Menakar Peluang Menang Prabowo Jadi Capres di 2024

Sabtu, 13 Agustus 2022 06:30 Reporter : Merdeka
Menakar Peluang Menang Prabowo Jadi Capres di 2024 Unggahan Ajudan Prabowo Subianto. Instagram/@rizky_irmansyah ©2022 Merdeka.com

Merdeka.com - Ketua Umum Gerindra Prabowo Subianto resmi menyatakan dirinya akan kembali maju sebagai calon presiden (capres) di Pilpres 2024 mendatang. Ini menjadi kali keempat dia mencalonkan diri.

Manajer program Saiful Munjani Research and Consulting (SMRC), Saidiman Ahmad melihat Prabowo sebagai salah satu dari tiga calon presiden paling potensial untuk maju di Pilpres 2024. Kedua calon kuat lainnya yakni Ganjar Pranowo dan Anies Baswedan.

Dia berpendapat, Prabowo memiliki keunggulan utama dari sisi popularitas. Pernah maju Pemilu sebanyak tiga kali membuat publik telah mengenal siapa sosok Prabowo.

"Jadi dibanding Anies atau Ganjar, itu Prabowo lebih unggul dari sisi sudah dikenal," katanya saat berbincang dengan merdeka.com, Jumat (12/8).

2 dari 5 halaman

Namun, kondisi demikian juga sekaligus menjadi kelemahan bagi Prabowo. Saidiman menyebutkan, pengenalan publik terhadap Prabowo sudah hampir 100%.

Berbeda dengan Anies dan Ganjar yang masih belum dikenal oleh masyarakat secara menyeluruh. Karena itu, ruang manuver berpolitik Prabowo dianggap telah mencapai garis akhir. Tidak ada lagi pergerakan yang bisa dilakukan Prabowo untuk menarik perhatian publik.

"Permasalahan Prabowo, sudah 3 kali maju dan 3 kali gagal, ya orang sudah tau dia. Sementara calon lain seperti Anies atau Ganjar itu kan masih ada ruang dimana mereka bisa meningkatkan penerimaan publik. Itu persoalannya," jelasnya.

3 dari 5 halaman

Majunya Prabowo sebagai capres di Pilpres 2024 juga mendatangkan tantangan tersendiri bagi Ketua Umum Partai Gerindra tersebut. Terlebih, Saidiman menyadari ada sesuatu yang baru yang sedang diusahakan Prabowo saat ini. Yakni keputusannya berkoalisi dengan Partai Kebangkitan Bangsa (PKB). Sebab, selama ini rekam jejak politik Prabowo selalu cenderung lebih dekat dengan kelompok Islam modernis seperti PKS dan PAN.

"Dalam tipologi studi mengenai Islam itu ada yang disebut sebagai Islam tradisionalis dan Islam modernis. Nah selama ini dia (Prabowo) dekat dengan islam modernis dan ternyata dia 3 kali gagal kan. Sekarang dia bergerak ke Islam tradisional," tuturnya.

Keputusan Prabowo untuk masuk ke basis Islam tradisionalis juga mendatangkan dua persoalan. Pertama, apakah pendukung Prabowo di basis lama akan menerima hal ini, mengingat basis lama Prabowo adalah Islam modernis. Kemudian persoalan kedua yang harus dihadapi Prabowo adalah apakah lantas dia akan diterima di basis barunya.

"PKB dalam 3 kali pemilu dimana Prabowo ikut itu selalu tidak mendukung dan tidak berada dalam koalisi partai pendukung Prabowo. Jadi ada semacam tradisi bahwa kelompok Islam tradisionalis itu selalu bertentangan dengan aspirasi politik Prabowo," ungkap Saidiman.

"Itu suatu pekerjaan berat. Pada saat yang sama dia akan meninggalkan basis pendukungnya yang lama, tetapi belum tentu (Prabowo) diterima oleh basis pendukung yang baru ini," lanjutnya.

