Better experience in portrait mode.
Iklan - Geser ke atas untuk melanjutkan
Bantuan Air Bersih dari BRI untuk Warga Terdampak Kekeringan di Kulon Progo

Bantuan Air Bersih dari BRI untuk Warga Terdampak Kekeringan di Kulon Progo

Beberapa daerah di Kulon Progo kesulitan air bersih saat kemarau panjang. Melalui program CSR, BRI berusaha membantu kesulitan mereka.

Fenomena El Nino pada tahun 2023 ini membuat musim kemarau lebih panjang dibandingkan tahun-tahun sebelumnya.

Dampaknya, beberapa daerah mengalami kekeringan. Sungai-sungai mengering. Sumur-sumur warga kehabisan air. Mereka tak tahu lagi ke mana harus mencari air bersih untuk memenuhi kebutuhan sehari-hari.

Berbagai lembaga, mulai dari lembaga pemerintah, lembaga swasta, hingga lembaga non-porfit beramai-ramai memberikan bantuan air bersih pada warga terdampak kekeringan.

Oleh karena itu, melalui program Corporate Social Responsibility (CSR), Bank Rakyat Indonesia (BRI) juga memberikan bantuan air bersih kepada warga. Hal inilah yang dilakukan BRI Kantor Cabang Wates pada warga terdampak kekeringan di Kulon Progo.

Seberapa besar dampaknya dalam meringankan warga yang terdampak bencana kekeringan?

Bantuan Air Bersih dari BRI untuk Warga Terdampak Kekeringan di Kulon Progo

Gambar 1: Sungai Kalirejo di Kecamatan Kokap, Kulon Progo mengalami kekeringan saat musim kemarau panjang

Foto: Shani Rasyid

Bantuan Air Bersih dari BRI untuk Warga Terdampak Kekeringan di Kulon Progo

Gambar 2: Potret perbukitan Menoreh di Desa Kalirejo saat musim kemarau panjang yang kering kerontang

Foto: Shani Rasyid

Sudah dari Oktober 2023 ini Ari Nugroho (34), warga Dusun Sangon 2, Desa Kalirejo, Kecamatan Kokap, Kabupaten Kulon Progo, sibuk wira-wiri mencari air bersih untuk warga di dusunnya.

Sejak Juli sebelumnya, warga di tempatnya mengalami kekeringan. Saat itu air sumur di rumah-rumah warga volumenya terus berkurang. Memasuki bulan November, makin banyak warga yang melapor kalau air sumur di rumah mereka habis.

“Sekali mandi saja hanya dijatah lima gayung. Kalau lebih dari itu bisa dimarahi istri. Makanya kami harus cari air sendiri dengan berbagai cara.”

kata Ari saat ditemui Merdeka.com pada Minggu (19/11).

Karena semakin tak tahan dengan kesulitan warga, Ari berinisiatif menjadi relawan air. Setiap hari ia mencari donatur yang bersedia memberi donasi uang yang kemudian ia pakai untuk membeli air bersih.

Donatur datang dari berbagai pihak di antara kelompok klub jual beli mobil, kelompok ibu-ibu penghafal Al-Qur’an, dan PT Bening.

“BRI Peduli sempat beberapa kali masuk. Lalu saya ajukan lagi sebanyak 50 tangki atau 250.000 liter. Tapi belum ada konfirmasi lagi,” ujarnya.

Dengan menggunakan truk tangki yang dipinjamkan dari pihak donatur, ia mencarikan air bersih pada sebuah sumur bor yang letaknya berada di dekat Bandara YIA. Jarak antara Bandara YIA dengan Dusun Sangon II sekitar 10 kilometer.

Ari menjelaskan, idealnya dalam sehari satu kepala keluarga (KK) butuh 1.000 liter air bersih. Sementara ada 50 KK yang membutuhkan air bersih di dusunnya. Dengan kata lain dalam sehari dusun itu butuh dikirim 50.000 liter air bersih agar warga bisa memenuhi keperluan sehari-hari.

Saat Merdeka.com datang ke Dusun Sangon II pada Minggu (19/11), masih banyak warga yang membutuhkan air bersih. Bantuan air bersih dari para donatur nyatanya masih jauh dari cukup untuk memenuhi kebutuhan semua warga.

