Mengenal Pembekuan Sel Telur: Prosedur, Manfaat, dan Potensi Efek Sampingnya

Rabu, 19 Januari 2022 09:53 Reporter : Andre Kurniawan
Mengenal Pembekuan Sel Telur: Prosedur, Manfaat, dan Potensi Efek Sampingnya Pembekuan Sel Telur. myhealthturkey.com

Merdeka.com - Kebanyakan wanita memasuki masa menopause di usia akhir 40-an atau awal 50-an. Pada tahun-tahun sebelum menopause, kesuburan seorang wanita akan semakin menurun. Mereka akan lebih sulit untuk hamil seperti wanita yang lebih muda, terlebih bagi wanita yang belum menikah atau yang sedang fokus pada kariernya.

Untuk alasan itu, beberapa wanita saat ini memilih melakukan pembekuan sel telur agar dapat memiliki anak di kemudian hari. Proses pembekuan sel telur, atau juga dikenal sebagai kriopreservasi oosit, adalah metode yang dapat menunda kehamilan dan menyelamatkan kemampuan wanita agar bisa hamil di masa mendatang.

Pada pembekuan sel telur, telur yang diambil dari ovarium dibekukan tanpa dibuahi dan disimpan untuk digunakan nanti. Telur beku dapat dicairkan, dikombinasikan dengan sperma di laboratorium dan ditanamkan di rahim (fertilisasi in vitro).

Wanita yang lebih muda memiliki tingkat keberhasilan yang jauh lebih tinggi daripada wanita yang lebih tua saat melakukan pembekuan sel telur. Oleh karena itu, wanita yang ingin menjalani pembekuan sel telur harus melakukannya sedini mungkin.

Sebagian besar klinik bekerja dengan wanita yang berusia di bawah 40 tahun. Beberapa klinik juga membatasi wanita yang berusia 40-49 tahun. Beberapa akan mengizinkan wanita di atas usia 45 tahun untuk membekukan telur mereka.

Wanita yang memilih prosedur pembekuan sel telur juga harus menyadari bahwa peluang kehamilan dari telur beku lebih rendah dibanding telur segar. Namun, prosedur pembekuan sel telur dapat memberikan mereka harapan untuk hamil di masa depan.

2 dari 5 halaman

Persiapan sebelum Pembekuan

Melansir dari Medical News Today, sebelum proses pembekuan sel telur dimulai, dokter akan melihat riwayat medis yang komprehensif dengan fokus pada kesuburan, menilai keteraturan siklus menstruasi, dan melakukan serangkaian tes darah untuk menilai kadar hormon.

Indung telur seorang wanita biasanya melepaskan satu sel telur per bulan. Ketika sel telur yang tersedia untuk dibekukan sedikit, maka kemungkinan kesuksesan hamil akan lebih rendah.

Untuk memaksimalkan jumlah sel telur yang tersedia, seorang wanita dapat menjalani perawatan hormon untuk merangsang produksi sel telur lebih banyak. Perawatan ini biasanya mengharuskan seorang wanita untuk menyuntikkan dirinya dengan hormon antara satu dan tiga kali sehari.

Kebanyakan wanita juga akan minum pil KB setidaknya sebulan sebelum menerima suntikan hormon. Ini menekan siklus alami dan meningkatkan efektivitas hormon.

Jumlah dan jenis hormon bervariasi. Perawatan biasanya meliputi:

  • sekitar 2 minggu suntikan dengan follicle-stimulating hormone (FSH) dan luteinizing hormone (LH), yang mendorong ovarium untuk menghasilkan lebih banyak telur
  • suntikan gonadotropin-releasing hormone (GnRH) sekitar setengah siklus, yang mencegah ovulasi terjadi terlalu dini dalam siklus
  • suntikan human chorionic gonadotropin (hCG) untuk memicu ovulasi

Dokter akan melakukan tes darah secara teratur untuk memantau efek dari perawatan hormon. Wanita tersebut juga akan menjalani setidaknya satu kali USG untuk mendeteksi ovulasi dan menilai perkembangan sel telur.

3 dari 5 halaman

Prosedur Pembekuan Sel Telur

Dalam prosedur pembekuan sel telur, dokter akan memasukkan jarum ke dalam folikel ovarium untuk mengambil telur setelah matang. Dokter biasanya akan menggunakan ultrasound untuk memandu prosedur. Namun, jika telur tidak terlihat selama pencitraan ultrasound, dokter mungkin melakukan operasi perut untuk mengangkatnya.

