Better experience in portrait mode.
Iklan - Geser ke atas untuk melanjutkan

Alimin bin Prawirodirjo, Tokoh PKI yang Ditetapkan Sebagai Pahlawan Nasional Indonesia

<b>Alimin bin Prawirodirjo, Tokoh PKI yang Ditetapkan Sebagai Pahlawan Nasional Indonesia</b>

Alimin bin Prawirodirjo, Tokoh PKI yang Ditetapkan Sebagai Pahlawan Nasional Indonesia

Seorang tokoh pergerakan nasional asal Surakarta ini terlibat aktif dalam pergerakan nasional Indonesia, organisasi politik maupun ikut serta dalam berdirinya PKI.

Namanya mungkin tidak begitu dikenal masyarakat Indonesia, bahkan jarang sekali muncul di buku-buku sejarah.

Namun, peran selama hidupnya cukup memberikan pengaruh besar terhadap bangsa dan negara ini.

Alimin Prawirodirjo adalah salah satu tokoh yang namanya jarang ditulis dalam sejarah Indonesia.

Padahal, ia merupakan salah satu tokoh aktif dalam pergerakan nasional dan terlibat dalam berbagai organisasi politik. (Foto: Wikipedia)

Lahir di Surakarta, Jawa Tengah pada tahun 1889, pria yang kerap disapa Alimin ini terlahir dari kalangan keluarga miskin.

Saat dirinya masih anak-anak, ia sempat menadapat beberapa keping uang dari G.A.J Hazeu atau Penasihat Urusan Pribumi.

Namun, hati Hazeu tersentuh ketika Alimin membagikan uang yang diberikannya itu kepada teman-teman sejawatnya.

Kemudian Alimin diangkat anak oleh Hazeu dan mendapatkan pendidikan formal.

Aktif dalam Pergerakan Nasional

Dilansir dari berbagai sumber, sejak usia remaja Alimin sudah menunjukkan semangatnya dalam pergerakan nasional.

Ia sudah tergabung dalam koran Djawa Moeda sebagai wartawan serta bergabung dengan organisasi Budi Utomo.

Setelah muncul Sarikat Islam yang lebih jelas visi misinya dalam konsep anti-penjajah, Alimin pun kemudian bergabung dengan organisasi tersebut. Ia juga sempat tinggal satu kos bersama dengan H.O.S Tjokroaminoto.

Setelah itu Alimin bersama dengan Dr. Tjipto Mangoenkoesoemo bergabung dengan Insulinde dan juga sebagai editor di jurnal bernama Modjopahit di Batavia.

Ia juga sempat merorganisir para buruh pelabuhan dan pelaut serta mendirikan Sarekat Buruh Pelabuhan.

Bergabung Partai Komunis

Tahun 1914 telah dibentuk Indische Sociaal-Democratische Vereeniging atau Ikatan Sosial-Demokrat Hindia di Surabaya.

Saat itu masih belum banyak masyarakat yang mendukung, maka ISDV membangun relasi dengan Insulinde dan juga Sarekat Islam.

Di bawah kepemimpinan Semaun, ISDV berubah nama menjadi Partai Komunis Indonesia dan Alimin memutuskan untuk bergabung.

Saat itu, Alimin langsung mendapat kepercayaan menjadi pimpinan wilayah Jakarta.

Tahun 1926, Alimin pergi ke Singapura untuk berunding dengan Tan Malaka dalam menyiapkan pemberontakan. Tapi sebelum Alimin kembali, pemberontakan sudah meletus lebih dulu. Ia bersama Musso ditangkap polisi Inggris.

Setelah bebas dari penjara, ia pergi ke Mosko dan bergabung dengan Komintern. Tak lama berselang ia bertemu dengan Ho Chi Minh dan diajak ke Guangzhou.

Sejak itu ia terlibat secara ilegal dalam mengajari dan mendidik kader komunis di Vietnam, Laos, dan Kamboja.

Gelar Pahlawan Nasional

Meski dirinya sempat ikut terlibat dalam politik Komunis yang mungkin saat ini cukup sensitif dan dilarang, namun pada saat itu ia cukup berpengaruh dalam memberikan dampak dalam pergerakan nasional Indonesia.

Setelah ia sudah tidak aktif lagi dalamm organisasi PKI, Alimin menikah dengan Hajjah Mariah dan dikaruniai dua orang anak. Alimin wafat di Jakarta pada tahun 1964.

