CEK FAKTA: Tidak Terbukti Sumber Daya Alam Indonesia Direbut China, Ini Faktanya

Rabu, 24 Juni 2020 13:06 Reporter : Syifa Hanifah
CEK FAKTA: Tidak Terbukti Sumber Daya Alam Indonesia Direbut China, Ini Faktanya Tambang Nikel. a2.sphotos.ak.fbcdn.net

Merdeka.com - Beredar informasi yang mengklaim sumber daya alam Indonesia telah direbut oleh China. Informasi ini diunggah akun Facebook Ghea Zahra.

Akun Facebook Ghea Zahra menyertakan tautan artikel berjudul "Wow! Banyak Dana Pindah ke Bursa Saham China, Ada Apa?" situs cnbcindonesia.com.

tidak terbukti sumber daya alam indonesia direbut china ini faktanya

©2020 Liputan6.com

Berikut narasinya:

APAKAH RAKYAT INDONESIA MEMPUNYAI SUMBERDAYA ALAM?

JAWABAN : TIDAK SATUPUN

SELURUH SUMBERDAYA ALAM SUDAH DIREBUT CHINA

DARIMANA SUMBER PEMASUKAN PEMERINTAH SAAT INI ?

JAWABAN : DARI HASIL MEMAJAKI(MENINDAS) RAKYATNYA.

Seharusnya fungsi pemerintahan adalah mensejahterakan rakyat.

Bukan menindas rakyatnya sendiri.

Berikut sumberdaya alam yang tak lagi dimiliki Indonesia:

1. Empat tambang emas,
2. Tiga daerah pengayaan berlian dan intan,
3. Tiga daerah penambangan batubara,
4. Tujuh area penambangan minyak bumi,
5. Ratusan area penghasil Ikan,
6. Ribuan area pertanian dan perkebunan.
7. Belasan area penambangan Emas,
8. Tiga area penambangan nikel,
9. Empat area penambangan bijih besi dan timah.

Ke-9 Sumber Daya Alam dikuasai kaum Aseng komunis. Sehingga

pemasukan negara musnah dan hanya bisa memajaki atau menindas

rakyatnya sendiri.

Menaikkan tarip pajak dan harga² tanpa rasa kemanusiaan.

Bagi mereka, Rakyat Indonesia adalah sasaran empuk pemerasan.

Penelusuran

Cek Fakta merdeka.com menelusuri klaim sumber daya alam Indonesia direbut olah China. Penelusuran dilakukan dengan membuka tautan artikel dari situs cnbcindonesia.com berjudul "Wow! Banyak Dana Pindah ke Bursa Saham China, Ada Apa?"

Jakarta, CNBC Indonesia - Perpindahan dana di pasar keuangan global terjadi secara besar-besaran selama pandemi COVID-19 dan belakangan banyak dana yang berpindah ke pasar saham China, yang merupakan episentrum pertama virus ini. Beberapa ahli strategi investasi melihat hal ini sebagai tren jangka panjang.

"Kami mendapati bahwa banyak manajer asing secara global sedang merombak kepemilikan mereka dalam kekacauan ini. Alokasi ke Cina adalah sesuatu yang orang ingin tingkatkan," kata Todd Willits, kepala firma pelacakan arus EPFR dalam wawancara telepon pada akhir April.

Ketika saham AS anjlok ke posisi terendah dalam tiga tahun terakhir pada bulan Maret, lebih dari 800 perusahaan pengelola dana menempatkan dana ke pasar saham China dengan nilai seperempat dari total dana yang dikelola sebesar US$ 2 triliun, berdasarkan data aliran dana EPFR.

Angka tersebut naik dari sekitar 20% setahun yang lalu, dan sekitar 17% pada enam tahun yang lalu. Data tersebut mencakup dana yang memecah kepemilikan menjadi sembilan kategori saham yang terdaftar di daratan Cina, Hong Kong, Taiwan, AS, dan Singapura.

Meskipun saham AS telah pulih secara signifikan dari posisi terendah mereka pada April ini, saham China Daratan telah bertahan relatif baik. Shanghai Composite hanya turun 5,2% untuk tahun ini sejauh ini, dibandingkan S&P 500 yang turun 11,1% year-to-date (YtD) pada penutupan Selasa (12/5/2020).

Data EPFR menunjukkan dana di pasar saham China melihat arus keluar dalam beberapa pekan terakhir karena banyak dana telah terjual untuk memenuhi penukaran atau permintaan pelanggan untuk uang tunai.

Namun, dalam indikasi bahwa arus keluar bersifat sementara, EPFR mengatakan dana yang diinvestasikan ke China, dengan mengorbankan pasar lain, sebagai cara untuk memenuhi tujuan pengembalian investasi secara keseluruhan.

