PKB bantah curangi DCS demi penuhi kuota 30 persen

Reporter : Randy Ferdi Firdaus | Minggu, 28 April 2013 18:40




PKB bantah curangi DCS demi penuhi kuota 30 persen
PKB Daftar Pemilu. ©2012 Merdeka.com/dwi narwoko

Merdeka.com - Ketua Fraksi PKB, Marwan Jafar membantah jika partainya melakukan kecurangan dalam pendaftaran Daftar Caleg Sementara (DCS) demi memenuhi kuota 30 persen keterwakilan perempuan dalam pemilu legislatif 2014. Dia menyatakan, kesamaan nama dalam DCS terjadi karena ada kesalahan teknis.

Menurut Marwan, PKB tidak berniat untuk mengelabui ataupun mengakali DCS demi memenuhi kuota 30 persen caleg perempuan. Jika ada kesalahan dalam data DCS yang PKB berikan ke KPU, partai besutan Muhaimin Iskandar itu siap melakukan perbaikan.

"Kalau ada yang salah itu hanya kesalahan teknis saja dan masih bisa diperbaiki kalau ada yang kurang. Jangan ditafsirkan kemana-mana yang sifatnya menyudutkan, kalau ada kesalahan tidak ada unsur kesengajaan," jelas Marwan kepada merdeka.com, Minggu (28/4).

Marwan menambahkan, kesalahan dalam DCS merupakan hal yang lumrah. Tidak hanya PKB, tutur dia, partai lain pun banyak melakukan kesalahan yang sifatnya administratif.

"Semua parpol juga ada kekurangan-kekurangannya. Tuduhan itu sama sekali tidak benar," tegas dia.

Anggota Komisi V DPR ini pun menilai bahwa tuduhan yang menyatakan bahwa PKB melakukan kecurangan dalam DCS sangat tidak berdasar. Terlebih, menurut dia, stok caleg perempuan yang dimiliki PKB sangat melimpah.

"Terlalu jauh tuduhan itu, mengada-ngada dan mengeneralisir sesuatu yang tidak perlu digeneralisir. Stok caleg perempuan masih melimpah," tuturnya.

Marwan pun berjanji akan segera memperbaiki DCS jika memang terdapat kesalahan dalam sistem administrasi di KPU. "Ya siap diperbaiki. Di KPU sendiri inputnya kadang-kadang juga ada yang salah, ada caleg PKB satu dapil, masuk caleg Golkar satu dapil," tandasnya.

Seperti diberitakan sebelumnya, Forum Masyarakat Peduli Parlemen Indonesia (FORMAPPI) melakukan anasilis terhadap Daftar Caleg Sementara (DCS) yang telah didaftarkan oleh para partai politik kepada KPU. Hasilnya, banyak para bakal caleg yang terdaftar di lebih dari dua dapil ataupun di dua partai berbeda dengan nama yang sama.

Koordinator FORMAPPI, Sebastian Salang mengatakan, dalam hasil riset yang dilakukan Formappi, banyak ditemukan nama caleg ganda baik di internal partai ataupun antar partai. Dia menduga bahwa partai melakukan kecurangan demi memenuhi kuota 30 persen keterwakilan perempuan.

Dia menjelaskan, bahwa ditemukan dalam DCS ada di internal partai yang terdaftar dalam dua atau bahkan tiga daerah pemilihan sekaligus.

"Misalnya, PKB ada 8 orang caleg perempuan diduga terdaftar di 16 dapol dan 1 orang caleg perempuan terdaftar di 3 dapil. PBB 3 orang terdaftar di 6 dapil," jelas Sebastian saat jumpa pers di kantor Formappi, Jakarta, Minggu (28/4).

"Kami juga menduga bahwa ternyata ini bagian dari siasat parpol. Seolah-olah caleg perempuan banyak. Ini jadi cara memenuhi beberapa dapil. Jadi ini berbahaya menurut kita," tutur dia.

