Better experience in portrait mode.
Iklan - Geser ke atas untuk melanjutkan

Macam-Macam Konflik, Penyebab, dan Contohnya

Meski dinilai negatif, namun konflik adalah bagian umum dari hubungan kita dengan pihak lain, baik antar perorangan, anggota keluarga maupun masyarakat.

Secara etimologis istilah “konflik” berasal dari bahasa Latin, yaitu “con” yang berarti bersama dan “fligere” yang berarti benturan atau tabrakan. Konflik juga diartikan sebagai percekcokan, perselisihan dan pertentangan. Sedangkan konflik sosial yaitu pertentangan antar anggota atau masyarakat yang bersifat menyeluruh di kehidupan.

Konflik merupakan proses pencapaian tujuan dengan cara melemahkan pihak lawan, tanpa memperhatikan norma dan nilai yang berlaku. Macam-macam konflik pun beragam, tergantung pada siapa yang terlibat di dalamnya.

Berikut macam-macam konflik, pengertiannya menurut para ahli, beserta penyebab dan contohnya.

Pengertian Konflik Menurut Para Ahli

Berikut pengertian konflik menurut para ahli dilansir dari Konflik, Konsep Teori, dan Permasalahan:

  • Stephen P. Robbins : konflik (conflict) adalah sebuah proses yang dimulai ketika suatu pihak memiliki persepsi bahwa pihak lain telah mempengaruhi secara negatif, sesuatu yang menjadi kepedulian atau kepentingan pihak pertama.

  • Nurdjana (1994) : mendefinisikan konflik sebagai akibat situasi dimana keinginan atau kehendak yang berbeda atau berlawanan antara satu dengan yang lain, sehingga salah satu atau keduanya saling terganggu.
  • Kilman dan Thomas (1978) : konflik merupakan kondisi terjadinya ketidakcocokan antar nilai atau tujuan-tujuan yang ingin dicapai, baik yang ada dalam diri individu maupun dalam hubungannya dengan orang lain. Kondisi yang telah dikemukakan tersebut dapat mengganggu bahkan menghambat tercapainya emosi atau stres yang mempengaruhi efisiensi dan produktivitas kerja.

  • Wood, Walace, Zeffane, Schermerhom, Hunt dan Osbon (1998:580) : konflik (dalam ruang lingkup organisasi) adalah suatu situasi dimana dua atau banyak orang saling tidak setuju terhadap suatu permasalahan yang menyangkut kepentingan organisasi dan/ atau dengan timbulnya perasaan permusuhan satu dengan yang lainnya.
  • Stoner : konflik organisasi adalah mencakup ketidaksepakatan soal alokasi sumber daya yang langka atau perselisihan soal tujuan, status, nilai, persepsi, atau kepribadian.
  • Daniel Webster : mendefinisikan konflik sebagai persaingan atau pertentangan antara pihak-pihak yang tidak cocok satu sama lain dan keadaan atau perilaku yang bertentangan (Pickering, 2001).

Penyebab Konflik

Konflik bersifat universal. Itu terjadi di semua waktu dan tempat. Tidak pernah ada masyarakat di mana beberapa individu atau kelompok tidak terlibat konflik. Menurut Malthus, berkurangnya pasokan sarana penghidupan merupakan penyebab konflik. Menurut Darwin, prinsip perjuangan untuk eksistensi dan bertahan hidup adalah penyebab utama konflik.

Menurut Freud dan beberapa psikolog lain, naluri bawaan untuk agresi dalam diri manusia adalah penyebab utama konflik. Jadi, berbagai penyebab telah disebutkan yang mengarah pada konflik.

Ini muncul terutama dari benturan kepentingan dalam kelompok dan masyarakat dan antara kelompok dan masyarakat. Konflik juga terjadi sebagai akibat perbedaan antara laju perubahan norma moral suatu masyarakat dan keinginan, harapan, ketidakpuasan, dan tuntutan.

Norma moral bahwa anak-anak harus mematuhi orang tua mereka telah bertahan di negara kita sejak jaman dahulu tetapi sekarang generasi muda ingin berjalan dengan caranya sendiri. Akibatnya, ada lebih banyak orang tua, konflik pemuda daripada sebelumnya. Kadang-kadang norma moral begitu luas cakupannya sehingga pihak yang berkonflik sering kali dapat mengklaim norma serupa untuk membenarkan tuntutan mereka yang terpisah.