“Rumah yang di atas belum dapat jatah tapi di bawah sudah habis. Yang atas marah-marah. Makanya kalau ada tangki datang ke sini harus ada yang mengawal. Biar pembagiannya merata,” keluhnya.

Bantuan Air Bersih dari BRI untuk Warga Terdampak Kekeringan di Kulon Progo

Gambar 3: Ari Nugroho, warga Dusun Sangon 2, Desa Kalirejo, Kokap, menjadi relawan air saat musim kemarau panjang

Foto: Shani Rasyid

Bantuan Air Bersih dari BRI untuk Warga Terdampak Kekeringan di Kulon Progo

Gambar 4:  Kendaraan pengangkut air bersih pinjaman para donatur yang digunakan Ari Nugroho untuk mencari air bersih

Foto: Shani Rasyid

Kondisi sulit air juga dirasakan warga Dusun Sangkrek, Desa Hargorejo, Kokap. Di dusun itu, ada enam toren yang masing-masing berkapasitas 5.000 liter untuk menampung air bersih.

Mardinah (45), salah seorang warga Dusun Sangkrek, mengatakan bahwa semua toren itu kondisinya kosong tanpa air. Kondisi itu sudah berjalan selama kurang lebih empat bulan.

Untuk mencukupi kebutuhan air bersih sehari-hari, Mardinah harus mengambil air dari sumur umum yang letaknya tak jauh dari rumahnya.

Ia pun harus rela mengantre dengan warga lainnya demi mendapatkan air bersih.

Namun karena hujan tak kunjung datang, lama-lama sumur itu mulai kehabisan air. Ia terpaksa minta air ke rumah kakaknya yang tidak kekurangan air.

“Alhamdulillah sejauh ini masih mencukupi untuk mandi atau minum. Tapi untuk nyuci itu suka kebingungan soalnya butuh air banyak karena kami nyuci pakai mesin. Karena nggak ada air saya terpaksa nyuci pakai tangan. Kalau airnya banyak nyucinya banyak, kalau airnya dikit ya nyucinya dikit,”

kata Mardinah terkait kendalanya dalam mendapatkan air bersih selama musim kemarau panjang.

Menurut Mardinah, dalam sebulan hanya tiga kali truk tangki pembawa air bersih datang ke Dusun Sangkrek. Air bersih dari truk tangki itu kemudian disalurkan ke sejumlah toren milik warga. Tapi tidak semua toren terisi air.

“Waktu tangki datang saya kebetulan lagi pergi. Jadinya saya enggak kebagian. Makanya saya minta air ke tempat kakak saya,” keluhnya.

Dampak kekeringan juga dirasakan Tukiyem (62), warga Dusun Sangkrek lainnya. Saat Merdeka.com menemuinya pada Minggu (19/11) sore, ia sedang mencuci pakaian di kamar mandi sebuah masjid.

“Ini sudah seminggu saya enggak nyuci. Sebenarnya di rumah ada toren air, tapi enggak ada airnya. Untuk sekali mandi saja saya cuma pakai setengah ember. Pokoknya sulit,” ujarnya.

Tukiyem mengatakan, saat truk tangki membagikan air bersih, tak semua warga kebagian.

Mereka yang tidak kebagian air bersih pada akhirnya menggunakan air di masjid yang biasa digunakan wudu untuk sekedar mencuci pakaian. Menurut Tukiyem, air di masjid berasal dari sebuah sungai kecil yang lokasinya tak terlalu jauh.

“Air di sini kan jarang dipakai oleh warga. Dipakainya cuma untuk wudu. Otomatis air di sumbernya masih banyak,” imbuhnya.

Bantuan Air Bersih dari BRI untuk Warga Terdampak Kekeringan di Kulon Progo

Gambar 5: Karena tak ada air di rumahnya, Tukiyem, warga Dusun Sangkrek, Desa Hargorejo, Kokap, harus mencuci pakaian di toilet masjid

Foto: Shani Rasyid

Bantuan Air Bersih dari BRI untuk Warga Terdampak Kekeringan di Kulon Progo

Gambar 6: Toren berkapasitas 5.000 liter untuk menampung air bersih bagi warga sudah lama kosong

Foto: Shani Rasyid

Sebagai Badan Usaha Milik Negara (BUMN), Bank Rakyat Indonesia (BRI) punya program Corporate Social Responsibility (CSR). Hal itu pula yang dimiliki Kantor BRI Cabang Wates yang membawahi seluruh wilayah Kabupaten Kulon Progo.

