KAPANLAGI NETWORK
MORE
  • FIND US ON

Ketum MUI sindir kaum intoleran yang anggap alirannya paling benar

Senin, 19 Juni 2017 22:41 Reporter : Raynaldo Ghiffari Lubabah
Presiden Jokowi dan Maruf Amin. ©biro pers istana

Merdeka.com - Ketua Majelis Ulama Indonesia (MUI) KH Ma'ruf Amin menyayangkan munculnya kelompok-kelompok intoleran yang menganggap alirannya paling benar dan yang lain sesat. Menurutnya, kelompok tersebut adalah kelompok radikal yang hanya menimbulkan kegaduhan.

"Bersatu saja masih sulit menghasilkan kesejahteraan, apalagi kalau tidak bersatu. Apalagi muncul kalangan intoleran. Kelompok ini menganggap alirannya saja yang benar sedangkan aliran lain dianggap sesat dan kafir," kata Ma'ruf saat buka puasa bersama di Mabes TNI, Cilangkap, Jakarta, Senin (19/6).

Kendati demikian, dia menuturkan, warga Indonesia patut bersyukur karena memiliki dasar negara, Pancasila. Sebab, Pancasila terbukti mampu menyatukan seluruh warga yang berbeda suku, agama, ras dan antar golongan.

"Dengan pancasila kita bisa disatukan dari berbagai ras agama dan suku. Kita bersyukur punya Bung Karno yang dengan cerdas merumuskan Pancasila," ucapnya.

Ma'ruf menambahkan, masyarakat juga harus bersyukur memiliki ulama-ulama yang berbesar hati dan menekan egonya untuk menerima cita-cita negara Indonesia. Hal itu terlihat saat para ulama tidak memaksakan kepentingan tertentu saat perumusan piagam Jakarta yang menjadi cikal bakal Pancasila.

"Kita bersyukur punya para ulama yang dengan lega hati dan tanpa ego menerima apa yang menjadi cita-cita bersama. Kita bersyukur punya ulama-ulama ketika dibuat piagam Jakarta para ulama juga menerima tuntutan itu," tandasnya. [bal]

Komentar Pembaca

Be Smart, Read More

Indeks Berita Hari Ini

Subscribe and Follow

Temukan berita terbaru merdeka.com di email dan akun sosial Anda.