Better experience in portrait mode.
Iklan - Geser ke atas untuk melanjutkan
<b>Cara Melindungi Diri dari Infeksi HIV/AIDS, Wajib Diketahui sejak Dini</b>

Cara Melindungi Diri dari Infeksi HIV/AIDS, Wajib Diketahui sejak Dini

HIV adalah penyakit yang akan menetap selamanya di dalam tubuh. Oleh karena itu, penting untuk memulai tindakan pencegahan sedini mungkin.

HIV/AIDS adalah penyakit yang disebabkan oleh virus HIV (human immunodeficiency virus) yang menyerang sistem kekebalan tubuh. Virus HIV dapat menular melalui kontak dengan cairan tubuh yang terinfeksi, seperti darah, sperma, cairan vagina, cairan anus, atau ASI.

merdeka.com

HIV adalah singkatan dari human immunodeficiency virus atau virus yang dapat membuat sistem kekebalan tubuh manusia melemah. Virus ini menginfeksi dan menghancurkan sel CD4, yang merupakan sel penting untuk melindungi tubuh dari infeksi dan penyakit. Jika makin banyak sel CD4 yang hancur, daya tahan tubuh akan makin melemah sehingga rentan diserang berbagai penyakit.

AIDS adalah singkatan dari acquired immune deficiency syndrome atau penyakit yang diakibatkan oleh infeksi virus HIV. AIDS adalah stadium akhir dari infeksi HIV, di mana kemampuan tubuh untuk melawan infeksi sudah hilang sepenuhnya. Pada tahap ini, penderita dapat menderita berbagai penyakit parah yang disebut opportunistik infections (OI), seperti pneumonia, diare kronis, kanker, atau toksoplasmosis otak.

Cara Melindungi Diri dari Infeksi HIV/AIDS, Wajib Diketahui sejak Dini

HIV adalah penyakit seumur hidup, yang artinya virus HIV akan menetap di dalam tubuh penderita seumur hidupnya. Meski belum ada metode pengobatan untuk mengatasi HIV, tetapi ada obat yang bisa memperlambat perkembangan penyakit ini dan dapat meningkatkan harapan hidup penderita. Obat ini disebut antiretroviral therapy (ART) atau obat anti-HIV.

Penyebab Penularan HIV/AIDS

HIV/AIDS adalah penyakit yang disebabkan oleh virus HIV (human immunodeficiency virus) yang menyerang sistem kekebalan tubuh. Virus HIV dapat menular melalui kontak dengan cairan tubuh yang terinfeksi, seperti darah, sperma, cairan vagina, cairan anus, atau ASI. Berikut beberapa penyebab penularan HIV/AIDS:

  • Hubungan seksual tanpa kondom. Ini adalah cara penularan HIV/AIDS yang paling umum. Hubungan seksual melalui vagina atau dubur (anus) tanpa menggunakan kondom dapat menyebabkan kontak langsung antara cairan tubuh yang terinfeksi dengan selaput lendir atau luka terbuka pada alat kelamin, mulut, atau anus. Meskipun jarang, HIV juga dapat menular melalui seks oral, terutama jika ada luka terbuka di mulut.

  • Penggunaan jarum suntik yang terkontaminasi HIV. Ini adalah cara penularan HIV/AIDS yang paling berisiko. Penggunaan jarum suntik secara bersamaan dengan orang yang terinfeksi HIV dapat menyebabkan penularan virus melalui darah. Hal ini dapat terjadi pada pengguna narkoba suntik, pembuat tato, atau petugas kesehatan yang tidak sengaja tertusuk jarum suntik.

  • Transfusi darah. Ini adalah cara penularan HIV/AIDS yang jarang terjadi. Transfusi darah dari donor yang terinfeksi HIV dapat menyebabkan penularan virus melalui darah. Namun, kemungkinan terjadinya penularan ini sangat rendah, karena donor darah harus melewati skrining HIV dan infeksi lainnya terlebih dahulu.

  • Penularan dari ibu ke anak. Ini adalah cara penularan HIV/AIDS yang dapat dicegah. Penularan HIV dapat terjadi dari ibu yang terinfeksi HIV kepada bayi semasa kehamilan, persalinan, atau menyusui. Hal ini dapat dicegah dengan memberikan obat anti-HIV kepada ibu dan bayi, serta menghindari menyusui.

Cara Melindungi Diri dari HIV/AIDS

1. Menghindari hubungan seksual berisiko

Ini adalah cara pencegahan HIV/AIDS yang paling utama dan efektif. Anda harus menahan diri untuk tidak melakukan hubungan seksual sebelum menikah, tidak berganti-ganti pasangan seksual, dan menggunakan kondom saat berhubungan seksual. Kondom dapat mencegah kontak langsung antara cairan tubuh yang terinfeksi dengan selaput lendir atau luka terbuka pada alat kelamin, mulut, atau anus.

2. Menghindari kontak langsung dengan cairan yang terinfeksi HIV

HIV dapat ditularkan melalui darah, air mani, cairan vagina, lendir rektal, ASI, dan cairan lain yang mengandung sel darah putih. Anda harus menghindari menyentuh darah atau cairan tubuh milik orang lain jika memungkinkan, dan menggunakan sarung tangan atau alat pelindung lain jika harus melakukannya. Anda juga harus menghindari berbagi jarum, suntikan, alat cukur, atau alat tajam lain yang dapat menyebabkan luka dan perdarahan.