Sebastian menilai, hal ini terjadi karena partai membuka pendaftaran caleg seperti layaknya perusahaan yang membuka lowongan pekerjaan terhadap karyawannya. Selain itu, kata dia, sistem administrasi partai amburadul.

Berikut nama-nama caleg ganda yang berhasil ditemukan oleh Formappi:

PBB
1.Nur Yuniati, SE, MM dapil Aceh 1.
Nur Yuniati, SE dapil Jabar 2.

2.Sri Sumiati dapil Jawa Timur 2.
Sri Sumiati dapil Jawa Tengah 8.

3. Hj Kasmawati Kasim, SE dapil Sulteng.
Kasmawati Kasim dapil Sulsel 1.

PKB
1. Nurhidayati dapil Sumsel 1 dan Sumsel 2.

2. Eka Susanti dapil Jateng 6, Sumut 3, dan Kalbar.

3. Hasniati, SH, MH dapil Riau 2.
Hasniati dapil Kalbar.

4. Luluk Hidayah dapil kaltim dan DKI Jakarta 3.

5. Euis Komala dapil Maluku dan Jabar 3.

6. Rien Zumaroh dapil Jateng 4 dan Jatim 5.

7. Marda Hastuti dapil Bengkulu dan Jabar 5.

8. Karina Astri Rahmawati dapil Jabar 9.
Karina Astri Rahmawati, S.Kom dapil NTB.

9. Devinta Dariastuti dapil Jateng 2.
Devinta Dariastuti dapil Sumbar 1.

10. Agus Eko Cahyono dapil Banten 3.
Agus Eko Cahyono dapil Sumsel 3.

PKPI
1. Antonia Josephina Maria dapil Kalbar.
Antonia Josephina Maria dapil Sulsel 3.

Caleg ganda antar partai
1. Abdul Rahman Sappara Nasdem dan Hanura dapil Sulsel 1.

2. DR. DRA Nuriyati Samatan Mag Hanura dan Gerinda dapil Sulteng.

3. Tabrani Syabirin PDIP dan Gerindra dapil Jabar 7 dan Banten 2.

4. Nurhayati PKB, Nasdem, PPP dapil Lampung 2, Aceh 1 dan Jabar 11.

5. Lakchristina M Rantetana/ Christina M Rantetama Gerindra dan Hanura dapil Jabar 6.

[tyo]

KUMPULAN BERITA
# Duel Caleg# PKB

JANGAN LEWATKAN BERITA
Follow tag merdeka.com akan membantu untuk mendapatkan berita yang sesuai preferensi Anda. Misal Anda suka berita Anas Urbaningrum, masukkan email dan Anda hanya akan menerima berita seputar Anas Urbaningrum.

Let's be smart, read the news in a new way.
Tutup
Kirim ke teman Kirim copy ke email saya
Kirim ke

Free Content

  • URL Blog

  • Contoh : merdeka.wordpress.com

  • Email

  • Password


saya setuju menggunakan konten merdeka.com dan mengetahui bahwa merdeka.com tidak menyimpan informasi login saya







Komentar Anda


Be Smart, Read More
Back to the top

Today #mTAG iREPORTER
LATEST UPDATE
  • Jangan makan siang di meja kerja!
  • Tak ada di video teaser, Sungmin Super Junior tak ikut comeback?
  • Denny JA:Pemerintahan Jokowi bak mesin mobil yang agak lambat ON
  • LBH Lampung desak Pemprov pulangkan jenazah Mayang Prasetyo
  • Mabes Polri tatar siswa SMAN 6 Bulungan agar tak tawuran
  • Polisi: Korban tewas kerusuhan suporter Solo akibat benda tajam
  • Anggota MPR kritik Jokowi: Saatnya bekerja bukan kampanye
  • Ruginya Presiden Jokowi biarkan kementerian tanpa menteri
  • Belahan rok super tinggi, Kate Middleton ekspos kaki cantik
  • Rambah bisnis ritel, AP I bentuk anak usaha 23 September 2014
  • SHOW MORE