Better experience in portrait mode.
Iklan - Geser ke atas untuk melanjutkan

18 Perusahaan perusak lingkungan di Jabar diseret ke Pengadilan

18 Perusahaan perusak lingkungan di Jabar diseret ke Pengadilan Ahmad Heryawan. ©2012 Merdeka.com

Merdeka.com - Gubernur Jabar Ahmad Heryawan menyebut masih banyak perusahaan nakal yang melakukan perusakan terhadap lingkungan. Dalam kurun waktu dua tahun bahkan 18 perusahaan perusak lingkungan tercatat sudah diseret ke pengadilan.

Hal itu disampaikan pria yang akrab disapa Aher tersebut disela, Penandatanganan Peraturan Bersama tentang Penegakan Hukum Lingkungan Terpadu di Gedung Sate, Bandung, Kamis (21/8).

"Pelanggaran bermacam mulai dari administratif hingga pidana. Tahun 2013 terdapat 83 perusahaan yang terkena sanksi administrasi akibat pelanggaran lingkungan dimana 11 di antaranya masuk ranah hukum pidana," terangnya. Adapun pada 2014, 36 perusahaan yang dikenai sanksi administrasi sedangkan 7 di antaranya masuk ranah hukum pidana.

Dia mengaku, meski secara kuantitas masih rendah, tapi ini sudah harus diantisipasi. Dia pun mengingatkan bagaimana supaya ada kesadaran dari perusahaan untuk tidak melakukan pelanggaran lingkungan. "Kita ingin bangun kesadaran dan kesepakatan. Karena di pengadilan juga kita bisa kalah dalam urusan pembuktian," jelasnya.

Dia pun kemudian memberikan ancaman kepada perusahaan yang merusak lingkungan agar tidak diberi pinjaman modal oleh perbankan.

"Ya nanti kita akan kasih label (perusahaan), mana yang emas, hijau, biru, merah dan mana yang hitam," ujarnya.

(mdk/hhw)
Geser ke atas Berita Selanjutnya

Cobain For You Page (FYP) Yang kamu suka ada di sini,
lihat isinya

Buka FYP
Pengusaha Soal Penundaan Pajak Hiburan: Hanya Sementara, Bukan Solusi
Pengusaha Soal Penundaan Pajak Hiburan: Hanya Sementara, Bukan Solusi

Pengusaha menyebut, penundaan pajak hiburan yang diserukan Luhut Panjaitan hanya sementara.

Baca Selengkapnya
Perusahaan yang Bantu Hijaukan IKN Bisa Dapat Pengurangan Pajak 200 Persen
Perusahaan yang Bantu Hijaukan IKN Bisa Dapat Pengurangan Pajak 200 Persen

Otorita IKN Nusantara akan membangun kawasan hijau atau lindung seluas 177 ribu hektare.

Baca Selengkapnya
Pensiunan Aparat Asal Muara Jambi Ini Berkebun Aren dengan Omzet Miliaran, Kalahkan Kelapa Sawit
Pensiunan Aparat Asal Muara Jambi Ini Berkebun Aren dengan Omzet Miliaran, Kalahkan Kelapa Sawit

Peluang bisnis menanam pohon aren di perkebunan milik pribadi bisa meraup omzet hingga miliaran.

Baca Selengkapnya
Kamu sudah membaca beberapa halaman,Berikut rekomendasi
video untuk kamu.
SWIPE UP
Untuk melanjutkan membaca.
Pelaku Jastip Protes soal Aturan Pembatasan Bawaan Barang dari Luar Negeri, Mendag Jawab Begini
Pelaku Jastip Protes soal Aturan Pembatasan Bawaan Barang dari Luar Negeri, Mendag Jawab Begini

Mendag Zulhas menyampaikan, pihaknya akan berkirim surat terhadap Menteri Koordinator Bidang Perekonomian Airlangga Hartarto untuk mengevaluasi aturan tersebut.

Baca Selengkapnya
Jebol Ventilasi Kamar Mandi, Tujuh Tahanan Kabur Seusai Sidang di PN Cianjur
Jebol Ventilasi Kamar Mandi, Tujuh Tahanan Kabur Seusai Sidang di PN Cianjur

Tujuh tahanan melarikan diri usai menjalani persidangan di Pengadilan Negeri (PN) Cianjur, Senin (25/3) sore. Mereka kini diburu pihak berwajib.

Baca Selengkapnya
PN Jaksel Pindahkan Terdakwa Kasus Senjata Api Dito Mahendra ke Rutan Cipinang, Ini Alasannya
PN Jaksel Pindahkan Terdakwa Kasus Senjata Api Dito Mahendra ke Rutan Cipinang, Ini Alasannya

Penetapan pemindahan Dito Mahendra dari yang awalnya diajukan ke Lapas Teroris Gunung Sindur, Jawa Barat, ditetapkan dipindah ke Rutan Cipinang.

Baca Selengkapnya
2 Tahanan Kabur dari Rutan Polsek Tanah Abang Ditangkap, Total 13 Orang Dijebloskan Kembali ke Bui
2 Tahanan Kabur dari Rutan Polsek Tanah Abang Ditangkap, Total 13 Orang Dijebloskan Kembali ke Bui

Mereka memotong teralis itu setelah mengetahui kondisi teralis besi ventilasi di kamar mandi yang sedikit terbuka.

Baca Selengkapnya
Ganjar Pranowo Setuju Alat Peraga Kampanye Ditertibkan
Ganjar Pranowo Setuju Alat Peraga Kampanye Ditertibkan

Pemerintah bisa menyediakan ruang agar alat peraga kampanye tidak merusak pemandangan.

Baca Selengkapnya
Menguak Jejak Kejayaan Perkebunan Kapuk di Tanah Jawa, Dulu Mampu Memenuhi 85 Persen Kebutuhan Kapuk Dunia
Menguak Jejak Kejayaan Perkebunan Kapuk di Tanah Jawa, Dulu Mampu Memenuhi 85 Persen Kebutuhan Kapuk Dunia

Industri kapuk mengalami kemunduran karena masyarakat lebih suka memakai Kasur dengan bahan dasar busa dan pegas.

Baca Selengkapnya