Bertepatan dengan hari wafatnya Alimin, Presiden Soekarno telah menetapkan namanya sebagai Pahlawan Nasional Indonesia. Jenazah Alimin kemudian dimakamkan di Taman Makam pahlawan Kalibata, Jakarta.

AHY Dukung Prabowo Rangkul Partai di Luar Koalisi: Kembalikan ke Pemimpin Kita
AHY Dukung Prabowo Rangkul Partai di Luar Koalisi: Kembalikan ke Pemimpin Kita

AHY mendukung Prabowo Subianto menarik sejumlah partai politik di luar koalisi masuk ke dalam kabinetnya.

Baca Selengkapnya
Partai Koalisi Prabowo Mulai Bicara Jatah Menteri, Demokrat: Tidak Ada Dusta Antara Kami
Partai Koalisi Prabowo Mulai Bicara Jatah Menteri, Demokrat: Tidak Ada Dusta Antara Kami

Partai Koalisi Prabowo Mulai Bicara Jatah Menteri, Demokrat: Tidak Ada Dusta Antara Kami

Baca Selengkapnya
Ketum Tegaskan Muhammadiyah Netral Terkait Hak Angket Kecurangan Pemilu
Ketum Tegaskan Muhammadiyah Netral Terkait Hak Angket Kecurangan Pemilu

Menurut dia, pandangan Muhammadiyah sebagai organisasi terhadap Indonesia masih sama yaitu netral dan independen dari kekuatan politik.

Baca Selengkapnya
Kamu sudah membaca beberapa halaman,Berikut rekomendasi
video untuk kamu.
SWIPE UP
Untuk melanjutkan membaca.
PPP Merasa Terhormat Disambangi Prabowo, Siap Pindah Koalisi?
PPP Merasa Terhormat Disambangi Prabowo, Siap Pindah Koalisi?

PPP merasa terhormat bila Ketua Umum Partai Gerindra Prabowo Subianto berkunjung ke partainya.

Baca Selengkapnya
Reaksi AHY Soal PPP Beri Sinyal Gabung Kabinet Prabowo-Gibran: Penguatan Koalisi Terus Kita Bicarakan
Reaksi AHY Soal PPP Beri Sinyal Gabung Kabinet Prabowo-Gibran: Penguatan Koalisi Terus Kita Bicarakan

AHY menyerahkan kepada Prabowo apabila ada partai politik yang ingin bergabung ke Koalisi Indonesia Maju.

Baca Selengkapnya
Ini Alasan Prabowo-Gibran Minta Pendukungnya Tidak Membalas Ketika Dihujat
Ini Alasan Prabowo-Gibran Minta Pendukungnya Tidak Membalas Ketika Dihujat

Menurut Tim 02, Prabowo sudah dari jauh-jauh hari mengatakan tak perlu membalas hujatan dari siapapun.

Baca Selengkapnya
Partai Gelora Tolak PKS Gabung Pemerintahan Prabowo-Gibran
Partai Gelora Tolak PKS Gabung Pemerintahan Prabowo-Gibran

Partai Gelombang Rakyat (Gelora) Indonesia menolak wacana Partai Keadilan Sejahtera (PKS) bergabung dengan pemerintahan Prabowo Subianto-Gibran Rakabuming Raka.

Baca Selengkapnya
Politikus PDIP Balas Prabowo: Tak Ada yang Menyatakan Bung Karno Milik Satu Partai
Politikus PDIP Balas Prabowo: Tak Ada yang Menyatakan Bung Karno Milik Satu Partai

Sindiran itu sebelumnya dilontarkan Prabowo dalam acara Bimtek dan Rakornas PAN di JS Luwansa, Kuningan, Jakarta, Kamis (9/5) malam.

Baca Selengkapnya
Usai Dianugerahi Jenderal Bintang 4, Prabowo Syukuran dan Sungkem ke Sukartini Djojohadikusumo
Usai Dianugerahi Jenderal Bintang 4, Prabowo Syukuran dan Sungkem ke Sukartini Djojohadikusumo

Penyerahan pangkat istimewa digelar di GOR Ahmad Yani, Mabes TNI, Cilangkap, Jakarta Timur, Rabu (28/2). Penyerahan pangkat ini dilakukan dalam Rapim TNI-Polri.

Baca Selengkapnya