekelan (pegangan) ajaran Allah SWT secara total, lewat ajaran kiai, ulama, jangan ikutan arus yang disembur oleh orang yang ingin Indonesia tak bersatu," tegas Kiai Anwar.

Terakhir, Kiai Anwar berpesan, agar tahun politik dapat dimaknai sebagai pesta demokrasi yang sesungguhnya. Jangan sampai, pilihan berbeda menjadi perpecahan, apalagi sampai menghilangkan rasa hormat kepada senior.

"Kita ramu baik-baik dengan damai, menuju baldatun toyibatun warabun gafur, tapi jangan sampai korbankan tata krama dengan wong sepuh demi ambisi perbedaan," tutup Kiai Anwar.

Reporter: Muhammad Radityo Priyasmono
Sumber: Liputan6.com [gil]

Berikan Komentar
Komentar Pembaca

Be Smart, Read More

Indeks Berita Hari Ini