Misalnya, karyawan akan membenarkan pemogokan mereka atas permohonan upah tinggi di era inflasi, sedangkan manajemen akan membenarkan pendiriannya untuk mengurangi mereka dengan mengedepankan alasan defisit di era persaingan.

Secara singkat disebutkan penyebab konflik dilansir dari sociology discussion adalah:

- Perbedaan Individu:
Tidak ada dua orang yang memiliki sifat, sikap, cita-cita, dan minat yang sama. Karena perbedaan-perbedaan ini mereka gagal mengakomodasi diri mereka sendiri yang dapat menimbulkan konflik di antara mereka.

- Perbedaan Budaya:
Budaya adalah cara hidup suatu kelompok. Budaya suatu kelompok berbeda dengan budaya kelompok lain. Perbedaan budaya antar kelompok terkadang menimbulkan ketegangan dan konflik. Perbedaan agama terkadang menyebabkan perang dan penganiayaan dalam sejarah. India dipartisi atas nama perbedaan agama.

- Benturan Kepentingan:
Kepentingan orang atau kelompok yang berbeda terkadang bentrok. Dengan demikian kepentingan buruh bentrok dengan kepentingan pengusaha yang berujung pada konflik di antara mereka.

- Perubahan Sosial:
Perubahan sosial menjadi penyebab konflik ketika sebagian masyarakat melakukan net change seiring dengan perubahan di bagian lain. Perubahan sosial menyebabkan kelambanan budaya yang berujung pada konflik. Konflik orang tua-remaja adalah hasil dari perubahan sosial. Singkatnya, konflik adalah ekspresi ketidakseimbangan sosial.

<b>Macam-macam konflik</b><br>

Macam-macam konflik

Berikut macam-macam konflik dilansir dari study.com:

Konflik Interpersonal

Konflik yang ada di antara dua orang disebut konflik interpersonal. Konflik berada di luar setiap orang (karena itu menjadi awalan 'inter-') dan hanya ada di antara dua orang. Konflik antar pribadi dapat dilihat setiap kali dua orang tidak setuju pada suatu topik.

Contohnya yaitu anak balita ketika mereka memperebutkan satu mainan atau dua pasien panti jompo ketika mereka berdebat tentang politik. Karena kita memiliki suka dan tidak suka yang berbeda, menikmati hal yang berbeda, dan melihat dunia dari perspektif yang berbeda, konflik antar pribadi pasti akan terjadi.

Konflik Intrapersonal

Mengingat awalan 'intra-' berarti berasal dari dalam, Anda dapat melihat bahwa konflik intrapersonal adalah ketika Anda merasa berkonflik tentang pikiran atau tindakan Anda sendiri. Mungkin Anda selalu memberi tahu orang-orang bahwa mereka harus membantu tunawisma dan kemudian, ketika Anda melihat seorang tunawisma di jalan, Anda menjadi takut dan berbalik.

Putusnya kata-kata dan tindakan Anda dapat menyebabkan kekacauan internal. Konflik intrapersonal selalu merupakan pertarungan psikologis bagi orang yang mengalaminya. Meskipun konflik intrapersonal bisa jadi sulit, penyelesaiannya menghasilkan pemahaman yang lebih kuat tentang diri Anda.

Konflik Antarkelompok

Konflik antar kelompok berkaitan dengan konflik yang terjadi di antara kelompok-kelompok orang yang terkonsolidasi. Jenis konflik ini terjadi terus-menerus selama kampanye politik yang memanas. Bukan hanya dua kandidat yang berkonflik, tetapi individu yang sangat mengidentifikasi dengan satu atau yang lain mungkin terlibat dalam benturan ide dan ideologi.

Konflik Antar Kelas

Konflik antar kelas terjadi saat individu maupun kelompok berada pada tingkatan kelas masyarakat secara vertikal yang berbeda. Misalnya seperti antara buruh pabrik dengan pendiri pabrik yang menuntut kenaikan upah dan sebaliknya.

Konflik Ras

Konflik ras / etnis adalah proses dasar dalam kehidupan sosial dan dapat bersifat merusak dan kohesif. Dalam beberapa situasi, ini dapat merusak bagi beberapa kelompok dan bertindak sebagai kekuatan kohesif bagi yang lain. Kelompok ras dan etnis dapat menjadi sumber dan hasil dari dua wajah konflik sosial, bertindak sebagai penanda batas antara kelompok yang melihat diri mereka berbeda dalam kepentingan dan nilai mereka dari kelompok lain.

