Majelis Syuro PKS: Utang jalan terus, tetapi kesejahteraan belum naik

Senin, 26 Maret 2018 01:01 Reporter : Randy Ferdi Firdaus
Majelis Syuro PKS: Utang jalan terus, tetapi kesejahteraan belum naik Muktamar I Ikatan Ulama dan Dai. ©2014 Merdeka.com/Dwi Narwoko

Merdeka.com - Wakil Ketua Majelis Syuro PKS, Hidayat Nur Wahid meminta pemerintah mengevaluasi penggunaan instrumen utang. Sebab, utang yang dilakukan pemerintah dinilai belum berbanding lurus dengan peningkatan kesejahteraan masyarakat Indonesia.

"Permasalahannya utang itu untuk apa? Karena 'kan utang jalan terus, tetapi kesejahteraan belum naik. Pemerintah harus evaluasi ini," ujar Hidayat di Kabupaten Padang Pariaman, dikutip dari Antara, Minggu (25/3).

Wakil ketua MPR ini menjelaskan, berdasarkan data dari Institut Pengembangan Ekonomi dan Keuangan (INDEF) pada 2018, saat ini utang pemerintah sekitar Rp 4.700 triliun. Sementara itu, utang Indonesia yang merupakan gabungan dari utang pemerintah dan swasta tercatat telah mencapai Rp 7.000 triliun.

Tingginya jumlah utang Indonesia itu, menurut dia, belum memberikan keuntungan pada kesejahteraan masyarakat. Indonesia masih kekurangan lapangan pekerjaan sehingga berdampak pada banyaknya pengangguran yang tidak sedikit berstatus sarjana.

Dia menambahkan, kesejahteraan masyarakat yang tidak kunjung meningkat bisa membuat banyak anak bangsa hengkang dari Indonesia.

"Masa utang segitu banyak, kondisi rakyat tidak naik? Kalau pun utang terkait infrastruktur, apa pembangunan yang telah dilakukan sudah sebesar utang itu?" kata Hidayat. [rnd]

Berikan Komentar
Komentar Pembaca

Be Smart, Read More

Indeks Berita Hari Ini