Better experience in portrait mode.
Iklan - Geser ke atas untuk melanjutkan

Berharap 'Sesuatu' Tak Terjadi

Berharap 'Sesuatu' Tak Terjadi Bacuya Maskot Piala Dunia U20. ©2023 Merdeka.com/imam buhori

Merdeka.com - Jika gagal jadi tuan rumah Piala Dunia U20, 2023, ini akibat manifesto politik dari sejumlah gubernur, elite partai, dan tokoh ormas. Anda dipastikan kehilangan puluhan juta suara kami di Pilpres dan Pilkada 2024! Suporter Sepak Bola Indonesia.

Begitu ancaman dari kelompok suporter sepakbola Indonesia terkait kegaduhan atas penolakan Israel yang mengancam posisi Indonesia sebagai tuan rumah. Ancaman ini tidak boleh dipandang sebelah mata, tapi juga tidak perlu panik. Seperti dalam al Quran surah al-Insyirah 5-6: "Karena, sesungguhnya sesudah kesulitan itu ada kemudahan. Sesungguhnya, sesudah kesulitan itu ada kemudahan.”

Repucom, lembaga survei yang berfokus pada perkembangan olahraga, tahun 2022, menempatkan Indonesia sebagai negara kedua yang 77 persen penduduknya mencintai sepakbola. Nigeria menempati posisi pertama dengan 83 persen, dan Argentina yang baru saja menjadi juara dunia kembali dan Brasil juara dunia 5 kali, hanya berada di posisi kelima dengan 72 persen serta keenam dengan 50 persen.

Jika dihitung dari jumlah penduduk, maka Indonesia-lah menjadi negara yang terbanyak penduduknya menggilai sepakbola. Dari 270 juta penduduk, 207.900.000 penduduk pencinta si kulit bundar. Sedangkan Nigeria dari 213, 4 juta penduduk, penggila bolanya hanya 177.122.000. Argentina 45. 810.000 dengan penggila bolanya hanya 32. 983.200 jiwa. Brasil dengan populasi 214.000.000, memiliki penggila bola 107 juta.

Dari jumlah itu, ancaman para suporter bola nasional, jika sungguh-sungguh dilaksanakan bisa membahayakan pemilihan umum. Catatan dari Kemendagri, DP4 berjumlah 204.656.053, terdiri atas lelaki 102.181.591 juwa dan perempuan 102.474.462 jiwa.

Jadi, jika hanya mengacu pada angka-angka itu, maka keadaan akan runyam. Beruntung persoalan pasti tidak hanya berhenti di angka-angka. Banyak aspek lain yang in syaa Allah tidak akan mengganggu pemilu itu sendiri.

Kita juga berharap bahwa ancaman itu hanya emosi sesaat. Ya, jika orang marah, apa saja bisa diucapkan dan dilakukan. Namun setelah amarah reda, saya berkeyakinan para suporter sepakbola nasional bisa kembali berpikir dengan jernih. Jangan lupa, kehidupan berbangsa tidak melulu tentang sepakbola, wabil khusus tentang Piala Dunia U20.

Jangan Saling Tuding

FIFA secara resmi belum mengeluarkan pernyataan apapun meski kegaduhan sudah demikian santernya. Pemerintah dan PSSI pun belum merespon terkait hal ini.

Bahkan pembatalan drawing pun FIFA tidak secara spesifik menyatakan batal. Organisasi terbesar di jagad ini tentu memiliki SOP yang baku. Apalagi terkait hak Indonesia sebagai tuan rumah dicabut serta Piala Dunia U20 telah dipindahkan ke Peru atau ke mana pun seperti yang disampailan oleh sahabat saya Yesayas dalam chanel Bola Itu Bundar yang tayang di Ray tv. Namun, saya juga yakin Bung Yes bukan wartawan kaleng-kaleng. Setiap langkahnya pasti dilengkapi dengan data yang kuat, maklum kami sama-sama dari Kompas.

Dari posisi itu, saya dan kita semua berharap agar perhelatan Piala Dunia U20 itu tetap bisa diselenggarakan di Indonesia. Kita juga berharap FIFA memahami kondisi bangsa kita (meski itu bukan keharusan, tapi hanya harapan saya saja) hingga mau mengikuti jejak IOC yang mengizinkan atlet-atlet Rusia berlaga di Olimpiade Tokyo 2022 dengan bendera NOC mereka. Dan semoga Israelnya pun tidak neko-neko hingga akhirnya semua bisa berjalan dengan baik.

Dan terpenting, kita jangan saling tuding. Kita tidak perlu menyalahkan salah satu pihak. Apalagi saling memaki dan berhadap-hadapan satu sama lain. Ingat, kita adalah satu tumpah darah, Indonesia.

Bagi saya kedua belah pihak benar dan memiliki landasan yang kuat. Yang menolak berpegang pada UUD 1945 dan yang mendukung memegang falsafah olahraga. Football is not practical politics and sportsmanship is above all, sepakbola bukan politik praktis dan sportivitas di atas segalanya.

