Kompolnas Nilai Pelaku Mafia Karantina Juga Bisa Dijerat Pasal Pungutan Liar

Kamis, 29 April 2021 09:11 Reporter : Nur Habibie
Kompolnas Nilai Pelaku Mafia Karantina Juga Bisa Dijerat Pasal Pungutan Liar Ruang isolasi Covid-19 di Stadion Patriot. ©Liputan6.com/Herman Zakharia

Merdeka.com - Polda Metro Jaya telah mengamankan seorang ayah dan anak berinisial S dan RW ini karena meloloskan Warga Negara Indonesia (WNI) masuk ke Indonesia dari India tanpa harus mengikuti prosedur pelaksanaan protokol kesehatan. Keduanya juga sudah ditetapkan sebagai tersangka.

Keduanya dikenakan dengan Undang-Undang Karantina Kesehatan dengan ancaman hukuman di bawah lima tahun penjara. Sehingga, tak dilakukan penahanan terhadap mereka.

Komisioner Komisi Polisi Nasional (Kompolnas), Poengky Indarti, menilai kedua orang tersebut juga bisa dijerat pasal berlapis. Yaitu pelanggaran pungutan liar (pungli).

"Saya malah melihat selain UU Kekarantinaan Kesehatan, perlu dilihat potensi dijerat pasal berlapis dengan pelanggaran Pasal 423 KUHP tentang pungutan liar yang ancaman hukuman pidananya 6 tahun," kata Poengky saat dihubungi merdeka.com, Kamis (29/4).

Kendati demikian, penentuan pasal yang akan digunakan untuk menjerat seorang tersangka kewenangan penyidik dengan melihat sejumlah barang bukti yang ada.

"Penentuan pasal yang disangkakan adalah kewenangan penyidik berdasarkan alat bukti yang diperoleh. Tetapi bisa lebih digali lagi, kemungkinan penerapan pasal lain untuk menjerat secara berlapis," ujarnya.

Lalu, terkait dengan penahanan terhadap seorang tersangka, Poengky menyebut, hal itu juga merupakan kewenangan dari penyidik dan mempunyai beberapa alasan.

"Untuk penahanan adalah kewenangan penyidik berdasarkan Pasal 21 KUHAP. Ada alasan subyektif penahanan yaitu jika dikhawatirkan tersangka melarikan diri, menghilangkan/merusak barang bukti dan atau melakukan kejahatan lagi, serta ada pula alasan obyektif penahanan yaitu ancaman hukumannya lima tahun ke atas," sebutnya.

"Jadi kalau penyidik merasa tidak perlu melakukan penahanan, memang terkait menahan atau tidak adalah kewenangan penyidik," sambungnya.

Sebelumnya, Polisi telah mengamankan dua orang berinisial S dan RW yang diamankan pada Minggu (25/4) kemarin. Ayah dan anak ini diamankan, lantaran telah meloloskan Warga Negara Indonesia (WNI) berinisial JD yang masuk dari India ke Indonesia tanpa mengikuti aturan protokol kesehatan yang ada.

Kabid Humas Polda Metro Jaya Kombes Yusri Yunus mengatakan, jika S mengaku kepada JD merupakan seorang petugas protokol bandara.

"S ini mengaku protokol di bandara dan ini setelah kita dalami ternyata memang dia berkecimpung di bandara tersebut," kata Yusri di Polda Metro Jaya, Selasa (27/4).

Lalu, saat ditanyakan apakah keduanya menggunakan atribut atau tidak. Hal ini belum bisa ia sampaikan, namun untuk mereka tidak dilakukan penahanan.

"Nanti akan kita sampaikan (apakah ada atribut), karena tidak dilakukan penahanan. Karena ini yang kita kenakan UU tentang karantina kesehatan, tentang wabah penyakit yang ancamannya di bawah 5 tahun. Tapi proses tetap berjalan," ujarnya.

Untuk JD sendiri, saat ini sudah dilakukan karantina oleh petugas medis. Karena memang dia baru saja datang ke Indonesia dari India.

"Iya betul (JD dikarantina)," tutupnya. [lia]

Komentar Pembaca

Ingatlah untuk menjaga komentar tetap hormat dan mengikuti pedoman komunitas kami

Be Smart, Read More

Indeks Berita Hari Ini