Di Kantor BRI Cabang Wates, program CSR lebih dikenal dengan istilah Tanggung Jawab Sosial dan Lingkungan (TJSL). Melalui program ini, BRI Wates ikut membantu warga Kulon Progo yang terdampak kekeringan.

Supervisor Penunjang Operasional (SPO) Kantor BRI Cabang Wates, Fachry Ansori Akbar, mengatakan pihaknya mengirimkan total 200.000 liter air bersih untuk membantu warga Kulon Progo yang terdampak kekeringan.

Ia menjelaskan bahwa pengiriman air bersih itu merupakan program TJSL yang sifatnya darurat. Total dana yang dikeluarkan untuk penyaluran air bersih itu adalah Rp16 juta.

“Kalau mekanismenya dari kepala cabang kami untuk tanggap darurat ini punya kewenangan mengeluarkan dana sampai Rp50 juta per kasus. Jadi misalnya sekarang tanggap darurat di kasus kekeringan beliau punya kewenangan mengeluarkan maksimal Rp50 juta,”

kata Fachry terkait mekanisme batasan maksimal dana TJSL yang dikeluarkan pihak BRI Wates untuk tanggap darurat seperti bencana alam.

Tak hanya dari program TJSL Kantor BRI Cabang Wates, dana untuk penyaluran air bersih ini juga berasal dari Yayasan Baitul Mal (YBM) BRILiaN yang menyumbang dana sebesar Rp3 juta. YBM BRILiaN merupakan lembaga filantropi yang dibentuk BRI untuk mengelola zakat, infak, dan sedekah.

Total ada tiga kecamatan penerima air bersih dari program TJSL, yaitu Kecamatan Girimulyo (100.000 liter), Kokap (50.000 liter), dan Kalibawang (50.000 liter). Masing-masing kecamatan ada satu atau dua lokasi yang dikirim air bersih.

Berdasarkan keterangan dari Kepala Unit BRI tingkat kecamatan masing-masing, untuk Kecamatan Kalibawang lokasi pengiriman air bersih ada di Dusun Slanden, Desa Banjaroyo dan Dusun Kedondong Dua, Desa Banjararum.

Lalu untuk Kecamatan Girimulyo, lokasi pengiriman ada di Dusun Krikil, Desa Pendoworejo. Kemudian untuk Kecamatan Kokap di Dusun Sangon, Desa Kalirejo, dan Dusun Sangkrek, Desa Hargorejo.

Sementara itu, YBM BRILiaN memberi bantuan sebanyak 30.000 liter air bersih ke Kecamatan Samigaluh.

Penyaluran air bersih ke titik-titik terdampak kekeringan itu mulai dilakukan pada 25 Oktober. Tugas pengiriman air sepenuhnya BRI Wates serahkan pada pihak Badan Penanganan Bencana Daerah (BPBD) Kulon Progo.

Bantuan Air Bersih dari BRI untuk Warga Terdampak Kekeringan di Kulon Progo

Gambar 7: Prosesi serah terima bantuan air bersih dari BRI Wates pada warga Kulon Progo di Dusun Sangon 2, Desa Kalirejo, Kokap.

Foto: BRI Wates

Bantuan Air Bersih dari BRI untuk Warga Terdampak Kekeringan di Kulon Progo

Gambar 8: Warga penerima bantuan air bersih berfoto dengan spanduk BRI Wates

Foto: BRI Wates

Pada penerapannya, lokasi penyaluran air bersih itu tidak semuanya seperti yang ditentukan pihak BRI di awal.

Kasi Kedaruratan Logistik BPBD Kulon Progo, Budi Prastawa, mengatakan bahwa penyaluran air bersih oleh BPBD dilakukan berdasarkan daftar permohonan dari masyarakat.

