Komisi HAM PBB Serukan Penyelidikan Internasional Siapa Dalang Pembunuh Khashoggi

Kamis, 6 Desember 2018 20:27 Reporter : Merdeka
Komisi HAM PBB Serukan Penyelidikan Internasional Siapa Dalang Pembunuh Khashoggi jamal khashoggi. ©boingboing

Merdeka.com - Kepala badan PBB untuk urusan hak asasi manusia (HAM) menyerukan penyelidikan internasional untuk mencari tahu siapa yang bertanggungjawab atas pembunuhan jurnalis Arab Saudi Jamal Khashoggi.

Michelle Bachelet, Komisaris Tinggi PBB untuk Hak Asasi Manusia (OHCHR) mengatakan, penyelidikan semacam itu "sangat dibutuhkan" untuk mencari tahu siapa yang bertanggung jawab atas "pembunuhan yang mengerikan itu", demikian seperti dikutip dari Al Jazeera, Kamis (6/12). Namun, ia tak mengelaborasi lebih jauh mengenai tindakan selanjutnya dari PBB.

Seruan itu mengemuka setelah Turki meminta Arab Saudi untuk mengekstradisi semua tersangka dalam pembunuhan tersebut, termasuk, dua orang yang dekat dengan Putra Mahkota Arab Saudi, Pangeran Muhammad bin Salman.

Kejaksaan Istanbul --kota yang menjadi tempat kejadian perkara pembunuhan Khashoggi-- telah mengajukan surat perintah penangkapan untuk seorang pembantu utama Pangeran Salman dan wakil kepala intelijen asing Saudi. Keduanya diduga merencanakan pembunuhan itu.

Kantor kejaksaan telah menyimpulkan ada "kecurigaan kuat" bahwa Saud al-Qahtani dan Jenderal Ahmed al-Asiri, yang dicopot dari jabatan mereka pada Oktober, berada di antara para perencana pembunuhan di konsulat Saudi di Istanbul.

Seorang pejabat Turki mengatakan, "Langkah jaksa penuntut untuk mengeluarkan surat perintah penangkapan untuk Asiri dan Qahtani mencerminkan pandangan bahwa pemerintah Saudi tidak akan mengambil tindakan formal terhadap orang-orang itu."

Turki telah berusaha mengekstradisi 18 tersangka, termasuk di antaranya, 15 orang yang berkontribusi langsung dalam pembunuhan Khashogggi pada 2 Oktober lalu.

Pejabat Turki itu mengatakan: "Komunitas internasional tampaknya meragukan komitmen Arab Saudi untuk mengadili kejahatan keji ini. Dengan mengekstradisi semua tersangka ke Turki, di mana Jamal Khashoggi terbunuh dan dipotong-potong, pihak berwenang Saudi dapat mengatasi keraguan tersebut."

Di sisi lain, Saudi menolak untuk memenuhi permintaan Turki, dengan mengatakan bahwa belasan tersangka akan diproses hukum di dalam negeri. Saat ini, Saudi telah menahan 21 orang, dengan lima di antaranya terancam dengan hukuman mati.

Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan mengatakan perintah untuk pembunuhan Jamal Khashoggi datang dari tingkat tertinggi pemerintah Saudi, tetapi mungkin bukan Raja Salman, menempatkan sorotan pada pewaris takhta dan penguasa de facto Saudi saat ini, Pangeran Mohammed bin Salman.

Arab Saudi mengklaim, Pangeran Salman tidak memiliki pengetahuan sebelumnya tentang pembunuhan itu.

Setelah menawarkan banyak penjelasan yang kontradiktif, Riyadh kemudian mengatakan Jamal Khashoggi telah terbunuh dan tubuhnya terpotong ketika negosiasi untuk membujuknya untuk kembali ke Arab Saudi gagal.

Reporter:Rizki Akbar Hasan

Sumber: Liputan6.com [pan]

Berikan Komentar
Komentar Pembaca

Be Smart, Read More

Indeks Berita Hari Ini