Gubernur Papua Lukas Enembe Berpeluang Dijerat Pasal TPPU, Ini Penjelasan KPK

Senin, 26 September 2022 11:56 Reporter : Merdeka
Gubernur Papua Lukas Enembe Berpeluang Dijerat Pasal TPPU, Ini Penjelasan KPK Lukas enembe. ©2019 Merdeka.com

Merdeka.com - Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) membuka peluang menetapkan Gubernur Papua Lukas Enembe sebagai tersangka dugaan tindak pidana pencucian uang (TPPU). KPK mengaku telah memiliki bukti dugaan penyamaran uang hasil korupsi yang dilakukan Lukas.

"Seringkali dalam perkara korupsi suap dan gratifikasi berkembang pada penerapan TPPU bila kemudian terpenuhi unsur pasal sebagaimana kecukupan alat buktinya," ujar Plt Juru Bicara KPK Ali Fikri dalam keterangannya, Senin (26/9).

KPK menduga, seringnya Lukas melakukan perjalanan ke luar negeri untuk menyamarkan dan membelanjakan uang hasil suap dan gratifikasi. Salah satu caranya diduga dengan bermain judi kasino.

2 dari 2 halaman

Menurut Ali, bermain judi kasino menggunakan uang hasil korupsi merupakan salau satu tindak pidana pencucian uang.

"Kita tahu, modus TPPU ini berbagai macam dan cara, satu di antaranya membelanjakan atau pun menempatkan uang hasil korupsi pada kegiatan lain sehingga seolah-olah merupakan hasil bersih, baik yang legal ataupun kejahatan lainnya yang bisa jadi masuk ranah pidana umum seperti halnya judi," kata Ali.

Ali memastikan tim penyidik bakal mencari bukti lanjutan terkait dugaan pencucian uang yang dilakukan Lukas Enembe. Ali juga berharap Lukas kooperatif terhadap proses hukum di KPK.

"KPK terus kembangkan penyidikan perkara dengan LE dimaksud. Tentu tidak hanya dugaan suap dan gratifikasi yang diduga diterima LE dengan nilai miliaran tersebut," kata Ali.

Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) mengaku telah mengantongi nama penghubung Gubernur Papua Lukas Enembe di Singapura. Pihak itu diduga sebagai penghubung Lukas Enembe saat melakukan cuci uang hasil korupsi lewat judi kasino di Singapura.

KPK akan berkoordinasi dengan otoritas Singapura untuk memeriksa pihak tersebut.

Sebelumnya, KPK mengaku mengantongi bukti dan informasi dugaan tindak pidana pencucian uang Gubernur Papua Lukas Enembe melalui judi kasino di Singapura. Menurut KPK, tindakan cuci uang Lukas Enembe ini terbilang unik.

"Karena selama ini mungkin nyata-nyata terditect (terdeteksi) ini yang disampaikan oleh PPATK yang di kasino ini, yang salah satu cara yang cukup unik, tidak biasa," kata Karyoto.

Wakil Ketua KPK, Alexander Marwata memastikan bakal mendalami transaksi mencurigakan Gubenur Papua Lukas Enembe. Berdasarkan laporan PPATK, transaksi mencurigakan Lukas hingga ratusan miliar.

Reporter: Fachrur Rozie

Sumber: Liputan6.com [lia]

Baca juga:
Dalami Kasus Gubernur Papua Lukas Enembe, KPK Periksa Dua Saksi
Jokowi Minta Gubernur Papua Lukas Enembe Hormati Panggilan KPK
KPK Pastikan Surat Panggilan Kedua Sudah Diterima Lukas Enembe
Kuasa Hukum Bersikukuh Kliennya Masih Sakit, KPK Tetap Tunggu Kedatangan Lukas Enembe
Kuasa Hukum Curiga Soal Penetapan Tersangka Lukas Enembe, Singgung BIN dan Mendagri

Komentar Pembaca

Ingatlah untuk menjaga komentar tetap hormat dan mengikuti pedoman komunitas kami

Be Smart, Read More

Indeks Berita Hari Ini

Opini