Gubernur Ganjar Kesulitan Pecat ASN Terlibat Korupsi

Selasa, 7 Januari 2020 01:33 Reporter : Danny Adriadhi Utama
Gubernur Ganjar Kesulitan Pecat ASN Terlibat Korupsi Gubernur Jateng Ganjar Pranowo. ©2019 Merdeka.com

Merdeka.com - Gubernur Jawa Tengah Ganjar Pranowo mengaku kesulitan memecat Aparat Sipil Negara (ASN) di lingkungan Propinsi Jateng yang terlibat tindak pidana korupsi. Dia meminta Badan Kepegawaian Negara, dan Kementerian Pendayagunaan Aparatur Negara dan Reformasi Birokrasi (Kemenpan RB) untuk mereview sistem punishment terhadap ASN.

"Jadi, mereka yang terlibat tindak pidana umum, tindak pidana korupsi, bolos semaunya sendiri harus dihukum berat. Selama ini hukumannya paling hanya penurunan pangkat, penundaan gaji, kalau ada yang diberhentikan masih saja dengan hormat. Kami protes kepada Kemenpan RB," kata Ganjar Pranowo, Senin (6/1).

Dia mengungkapkan tindakan tegas pada ASN yang melakukan indisipliner berat penting dilakukan. Sebab, sebagai agen pembangunan, dapat dijadikan contoh yang baik pada masyarakat.

"ASN dituntut sempurna sekaligus menjadi contoh masyarakat. Maka saya selaku tekankan harus disiplin," ungkapnya.

Terkait ASN di Propinsi Jateng yang terlibat pidana korupsi, Ganjar enggan menjelaskan secara detail terkait keberadaan ASN yang melakukan tindakan indisipliner berat.

"Yang jelas sudah dihukum karena tindak pidana korupsi itu ada dua, kemarin sudah saya tandatangani beberapa ASN yang melakukan tindakan indisipliner berat untuk diambil tindakan tegas," pungkasnya. [ded]

Komentar Pembaca

Merdeka.com sangat menghargai pendapat Anda. Bijaksana dan etislah dalam menyampaikan opini. Pendapat sepenuhnya tanggung jawab Anda sesuai UU ITE.

Be Smart, Read More

Indeks Berita Hari Ini