“Walaupun di BRI sendiri sudah punya atensi di tiga kapanewon, tapi di tempat kami sudah ada list hariannya,” kata Budi saat ditemui Merdeka.com pada Senin (23/11) lalu.

Terkait pengiriman air bersih itu, Budi mengaku sudah membuat komitmen dengan BRI bahwa lokasi pengiriman tidak harus sesuai dengan apa yang telah mereka tetapkan, melainkan sesuai dengan kebutuhan lokasi yang benar-benar darurat butuh air bersih.

“Kalau harus menyesuaikan dengan mereka itu enggak mungkin. Kita itu melayani satu kabupaten. Kalau kita hanya melayani satu dusun, rasa keadilannya di mana?” tambahnya.

Senada dengan Budi, Koordinator Lapangan BPBD Kulon Progo, Sunardi menjelaskan bahwa pihak BRI sudah menyetujui titik lokasi penyaluran air bersih yang sudah ditetapkan oleh BPBD. Namun bukan berarti daftar dari BRI dikesampingkan begitu saja.

“Tidak ada miss, tidak ada apa-apa. Di awal sudah saya sampaikan pada mereka bagaimana kesulitannya, kepentingannya untuk siapa, fungsinya itu kan kepada semua masyarakat terdampak kekeringan, bukan pada kelompok ini dan itu,” terang Sunardi.

Dalam data yang diberikan BPBD Kulon Progo pada Merdeka.com ingga Senin (20/11), BPBD Kulon Progo sudah melakukan penyaluran air bersih hasil bantuan BRI sebanyak 28 kali.

Air bersih itu dikirim pada 20 dusun yang tersebar di delapan desa di Kulon Progo.

Dusun yang paling sering mendapat bantuan air bersih adalah Dusun Plampang 2 dan Dusun Sangon 1 yang sama-sama masuk wilayah Desa Kalijero, Kecamatan Kokap.

Masing-masing dusun itu mendapat bantuan air bersih sebanyak 3 kali. Tak ada nama Dusun Sangkrek dalam data tersebut.

“Sangkrek pernah kami list dan ada. Hanya tidak tertulis sebagai CSR BRI,” kata Sunardi.

Sunardi mengatakan, BPBD Kulon Progo sudah punya kriteria tersendiri dalam menentukan lokasi mana yang layak mendapat bantuan air bersih. Kriteria itu sesuai dengan standar pelayanan minimal yang sudah ditetapkan Kemendagri RI.

Sunardi menambahkan, pihaknya juga sudah memiliki grup WhatsApp (WA) kekeringan untuk memudahkan pihak desa yang butuh dikirim air bersih. Melalui grup WA tersebut, pihak desa tinggal menulis bila warganya membutuhkan air bersih. Daftar permintaan itu akan diproses dan air bersih akan dikirim dalam waktu 2-3 hari.

Bantuan Air Bersih dari BRI untuk Warga Terdampak Kekeringan di Kulon Progo

Gambar 9: Kasi Kedaruratan Logistik Budi Prastawa (kiri) dan Koordinator Lapangan BPBD Kulon Progo, Sunardi berfoto di depan papan list harian bantuan air bersih

Foto: Shani Rasyid

Bantuan Air Bersih dari BRI untuk Warga Terdampak Kekeringan di Kulon Progo

Gambar 10: SPO Kantor Cabang BRI Wates (kanan), Fachry Ansori Akbar saat ditemui Merdeka.com di kantornya pada Senin (13/11).

Foto: Shani Rasyid

Pada awal Desember ini, wilayah Kabupaten Kulon Progo terpantau mulai diguyur hujan. Walau begitu, BPBD Kulon Progo belum menghentikan pengiriman air bersih ke sejumlah daerah.

“Masih berjalan seperti biasa. Cuma tingkat permintaan memang relatif agak menurun karena mungkin sudah terbantu air hujan tersebut. Daerah-daerah yang lokasinya agak rendah sudah tidak lagi pesan,” ungkap Sunardi saat dihubungi Merdeka.com pada Kamis (7/12).

Sementara itu dari pihak BRI Wates, bantuan air bersih terus dilakukan.

Hingga Kamis (7/12) sudah Rp17 juta total nominal dana yang digunakan untuk pengadaan air bersih bagi warga Kulon Progo yang terdampak kekeringan.

