Bikin 'kantin kejujuran', restoran di China merugi Rp 193 juta

Selasa, 18 Oktober 2016 11:25 Reporter : Marcheilla Ariesta Putri Hanggoro
Bikin 'kantin kejujuran', restoran di China merugi Rp 193 juta Ilustrasi makanan. ©2016 Merdeka.com/Picjumbo

Merdeka.com - Maunya untung malah jadi buntung. Hal ini yang dirasakan sebuah rumah makan di Guiyang, China. Pemilik toko sepertinya terlalu naif membuat promosi untuk restorannya yang baru buka.

Sang pemilik membuat promosi 'bayar sesukanya' saat tagihan dikeluarkan. Namun, hal tersebut tentu saja diambil untuk oleh para pelanggan yang tidak bertanggung jawab.

Dilansir dari laman Shanghaiist, Selasa (18/10), pelanggan memesan banyak makanan dan saat tagihan diberikan, mereka hanya membayar sekitar 10 persen atau bahkan ada yang tega memberikan 1 Yuan (setara Rp 2 ribu).

"Jika makanan dan pelayanan kita bermasalah, tentu saja itu merupakan hal lain. Namun, berdasarkan dengan tanggapan pelanggan, makanan dan pelayanan kami sangat baik. Sayangnya pembayaran yang dilakukan tidak sebanding dan membuat kami merugi," ujar sang pemilik, Liu Xiaojun.

Liu rupanya mengikuti konsep sebuah rumah makan prasmanan di Fuzhou. Rumah makan itu juga membuat promosi 'bayar sesukanya' untuk menghadapi krisis moral masyarakat China pada 2013.

"Saya tidak menjalankan sebuah bisnis. Ketika saya percaya mereka (pelanggan), mereka juga harus percaya saya dan demikian kita memulai cinta antara restoran dan pelanggan. Saya mengharapkan hal tersebut saat mereka datang ke tempat ini dan merasakannya. Lalu ketika mereka kembali bekerja atau pada keluarganya, mereka akan membagikan ide ini," sambung pemilik lainnya, Liu Pengfei.

Akibat promosi yang mereka lakukan ini, restoran tersebut malah merugi hingga 100.000 yuan (setara Rp 193 juta). [ard]

Topik berita Terkait:
  1. Bisnis Kuliner
  2. China
  3. Jakarta
Berikan Komentar
Komentar Pembaca

Be Smart, Read More

Indeks Berita Hari Ini