Jokowi Harap Bendungan Bintang Bano Dukung Ketahanan Pangan di NTB

Jumat, 14 Januari 2022 12:10 Reporter : Intan Umbari Prihatin
Jokowi Harap Bendungan Bintang Bano Dukung Ketahanan Pangan di NTB Tangkapan layar video Presiden Jokowi resmikan Bendungan Bintang Bano. ©2022 Merdeka.com/Istimewa

Merdeka.com - Presiden Joko Widodo (Jokowi) meresmikan Bendungan Bintang Bano, Nusa Tenggara Barat (NTB), Jumat (14/1). Kepala Negara berharap infrastruktur ini bisa mendukung ketersediaan air di Sumbawa Barat.

"Kita harapkan bendungan ini akan mendukung ketersediaan air di Sumbawa Barat, mendukung ketahanan pangan di NTB, dan juga bisa memenuhi kebutuhan air baku, khususnya di wilayah-wilayah kering di NTB," kata Jokowi dalam saluran YouTube Sekretariat Presiden, Jumat (14/1).

Dia menjelaskan Bendungan Bintang Bano memiliki kapasitas 76 juta meter kubik dengan luas genangan 256 hektare. Bendungan itu mampu mengairi sawah 270 hektare.

"Alhamdulillah pada hari ini Bendungan Bintang Bano yang dibangun sejak 2015 menghabiskan biaya Rp1,44 triliun sudah selesai dan bisa difungsikan. Bendungan ini satu dari enam bendungan yang dibangun di Nusa Tenggara Barat," bebernya.

Mantan Wali Kota Solo tersebut juga menjelaskan sudah ada dua bendungan yang diresmikan, yaitu Bendungan Tanju dan Mila.

"Kita resmikan yaitu Bendungan Tanju dan Bendungan Mila yang telah kita resmikan di tahun 2018," pungkasnya.

2 dari 2 halaman

Kendalikan Banjir

Dikutip dari lama pu.go.id, Menteri Basuki Hadimuljono mengatakan terdapat enam bendungan di NTB yang dibangun pada masa Jokowi. Tiga bendungan sudah diresmikan yaitu Bendungan Tanju, Mila, dan Bintang Bano. Tiga bendungan lagi sedang proses pembangunan, yaitu Beringin Sila, Tiu Suntuk dan Meninting. Enam bendungan itu merupakan bagian dari 61 bendungan yang dibangun di seluruh Indonesia.

"Bendungan multifungsi Bintang Bano manfaatnya untuk irigasi lahan pertanian seluas 6.700 hektare, di mana 4.200 ha dulunya tadah hujan dan belum diolah dengan baik. Diharapkan dengan adanya bendungan ini akan bisa ditanami padi 2 kali dalam setahun," kata Menteri Basuki.

Bendungan Bintang Bano yang dibangun dengan total anggaran Rp1,44 triliun dilaksanakan oleh kontraktor PT Brantas Abipraya - PT Hutama Karya - PT Bahagia Bangun Nusa (KSO) juga difungsikan untuk mengurangi banjir di Kabupaten Sumbawa Barat sebesar 53%.

"Berdasarkan laporan dari Pak Bupati Sumbawa Barat dan Wakil Bupati, saat terjadi hujan besar di daerah Taliwang, Sumbawa Barat sudah tidak terjadi banjir lagi. Apalagi nanti kalau Bendungan Tiu Suntuk selesai juga akan menambah daya kendali banjir," tutur Menteri Basuki.

Selain itu, bendungan ini juga difungsikan untuk pemenuhan kebutuhan air baku untuk 7 kecamatan di Sumbawa Barat berkapasitas 550 liter/detik. "Juga terdapat potensi penghasil listrik dari tenaga air sebesar 6,6 MW, dan juga belum nanti ditambah panel surya terapung (floating panel). Terakhir sudah pasti potensi pariwisata, untuk itu insyaAllah peresmiannya dengan menaiki perahu naga," tutur Basuki. [yan]

Baca juga:
Petani Bersyukur Bendungan Bintang Bano Buat Desa Tak Banjir Lagi
Hari Kedua di NTB, Jokowi Resmikan Bendungan Bintang Bano
Potret Dam Jagir Surabaya, Bendungan Warisan Penjajah yang Kini Masih Berfungsi
Menteri Basuki: Bendungan Sepaku di Kalimantan Timur Rampung Desember 2023
Jokowi Resmikan Bendungan Randugunting

Komentar Pembaca

Ingatlah untuk menjaga komentar tetap hormat dan mengikuti pedoman komunitas kami

Be Smart, Read More

Indeks Berita Hari Ini