Contoh konflik ras adalah ras kulit putih dan kulit berwarna yang masih banyak menjadi pemantik berbagai konflik masa kini.

Konflik Keluarga

Konflik ini terjadi di dalam internal keluarga yang disebabkan karena beberapa faktor seperti kecemburuan, maupun faktor ekonomi. Contohnya saja beberapa anggota keluarga memperebutkan harta waris yang merasa bahwa bagian yang didapat tidak sesuai dengan apa yang diharapkan. Akibatnya konflik dalam keluarga tidak dapat dihindari.

Dampak Konflik dalam Masyarakat

Seperti dinyatakan para ahli sosiologi (Parsons, Jorgensen dan Hernandez) bahwa konflik sosial memiliki manfaat bagi masyarakat, yaitu sebagai berikut:

  • Konflik dapat meningkatkan kohesivitas dan solidaritas anggota kelompok
  • Memunculkan isu-isu, harapan-harapan yang terpendam yang dapat menjadi katalisator perubahan sosial

  • Memperjelas norma dan tujuan kelompok
  • Munculnya pribadi-pribadi atau mental-mental masyarakat yang tahan uji dalam menghadapi segala tantangan dan permasalahan yang dihadapi, sehingga lebih bisa mendewasakan masyarakat.
  • Namun demikian, konflik juga bisa bersifat destruktif terhadap keutuhan kelompok dan integrasi sosial dalam skala yang lebih luas, misalnya mengakibatkan situasi “ketidakdamaian” sosial.

Dampak negatif dari konflik sosial bagi masyarakat, di antaranya adalah:

  • Retaknya persatuan kelompok, hal ini terjadi bilamana terjadi pertentangan angota-anggota dalam satu kelompok
  • Perubahan kepribadian individu, pertentangan di dalam kelompok atau antar kelompok dapat menyebabkan individu-individu tertentu merasa tertekan sehingga mentalnya tersiksa

  • Dominasi pihak yang lebih kuat dan takluknya pihak yang lemah, sehingga dapat menimbulkan kekuasaan yang otoriter (dalam politik) atau monopoli (dalam ekonomi)
  • Banyaknya kerugian baik harta benda, jiwa, dan mental bangsa, yang menjurus pada ketidakteraturan tatanan sosial.

Tips Menghadapi Konflik dengan Tenang

Berikut beberapa tips untuk menghadapi konflik dengan tenang:

  • Mengidentifikasi Akar Penyebab Konflik: Pahami apa yang sebenarnya menjadi sumber masalah. Ini akan membantu dalam menemukan solusi yang tepat.
  • Mendengarkan Secara Aktif: Berikan kesempatan kepada semua pihak untuk berbicara dan dengarkan dengan penuh perhatian. Ini menunjukkan rasa hormat dan membuka jalan untuk pemahaman yang lebih baik.
  • Solusi yang Saling Menguntungkan: Carilah solusi di mana semua pihak dapat merasa puas dengan hasilnya. Ini mendorong kerjasama dan mengurangi ketegangan.

  • Kompromi: Terkadang, mencapai konsensus memerlukan sedikit pengorbanan dari semua pihak. Bersedia untuk fleksibel dan mencari titik tengah.
  • Komunikasi Efektif: Gunakan bahasa yang jelas dan konstruktif. Hindari kata-kata yang bisa memicu emosi negatif.
  • Kecerdasan Emosional: Kenali dan atur emosi Anda sendiri. Ini membantu dalam merespons situasi dengan lebih tenang dan terkontrol.
  • Empati: Cobalah untuk memahami perasaan dan perspektif orang lain. Ini dapat membantu dalam meredakan ketegangan dan menciptakan pemahaman bersama.

  • Umpan Balik yang Membangun: Saat memberikan kritik, lakukanlah dengan cara yang mendukung pertumbuhan dan perbaikan, bukan untuk menyalahkan.
  • Belajar dari Konflik Masa Lalu: Pengalaman sebelumnya bisa menjadi pelajaran berharga untuk menghindari kesalahan yang sama di masa depan.
  • Gunakan Humor dengan Bijaksana: Humor yang tepat bisa meredakan ketegangan, tetapi pastikan itu tidak menyinggung siapa pun.
  • Waktu adalah Segalanya: Jangan terburu-buru menyelesaikan konflik. Kadang, memberi waktu bisa membantu semua pihak untuk tenang dan berpikir lebih jernih.