Kita pun tak perlu bergaduh di persoalan ini. Biar kegaduhan itu terjadi di soal-soal lainnya saja. Kita tahu, saat ini sedang terjadi kegaduhan yang luar biasa di Kementerian Keuangan.

Kita pun masih menunggu hasil investigasi transaksi mencurigakan Rp 349 triliun yang diungkapkan oleh Menko Polhukam Prof Machfud MD dan Ketua PPATK, Ivan Yustiavandana. Kita juga menunggu sampai kemana kecurigaan indikasi TPPU itu di dalamnya. Kita juga menanti kelanjutan soal rekening gendut beberapa pejabat Pajak serta Bea Cukai. Ya, biar di situ saja kegaduhannya jangan berpindah ke ranah olahraga wabil khusus sepakbola dan Piala Dunia U20.

Simak apa yang dimatakan Pele, legenda sepakbola dunia: "Kesuksesan bukanlah suatu kebetulan, itu adalah hasil dari kerja keras, ketekunan, pembelajaran, pengorbanan, dan yang terpenting, rasa cinta atas yang kamu lakukan dan kamu pelajari.".

Semoga selalu ada jalan keluar yang indah untuk bangsa kita, aamiin ya Rabb...

(mdk/has)
ATAU
Geser ke atas Berita Selanjutnya

Cobain For You Page (FYP) Yang kamu suka ada di sini,
lihat isinya

Buka FYP
Menlu Retno Sebut Kepemimpinan Indonesia Diakui Dunia

Menlu Retno Sebut Kepemimpinan Indonesia Diakui Dunia

Sepak terjang Indonesia sebagai Ketua ASEAN 2023 layak mendapatkan apresiasi.

Baca Selengkapnya
Detik-Detik Pemain Sepak Bola Tersambar Petir di Stadion Siliwangi, Sepatu Terbakar dan Baju Robek

Detik-Detik Pemain Sepak Bola Tersambar Petir di Stadion Siliwangi, Sepatu Terbakar dan Baju Robek

Korban sempat dibawa ke Rumah Sakit Sariningsih, namun akhirnya dinyatakan meninggal dunia.

Baca Selengkapnya
Tangis Tawa Perempuan Suporter Sepak Bola

Tangis Tawa Perempuan Suporter Sepak Bola

Pengalaman jadi perempuan suporter sepak bola berkelindan dengan hal-hal seru, tapi juga dibersamai kejadian-kejadian tak mengenakkan.

Baca Selengkapnya
Kamu sudah membaca beberapa halaman,Berikut rekomendasi
video untuk kamu.
SWIPE UP
Untuk melanjutkan membaca.
Disambut Meriah, Ini Momen Kepulangan Pebulu Tangkis Indonesia yang Juara di All England 2024

Disambut Meriah, Ini Momen Kepulangan Pebulu Tangkis Indonesia yang Juara di All England 2024

Para pemain Indonesia yang berlaga di All England telah tiba di Jakarta pada Senin (18/3) malam.

Baca Selengkapnya
Rekam Jejak PSP Padang, Pemainnya Banyak Direkrut Timnas hingga Sering Melawan Klub Eropa

Rekam Jejak PSP Padang, Pemainnya Banyak Direkrut Timnas hingga Sering Melawan Klub Eropa

Salah satu klub sepak bola yang usianya sudah tidak muda lagi ini sempat melahirkan pemain-pemain lokal andalan Timnas Indonesia tahun 1950-an.

Baca Selengkapnya
Tak Disangka, Pemilik Klub Sepak Bola Terkaya di Italia Ternyata Orang Indonesia

Tak Disangka, Pemilik Klub Sepak Bola Terkaya di Italia Ternyata Orang Indonesia

Konglomerat asal Indonesia ini membeli klub sepak bola tersebut pada 2019 lalu.

Baca Selengkapnya
Mengenang Endang Witarsa, Pelatih di Balik Kesuksesan Sepak Bola Nasional Bergelar Dokter Gigi

Mengenang Endang Witarsa, Pelatih di Balik Kesuksesan Sepak Bola Nasional Bergelar Dokter Gigi

Sosok di balik suksesnya perkembangan sepak bola di Indonesia ini dulunya merupakan seorang pemain dan sudah memiliki ijazah dokter gigi.

Baca Selengkapnya
Kereta Ini Tak Pernah Diharapkan Kehadirannya, Jika Keluar dari Sarangnya, Berarti Ada Hal Buruk Terjadi

Kereta Ini Tak Pernah Diharapkan Kehadirannya, Jika Keluar dari Sarangnya, Berarti Ada Hal Buruk Terjadi

Indonesia memiliki sebuah kereta yang kehadirannya sama sekali tidak diharapkan, jika kereta tersebut keluar, berarti sedang ada hal buruk yang terjadi.

Baca Selengkapnya
Kalahkan Thailand dan Indonesia, Negara Ini Jadi Paling Populer di Asia Tenggara

Kalahkan Thailand dan Indonesia, Negara Ini Jadi Paling Populer di Asia Tenggara

Sepanjang tahun 2023 jumlah turis asing yang datang ke negara ini mencapai 29 juta kunjungan.

Baca Selengkapnya