Islam di RI moderat, kelompok radikal jangan lagi propaganda negatif

Kamis, 9 Maret 2017 18:55 Reporter : Mardani
Islam di RI moderat, kelompok radikal jangan lagi propaganda negatif Milad Masjid Istiqlal. ©2017 merdeka.com/muhammad luthfi rahman

Merdeka.com - Islam di Indonesia dinilai menginspirasi negara lain dalam membangun hubungan antaragama maupun hubungan antara agama dan negara. Islam moderat yang berkembang di Indonesia terbukti mampu membangun konstruksi antaragama dalam perspektif Negara Kesatuan Republik Indonesia (NKRI), bukan negara Islam meski mayoritas, sekitar 80 persen, penduduk Indonesia beragama Islam.

"Kemampuan Indonesia untuk membangun suatu sistem solidaritas antaragama dan suatu sistem perlindungan terhadap minoritas sehingga bisa duduk bersama dan bisa berdialog itu jarang terjadi," kata Wasekjen PBNU Dr Adnan Anwar, dilansir Antara, Kamis (9/3).

Adnan Anwar yang juga Peneliti dari Lembaga Penelitian, Pendidikan, dan Penerangan Ekonomi dan Sosial (LP3ES) menilai fakta itulah yang membuat banyak negara internasional terinspirasi dan ingin belajar Islam moderat dari Indonesia untuk membangun perdamaian di negara masing-masing.

Adnan mencontohkan, belakangan ini di setiap forum pertemuan internasional ulama, baik yang diselenggarakan NU atau lembaga lain, hampir seluruh perwakilan negara Timur Tengah dan Eropa selalu hadir.

"Itu menunjukkan bahwa Indonesia ini luar biasa. Sesuatu yang menurut mereka menarik untuk dipelajari," kata Adnan.

Bahkan, kata dia, atas permintaan banyak negara di Timur Tengah, NU sudah membuka cabang di beberapa negara seperti Afghanistan, India, dan Pakistan, juga beberapa negara di Afrika Utara.

"Itu fakta bahwa mereka benar-benar ingin meniru Indonesia dalam memelihara kerukunan dan kedamaian hidup bernegara," katanya.

Dia mengatakan bahwa Indonesia dengan keragaman yang dimiliki sudah mempraktikkan sebagai negara 'darussalam' atau negara yang aman dan itu menjadi modal untuk membangun peradaban. Oleh karena itu, dia mengimbau kelompok-kelompok radikal untuk tidak terus menerus menyerang dan menyebarkan propaganda negatif di Indonesia, apalagi bermimpi mendirikan negara Islam di negara ini.

"Kalau negara lain saja betah dan mau belajar kepada Indonesia, kenapa justru orang Indonesia sendiri yang mempermasalahkan hal tersebut," kata Adnan. [dan]

Topik berita Terkait:
  1. Islam
  2. Radikalisme
  3. Jakarta
  4. Propaganda
Berikan Komentar
Komentar Pembaca

Be Smart, Read More

Indeks Berita Hari Ini