Sekda Akan Lapor Anies Soal Pansus PMD di DPRD DKI

Kamis, 15 November 2018 19:48 Reporter : Merdeka
Sekda Akan Lapor Anies Soal Pansus PMD di DPRD DKI Saefullah dilantik jadi Sekda DKI. ©2014 Merdeka.com

Merdeka.com - Sekretaris Daerah DKI Jakarta Saefullah menyatakan pembentukan panitia khusus (Pansus) merupakan hak anggota DPRD DKI Jakarta. Dia mengatakan, pihaknya tidak akan mempersoalkan mengenai keberadaan Pansus tersebut.

"Pansus kan haknya Dewan, silakan saja. Pansus bukan sesuatu yang haram, silakan saja, nanti dijelaskan, ada pertanyaan, dijawab," katanya di gedung DPRD DKI Jakarta, Kamis (15/11).

Karena itu, dia menyebut, pihaknya akan melaporkan keputusan mengenai Pansus ke Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan.

"Laporlah kan beliau gubernur," tutupnya.

Sebelumnya, Badan Anggaran (Banggar) DPRD DKI Jakarta memutuskan membentuk panitia khusus (pansus) untuk menyelidiki realokasi anggaran penyertaan modal daerah (PMD) di semua Badan Usaha Milik Daerah (BUMD) DKI Jakarta. Realokasi yang telah dilakukan tersebut belum memiliki dasar hukum.

"Banggar merekomendasikan dibentuk Pansus untuk menyelidiki penggunaan PMD di semua BUMD, kita setujui ya," ujar Wakil Ketua Banggar DPRD DKI Triwisaksana di gedung DPRD DKI Jakarta, Kamis (15/11/2018).

Kata dia, usulan Pansus tersebut disebabkan salah satu BUMD DKI yaitu PT Jakarta Propertindo (Jakpro) menyatakan telah merealokasi PMD sebesar Rp 650 miliar untuk proyek dan tanpa persetujuan DPRD DKI.

"Berdasarkan keterangan Jakpro tadi, kita periksa ternyata di Jakpro ada realokasi tanpa ada regulasi," ucapnya.

Sani sapaan dari Triwisaksana mengatakan PMD tersebut rencananya dialokasikan untuk mengakuisisi PT PAM Lyonnaise Jaya (Palyja). Kemudian karena tidak terealisasi, seharusnya dikembalikan ke kas daerah sesuai dengan peraturan daerah (Perda).

Reporter: Ika Defianti
Sumber: Liputan6.com [fik]

Berikan Komentar
Komentar Pembaca

Be Smart, Read More

Indeks Berita Hari Ini