3. Menggunakan Pre-Exposure Prophylaxis (PrEP)

PrEP adalah kombinasi dua obat HIV yang dapat mengurangi risiko tertular HIV jika dikonsumsi secara konsisten sebelum terpapar virus. PrEP biasanya diresepkan untuk orang yang berisiko tinggi tertular HIV, misalnya karena memiliki pasangan yang positif HIV, berhubungan seks dengan banyak orang, atau menggunakan narkoba suntik. PrEP harus dikonsumsi setiap hari dan di bawah pengawasan dokter.

4. Melakukan tes HIV secara rutin

Tes HIV adalah cara untuk mengetahui apakah Anda terinfeksi HIV atau tidak. Tes HIV dapat dilakukan di fasilitas kesehatan, klinik VCT (Voluntary Counselling and Testing), atau dengan menggunakan alat tes mandiri yang dijual di apotek. Tes HIV dapat membantu Anda mendapatkan diagnosis dan pengobatan dini jika positif, atau mencegah penularan lebih lanjut jika negatif. Tes HIV juga dapat membantu Anda menentukan apakah Anda membutuhkan PrEP atau tidak.

5. Mendukung orang yang hidup dengan HIV/AIDS

Orang yang hidup dengan HIV/AIDS membutuhkan dukungan dan perhatian dari keluarga, teman, dan masyarakat. Anda dapat membantu mereka dengan memberikan informasi, saran, bantuan, atau semangat. Anda juga dapat menghindari stigma dan diskriminasi terhadap orang yang hidup dengan HIV/AIDS, karena hal itu dapat menurunkan kualitas hidup dan kesehatan mental mereka. Anda harus menghormati dan menghargai orang yang hidup dengan HIV/AIDS sebagai manusia yang berhak mendapatkan pengobatan dan perlindungan.

Hampir 80.000 Warga di Jakarta Tercatat Idap HIV AIDS
Hampir 80.000 Warga di Jakarta Tercatat Idap HIV AIDS

Meski demikian, hanya 33.590 penyandang HIV atau sekitar 51 persen saja yang rutin mengonsumsi obat hingga saat ini.

Baca Selengkapnya icon-hand
Gejala Infeksi Saluran Kemih pada Anak, Begini Cara Mengatasinya
Gejala Infeksi Saluran Kemih pada Anak, Begini Cara Mengatasinya

Infeksi saluran kemih (ISK) pada anak adalah kondisi dimana bakteri, virus, atau jamur menginfeksi bagian saluran kemih.

Baca Selengkapnya icon-hand
Viral Vaksin HPV Bikin Mandul, Ini Penjelasan Kemenkes
Viral Vaksin HPV Bikin Mandul, Ini Penjelasan Kemenkes

Viral di media sosial vaksin HPV untuk mencegah kanker serviks bisa memicu kemandulan.

Baca Selengkapnya icon-hand
Kamu sudah membaca beberapa halaman,Berikut rekomendasi
video untuk kamu.
SWIPE UP
Untuk melanjutkan membaca.
Mengenal Penyakit Mononukleosis dari Penyebab, Gejala hingga Cara Mengobatinya
Mengenal Penyakit Mononukleosis dari Penyebab, Gejala hingga Cara Mengobatinya

Mononukleosis disebabkan oleh infeksi virus Epstein-Barr (EBV), yang termasuk dalam keluarga herpesvirus.

Baca Selengkapnya icon-hand
Tak Mau Kalah, Ibu Pengantin Ini Pakai Gaun Sama Persis dengan Anaknya
Tak Mau Kalah, Ibu Pengantin Ini Pakai Gaun Sama Persis dengan Anaknya

saat menikah, setiap orang tentu ingin menjadi pusat perhatian. Namun belakangan ini viral seorang ibu yang memakai gaun yang sama persis dengan pengantin.

Baca Selengkapnya icon-hand
Gejala Infeksi Virus Calici pada Kucing, Penyebab dan Cara Mengatasinya yang Perlu Diketahui
Gejala Infeksi Virus Calici pada Kucing, Penyebab dan Cara Mengatasinya yang Perlu Diketahui

Calici adalah adalah patogen virus yang menyebabkan infeksi saluran pernapasan atas pada kucing.

Baca Selengkapnya icon-hand
Viral Warga Bengkalis Temukan Segepok Uang dan Sajam di Selokan, Jumlahnya Ditaksir Ratusan Juta
Viral Warga Bengkalis Temukan Segepok Uang dan Sajam di Selokan, Jumlahnya Ditaksir Ratusan Juta

Diduga, uang yang ditemukan di selokan tersebut merupakan hasil pencurian.

Baca Selengkapnya icon-hand
Viral Mahasiswi Bimbingan Koas dengan Tangan Diinfus, Tuai Simpati Warganet
Viral Mahasiswi Bimbingan Koas dengan Tangan Diinfus, Tuai Simpati Warganet

Mahasiswi ini terlihat tetap mengikuti bimbingan meski sedang sakit dan kondisi tangannya diinfus.

Baca Selengkapnya icon-hand
Penyebab Radang Paru yang Diderita Rayyanza Cipung, Ketahui Gejala dan Cara Mencegahnya
Penyebab Radang Paru yang Diderita Rayyanza Cipung, Ketahui Gejala dan Cara Mencegahnya

Penyebab radang paru pada anak cukup beragam. Salah satu yang paling umum ialah adenovirus.

Baca Selengkapnya icon-hand