Dengan pendekatan yang lebih invasif ini, dokter membuat sayatan kecil di perut dengan obat penenang dan obat nyeri, lalu memasukkan jarum untuk mengeluarkan sel telur.

Setelah dokter mengambil telur, pembekuan harus dilakukan sesegera mungkin. Namun, telur penuh dengan air, yang dapat merusak kristal es jika terjadi pembekuan segera. Untuk mencegahnya, dokter menyuntikkan larutan khusus ke dalam telur sebelum membekukannya.

pembekuan sel telurmedicalnewstoday.com

Nantinya, ketika wanita tersebut siap menggunakan sel telurnya, dia akan menjalani fertilisasi in vitro. Dengan fertilisasi in vitro, spesialis kesuburan membuahi sel telur di laboratorium, menggunakan sperma dari pasangan wanita atau dari pendonor.

Jika prosedurnya berhasil, sel telur dan sperma berkembang menjadi embrio yang mengalami implantasi di rahim wanita beberapa hari kemudian. Sebagian besar klinik kesuburan mencoba menumbuhkan beberapa embrio sekaligus untuk meningkatkan peluang keberhasilan kehamilan.

4 dari 5 halaman

Manfaat Pembekuan Sel Telur

Berikut beberapa manfaat pembekuan sel telur dilansir dari infertilityaide.com:

  • Membekukan telur akan memungkinkan seorang wanita mengejar tujuan pribadi dan profesional tanpa harus mengambil risiko menjadi ibu
  • Prosedur ini memungkinkan Anda untuk menikah sampai menemukan orang yang tepat, alih-alih menikah terburu-buru karena takut ketidaksuburan terkait usia
  • Ini memberi ketenangan pikiran. Banyak wanita mengatakan bahwa setelah membekukan sel telur mereka, mereka merasa seolah-olah ada beban yang terangkat meskipun mereka sadar bahwa mereka mungkin tidak akan pernah menggunakan sel telur beku mereka.
  • Anda dapat berharap untuk memiliki bayi bahkan jika Anda memiliki riwayat keluarga dengan masalah kesuburan
  • Anda dapat menjalani pengobatan kanker tanpa khawatir tentang efek ketidaksuburan

Berikut beberapa alasan mengapa wanita membekukan sel telurnya:

  • Rencana karier dan pendidikan: Wanita yang ingin mengejar gelar yang lebih tinggi atau karier yang menuntut dapat melakukan pembekuan sel telur mereka ketika mereka masih muda untuk memastikan akses ke sel telur yang sehat di kemudian hari.
  • Keadaan pribadi: Wanita yang ingin memiliki anak dengan pasangan tetapi belum menemukan pasangan yang cocok dapat membekukan sel telurnya untuk digunakan di masa mendatang.
  • Kanker: Kemoterapi dan perawatan kanker lainnya biasanya mengganggu dan terkadang mengakhiri kesuburan wanita. Kanker reproduksi dapat menyebabkan pengangkatan indung telur wanita. Pembekuan telur dapat membantu mengurangi dampak beberapa perawatan kanker pada kesuburan.
  • Infeksi, kegagalan organ, dan masalah kesehatan lainnya: Berbagai masalah kesehatan dapat membahayakan kualitas dan kesuburan telur, seperti endometriosis, suatu kondisi yang menyebabkan jaringan rahim tumbuh di luar rahim.
    Pembekuan sel telur menawarkan harapan bagi wanita yang menerima perawatan untuk penyakit serius yang dapat mengurangi kesuburan.
5 dari 5 halaman

Efek Samping

Setelah pengambilan sel telur, beberapa wanita mungkin mengalami kram, kembung, dan bercak. Efek samping lain yang tidak diinginkan dan mengganggu antara lain:

  • penambahan berat badan
  • perut kembung, atau perut jadi tidak nyaman
  • perubahan suasana hati
  • sakit kepala

Dalam kasus yang jarang terjadi, stimulasi telur dapat menyebabkan kondisi yang dikenal sebagai sindrom hiperstimulasi ovarium (HSS). Efek HSS dapat mencakup rasa sakit, mual, dan penambahan berat badan yang signifikan lebih dari 10 pon (lb) dalam 3-5 hari.

Dalam kasus yang sangat jarang terjadi, HSS dapat memicu pembekuan darah di kaki dan sesak napas.

[ank]
Komentar Pembaca

Ingatlah untuk menjaga komentar tetap hormat dan mengikuti pedoman komunitas kami

Be Smart, Read More

Indeks Berita Hari Ini