“Distribusi air bersih hingga saat ini masih terus berjalan,” ujar Fachry.

Terlepas dari seberapa besar dampaknya, pada masa-masa krisis kemarau panjang ini warga terdampak benar-benar membutuhkan air bersih demi kelangsungan hidup mereka.

Besar atau kecil bantuan air bersih yang diberikan oleh BRI ataupun lembaga lainnya, yang jelas akan sangat membantu para korban bencana kekeringan dalam melewati masa-masa sulit itu.

Cegah Kekeringan saat Kemarau, Ganjar Kebut Program Seribu Embung di Rembang
Cegah Kekeringan saat Kemarau, Ganjar Kebut Program Seribu Embung di Rembang

Ganjar Pranowo membangun embung di daerah-daerah yang kesulitan air khususnya saat musim kemarau.

Baca Selengkapnya icon-hand
Ini Sederet Program Unggulan Wali Kota Bontang Basri Rase
Ini Sederet Program Unggulan Wali Kota Bontang Basri Rase

Menurut Basri, salah satu program yang paling diunggulkannya saat ini adalah dana RT.

Baca Selengkapnya icon-hand
Ganjar-Mahfud Siapkan Program Unggulan 10 Juta 'Rumah Kita', Sasarannya Rakyat Kecil dan Anak Muda
Ganjar-Mahfud Siapkan Program Unggulan 10 Juta 'Rumah Kita', Sasarannya Rakyat Kecil dan Anak Muda

Anggota TPN Ganjar-Mahfud Achmad Baidowi membocorkan salah satu program unggulan Ganjar-Mahfud di pilpres 2024

Baca Selengkapnya icon-hand
Kamu sudah membaca beberapa halaman,Berikut rekomendasi
video untuk kamu.
SWIPE UP
Untuk melanjutkan membaca.
Jadi Cawapres Prabowo, Gibran Segera Urus Cuti
Jadi Cawapres Prabowo, Gibran Segera Urus Cuti

Walau mengambil cuti, Gibran menjamin program-program pembangunan tetap akan berjalan sesuai perencanaan awal.

Baca Selengkapnya icon-hand
FOTO: Momen Akrab Pangkostrad Silaturahmi dengan SCM, Pamerkan Program Air Bersih Besutan TNI AD
FOTO: Momen Akrab Pangkostrad Silaturahmi dengan SCM, Pamerkan Program Air Bersih Besutan TNI AD

Tak hanya soal pertahanan dan pertempuran, persediaan air bersih yang sulit dijangkau oleh sebagian masyarakat di Indonesia turut menjadi perhatian TNI.

Baca Selengkapnya icon-hand
Yakin Tak Langgar Aturan, Ini Alasan Gibran Bagi-Bagi Susu Kotak di CFD Sarinah
Yakin Tak Langgar Aturan, Ini Alasan Gibran Bagi-Bagi Susu Kotak di CFD Sarinah

Menurut Gibran, bagi-bagi susu yang dia lakukan hanya menjalankan program.

Baca Selengkapnya icon-hand
Program Badung Angelus Buana, Bupati Badung Gelontorkan Hibah & BKK ke Klungkung hingga Rp105 M
Program Badung Angelus Buana, Bupati Badung Gelontorkan Hibah & BKK ke Klungkung hingga Rp105 M

Jumlah itu telah tercantum pada perubahan anggaran pendapatan belanja daerah tahun anggaran 2023.

Baca Selengkapnya icon-hand
Begini Nasib Program BLT Jika Anies Baswedan Terpilih Jadi Presiden
Begini Nasib Program BLT Jika Anies Baswedan Terpilih Jadi Presiden

Skema program BLT akan dilakukan penyesuaian sedemikian rupa agar masyarakat dapat menjadi lebih produktif.

Baca Selengkapnya icon-hand
Ganjar Siapkan Program-Program Ini Atasi Ancaman Kekeringan saat Puncak Kemarau
Ganjar Siapkan Program-Program Ini Atasi Ancaman Kekeringan saat Puncak Kemarau

Ganjar telah menggulirkan sejumlah program untuk mengatasi masalah krisis air masyarakat.

Baca Selengkapnya icon-hand