Untuk dana investasi yang berfokus pada saham pasar negara berkembang global, alokasi rata-rata untuk China adalah 34%. Sedangkan untuk dana yang diinvestasikan dalam saham Asia, tidak termasuk Jepang, alokasi China mencapai 38%.

Selain itu, risiko dari masalah perdagangan antara AS-China membuat dana global yang lebih memilih berinvestasi di China. Ketika masalah perdagangan antar keduanya terus berlarut-larut, tekanan politik tumbuh di AS untuk membatasi investasi Amerika di perusahaan-perusahaan China.

Selain itu, potensi dana investor masuk ke bisnis penipuan di luar yurisdiksi pemerintah AS mulai datang kembali pada bulan lalu.

Luckin Coffee yang terdaftar di Nasdaq mengungkap fabrikasi sekitar 2,2 miliar yuan (US$ 314 juta) dalam penjualan, dan saham operator rantai kopi China anjlok lebih dari 80% sebelum ditangguhkan. Tetapi minat investor terhadap ekuitas Cina tetap tinggi, bahkan di AS.

Menurut Justin Leverenz, pemimpin tim dan manajer portofolio senior untuk tim ekuitas pasar yang baru muncul di Invesco di New York, pasar saham China mewakili peluang baru dalam perawatan kesehatan dan teknologi.

"Setiap dekade kami memiliki pasar bull yang signifikan dalam sesuatu," katanya, menunjuk demonstrasi sebelumnya dalam teknologi AS dan saham Jepang. "China, bahkan pada tingkat pertumbuhan yang lebih rendah, akan menjadi dominan, pendorong pertumbuhan supermajority (selama 10 tahun kedepan)."

Dalam artikel, tidak ada kalimat yang menyebutkan jika sumber daya alam Indonesia direbut oleh China. Artikel tersebut menjelaskan perpindahan dana di pasar keuangan global terjadi secara besar-besaran ke pasar saham China selama pandemi Covid-19.

Kemudian dikutip dari Cek Fakta Liputan6.com penelusuran dilanjutkan untuk memastikan Indonesia sudah tidak memiliki sumber daya alam yang disebutkan pada klaim.

Dalam situs Direktorat Jenderal Mineral dan Batu Bara Kementerian Energi Sumber Daya Mineral (ESDM) modi.minerba.esdm.go.id menyebutkan data berikut:

Batubara

Indonesia meproduksi batubara sebesar 256,59 juta ton hingga 23 Juni 2020. Sedangkan yang sudah terjual mencapai 256,59 juta ton.

Nikel

Sampai 23 Juni 2020, produksi nikel pig iron Indonesia mencapai 363.633, 26 ton. ferro nikel 482.242,67 ton dan nikel mate 42,1 juta ton

Emas

Produksi emas Indonesia sampai 23 Juni 2020 mencapai 10,19 ton.

Timah dan Bijih Besi

Produksi timah Indonesia sampai 23 Juni 2020 mecapai 20.038,61 ton

Minyak

Dikutip dari artikel berjudul "Cadangan Minyak Indonesia Hanya Cukup untuk 9 Tahun Lagi" yang dimuat Liputan6.com, Indonesia masih memiliki cadangan minyak Indonesia mencapai 3.775 miliar barel dan gas 77 triliun kubik fit, pada 2019.

Perikanan

Artikel berjudul "Di Tengah Pandemi Corona, Indonesia Tetap Ekspor Tuna ke AS dan Eropa" yang dimuat situs liputan6.com, menyebutkan dalam 3 bulan 2020 terdapat potensi panen mulai dari udang hingga produk perikanan lainnya mulai dari 110 ribu ton hingga 140 ribu ton.

Pertanian dan Perkebunan

Dikutip dari artikel berjudul "Triwulan I 2020, nilai ekspor produk pertanian Indonesia tumbuh 14,35%" yang dimuat situs nasional.kontan.co.id, Indonesia menjadi negara eksportir hasil pertaniab dan perkebunan.Pada Januari-Maret 2020, volume ekspor sebesar 9 juta ton.

Kesimpulan

Klaim sumber daya alam Indonesia direbut oleh China adalah tidak disertai bukti yang kuat. Indonesia masih menghasilkan berbagai sumber daya alamnya.

Jangan mudah percaya dan cek setiap informasi yang kalian dapatkan, pastikan itu berasal dari sumber terpercaya, sehingga bisa dipertanggungjawabkan kebenarannya. [noe]

Komentar Pembaca

Ingatlah untuk menjaga komentar tetap hormat dan mengikuti pedoman komunitas kami

Be Smart, Read More

Indeks Berita Hari Ini