PAN Sebut Ide Pembubaran Koalisi Prabowo Harus Dibahas Bersama Parpol Pendukung

Minggu, 9 Juni 2019 23:32 Reporter : Sania Mashabi
PAN Sebut Ide Pembubaran Koalisi Prabowo Harus Dibahas Bersama Parpol Pendukung Prabowo jumpa pers di Rumah Kertanegara. ©2019 Liputan6.com

Merdeka.com - Wakil Ketua Dewan Kehormatan Partai Amanat Nasional (PAN) Drajad Wibowo menegaskan wacana pembubaran koalisi Prabowo-Sandiaga harus dibahas oleh seluruh partai anggotanya. Dia menilai pembentukan koalisi menjadi kesepakatan bersama 5 partai politik pendukung yakni Gerindra, PAN, PKS, Demokrat dan Berkarya.

"Koalisi itu bukan keputusan 1-2 orang. Itu keputusan bersama, kesepakatan bersama. Jadi soal koalisi Prabowo-Sandi akan jalan terus atau tidak, etikanya ya harus dibahas bersama oleh semua parpol yang terlibat," kata Drajad saat dihubungi merdeka.com, Minggu (9/6).

Dalam pembubaran koalisi, lanjutnya juga perlu dibicarakan dulu dengan berbagai tokoh partai dan non partai. Mulai dari Amien Rais hingga Habib Rizieq Syihab.

"Beliau-beliau pun saya yakin tidak akan memutuskan sendiri. Saya yakin beliau-beliau akan melibatkan tokoh-tokoh kunci non-parpol seperti Habib Rizieq, para ulama dan habaib," ungkapnya.

Drajad berpandangan proses membangun koalisi adalah rangkaian yang sangat panjang. Karena itu, tidak bisa asal dibubarkan begitu saja.

"Kenapa demikian? Karena berkoalisi itu ada proses sangat panjang yang dijalani bersama-sama. Banyak suka dan duka. Selain itu, faktor persahabatan pribadi dan kesamaan visi juga kental pengaruhnya. Jadi tidak bisa bubar begitu saja, apalagi hanya dengan 'cuitan'," ucapnya.

Sebelumnya, Wasekjen Partai Demokrat Rachlan Nashidik meminta Prabowo Subianto untuk segera membubarkan Koalisi Indonesia Adil Makmur. Alasannya, kata dia, gugatan hasilPilpres 2019 ke Mahkamah Konstitusi (MK) sebagai persyaratan partai koalisi.

"Pak @prabowo, Pemilu udah usai. Gugatan ke MK adalah gugatan pasangan Capres. Tak terpilih peran Partai. Saya usul, kamu segera bubarkan Koalisi dalam pertemuan resmi yang terakhir," kata Rachlan dalam akun Twitter resminya, Minggu (9/6). [ray]

Berikan Komentar
Komentar Pembaca

Be Smart, Read More

Indeks Berita Hari Ini