Besok, Uji Coba Publik Stasiun LRT Pegangsaan Dua

Kamis, 26 September 2019 22:34 Reporter : Fikri Faqih
Besok, Uji Coba Publik Stasiun LRT Pegangsaan Dua LRT Jakarta. ©Liputan6.com/Herman Zakharia

Merdeka.com - PT Light Rapid Transit (LRT) Jakarta akan mengoperasikan Stasiun Pegangsaan Dua di kawasan Kelapa Gading, Jakarta Utara, mulai Jumat (27/9) pagi. Stasiun LRT Pegangsaan Dua berdiri di atas lahan seluas 12 hektare beralamat di Jalan Pegangsaan Dua Nomor 80, Kelapa Gading, Jakarta Utara.

"Sifatnya masih uji coba publik, jadi masih gratis untuk masyarakat," kata Plt Direktur Utama PT LRT Jakarta Wijanarko di Jakarta, Kamis (26/9).

Fasilitas transportasi umum massal itu terintegrasi dengan depo kereta, shelter Transjakarta hingga apartemen yang sedang dalam proses pembangunan. Stasiun tersebut berkonsep Transit Oriented' Development (TOD) yang menghubungkan sejumlah kawasan bisnis dan perumahan dengan moda transportasi publik di Jakarta.

"LRT sedang mencoba menjangkau seluruh Jakarta dengan terkoneksi Transjakarta, jadi masyarakat bisa tinggal mobil di rumah," ujarnya seperti dilansir dari Antara.

Menurut Wijanarko, stasiun yang dibangun melalui dana Badan Usaha Milik Daerah (BUMD) senilai Rp 7 triliun itu menjadi satu paket dengan pembangunan fase pertama menghubungkan Velodrome dengan Kelapa Gading.

"LRT akan melintasi kawasan Gading Nias, Mal Artha Gading, Mal of Indonesia (MOI), Sunter, Boulevard Raya, hingga Kelapa Gading Hibrida," jelasnya.

Ada 96 rangkaian kereta yang akan mengangkut penumpang per 10 menit pemberangkatan. Kereta di stasiun tersebut akan menyasar penumpang dari kalangan penghuni perumahan, apartemen, perkantoran hingga wisatawan.

Sarana dan prasarana di Stasiun Pengangsaan Dua tampak telah terpenuhi berupa shelter bus sebagai area antarbus Transjakarta, parkiran sepeda dan perkantoran.

"Namun kami tidak menyediakan area park and ride (penitipan kendaraan), di sini khusus untuk droping penumpang saja, kecuali dia bawa sepeda lipat bisa diangkut ke dalam kereta, tapi sepeda biasa kita sediakan lahan parkirnya," terangnya.

Namun demikian lingkungan stasiun masih tampak gersang karena belum ada tanaman hijau yang tumbuh subur di kawasan itu. Selain itu, debu sisa proyek pembangunan juga masih berterbangan di lingkungan stasiun. [fik]

Topik berita Terkait:
  1. LRT
  2. Jakarta
Berikan Komentar
Komentar Pembaca

Be Smart, Read More

Indeks Berita Hari Ini