  • Ciptakan Ruang yang Aman: Pastikan semua pihak merasa aman untuk menyampaikan pendapatnya tanpa takut akan penilaian atau hukuman.
  • Mendidik tentang Resolusi Konflik: Memahami berbagai teknik dan pendekatan dalam menyelesaikan konflik dapat sangat membantu.
  • Menghadapi konflik memang tidak mudah, tetapi dengan pendekatan yang tepat, Anda dapat menavigasi situasi tersebut dengan lebih tenang dan konstruktif.

Jenis-Jenis Konflik dalam Masyarakat, Berikut Penyebabnya
Jenis-Jenis Konflik dalam Masyarakat, Berikut Penyebabnya

Konflik adalah suatu keadaan di mana terjadi ketegangan, pertentangan, atau perselisihan antara dua pihak atau lebih yang memiliki kepentingan berbeda.

Baca Selengkapnya
Konflik Vertikal Adalah Konflik Antar Golongan yang Berbeda, Berikut Penjelasannya
Konflik Vertikal Adalah Konflik Antar Golongan yang Berbeda, Berikut Penjelasannya

Konflik vertikal mengacu pada bentuk konflik atau pertentangan yang terjadi antara tingkatan atau lapisan yang berbeda dalam struktur organisasi atau masyarakat

Baca Selengkapnya
Konflik Pribadi adalah Masalah Antar Individu, Pahami Penyebab dan Cara Mengatasinya
Konflik Pribadi adalah Masalah Antar Individu, Pahami Penyebab dan Cara Mengatasinya

Konflik pribadi dapat terjadi dalam berbagai macam konteks masalah.

Baca Selengkapnya
Kamu sudah membaca beberapa halaman,Berikut rekomendasi
video untuk kamu.
SWIPE UP
Untuk melanjutkan membaca.
Kesenjangan adalah Perbedaan yang Tak Seimbang, Ketahui Berbagai Contohnya
Kesenjangan adalah Perbedaan yang Tak Seimbang, Ketahui Berbagai Contohnya

Masalah kesenjangan ini tidak hanya terjadi dalam aspek sosial masyarakat, tetapi juga berbagai aspek lainnya.

Baca Selengkapnya
Jadikan Perbedaan Kekuatan Cegah Masuknya Paham Radikal Intoleran
Jadikan Perbedaan Kekuatan Cegah Masuknya Paham Radikal Intoleran

Masyarakat jangan mudah terpapar informasi hoaks dan ujaran kebencian yang dapat memicu konflik.

Baca Selengkapnya
Kenali Perbedaan yang Muncul dari Kecemasan dan Panik yang Dialami Seseorang
Kenali Perbedaan yang Muncul dari Kecemasan dan Panik yang Dialami Seseorang

Penting untuk mengenali perbedaan apa itu kecemasan dan panik untuk menemukan cara mengatasi yang tepat.

Baca Selengkapnya
Jika Terjadi Perselisihan Hasil Pemilu Maka Penyelesaiannya Dilakukan Oleh Lembaga Apa? Ini Penjelasannya
Jika Terjadi Perselisihan Hasil Pemilu Maka Penyelesaiannya Dilakukan Oleh Lembaga Apa? Ini Penjelasannya

Perselisihan hasil pemilu merujuk pada ketidaksepakatan atau konflik yang timbul terkait dengan proses pemilihan umum.

Baca Selengkapnya
8 Fakta Anak ke 2 dalam Percintaan, Cenderung Menghindari Konflik
8 Fakta Anak ke 2 dalam Percintaan, Cenderung Menghindari Konflik

Anak ke 2 dalam keluarga memiliki karakteristik cukup unik. Ini fakta anak ke 2 dalam percintaan.

Baca Selengkapnya
Redam Konflik Papua, Kasad Tak akan Gunakan Pendekatan Tempur
Redam Konflik Papua, Kasad Tak akan Gunakan Pendekatan Tempur

Konflik di Papua terjadi karena perbedaan paham yang menyulut untuk memisahkan diri dari Indonesia.

Baca Selengkapnya