4 dari 5 halaman

Terkait adanya strategi lain yang dapat dilakukan Prabowo untuk memenangkan Pilpres 2024 nanti, Saidiman menuturkan terdapat alternatif yakni bergabungnya Prabowo dengan calon populer lain. Calon populer lain yang dimaksud adalah Anies atau Ganjar. Sebab, keduanya masih memiliki ruang untuk bergerak memperkenalkan diri ke publik. Berbeda dengan Prabowo, yang mana publik sudah dapat menentukan dari sekarang akan memilih dia atau tidak.

"Kalau Prabowo sudah mentok ya. Dia punya pendukung fanatik tetapi yang menolak secara fanatik juga ada. Sudah 3 kali begitu kalau dilihat dari pengalaman," tutup Saidiman.

Sebelumnya, Ketum Gerindra Prabowo Subianto memutuskan untuk menerima dorongan 34 DPD partai agar dirinya maju sebagai Capres di Pemilu 2024. Hal itu disampaikan Prabowo dalam Rapimnas di SICC, Sentul, Bogor, Jumat (12/8).

"Dengan mengucap bismillahirohmanirohim. Setelah saya pelajari dan mendengarkan dengan seksama sikap setiap DPD dan setiap sayap partai yang mengharapkan saya untuk menerima pencalonan sebagai presiden RI tahun 2024," kata Prabowo.

"Dengan ini saya menyatakan bahwa dengan penuh rasa tanggung jawab. Saya menerima permohonan saudara untuk bersedia dicalonkan sebagai calon presiden Republik Indonesia," tegas Prabowo.

5 dari 5 halaman

Sebelumnya, Prabowo sempat bercerita tentang kekalahan Pemilu 2019. Menurut dia, kekalahan dalam sebuah pertarungan adalah hal yang biasa.

Prabowo menegaskan, seorang pejuang jatuh itu biasa. Bagi pendekar, jika kalah harus bangkit lagi. Begitu seterusnya.

"Petarung biasa kalau jatuh. Lebih mulia masuk arena lebih mulia bertarung demi kebenaran dan keadilan. Jatuh bangkit lagi dengan senyum, bangkit dengan gembira, bangkit dengan optimis," kata Prabowo dalam Rapimnas Gerindra, di Sentul, Bogor, Jawa Barat, Jumat (12/8).

Dia pun mengungkap, kerap disindir oleh sejumlah pihak. Sudah beberapa kali kalah Pemilu, namun tetap mencalonkan diri sebagai presiden.

"Ada yang bertanya ya mungkin nyindir-nyindir, sudah sekian kali kalah kok mau maju lagi. Mungkin mereka tidak mengerti arti pejuang," tegas Prabowo.

Prabowo pun menyinggung tokoh bangsa seperti Soekarno, Hatta, Sjahrir yang tak pernah berhenti dalam memperjuangkan Indonesia.

"Apakah mereka mengaku kalah? Apakah pada saat jenderal Soedirman hanya dengan satu paru-paru, ditandu tanpa obat. Apakah dia pernah akan mengaku bahwa dia kalah? Dia tidak pernah menyerah.”

"Kita akan ikuti jejak pendiri-pendiri bangsa kita ini," kata Prabowo diiringi sorak sorai para pendukungnya.

Reporter: Michelle Kurniawan [fik]

Baca juga:
Lima Pantun Prabowo Tutup Pidato di Rapimnas Gerindra
Gerindra: Sebagai Koalisi, PKB Boleh Usulkan Nama Cawapres
Prabowo Tentukan Cawapres setelah PKB Hadiri Rakernas Gerindra
Alasan Kader Gerindra Dorong Prabowo Maju Lagi jadi Capres
Prabowo akan Jawab Dorongan Kader Gerindra Maju Capres 2024 Malam Ini
Gerindra: InsyaAllah Rapimnas Putuskan Prabowo Maju Capres 2024
PKB Bicara Duet Prabowo-Muhaimin: Panglima Militer dan Panglima Santri

Komentar Pembaca

Ingatlah untuk menjaga komentar tetap hormat dan mengikuti pedoman komunitas kami

Be Smart, Read More

Indeks Berita Hari Ini

Opini