Hilang 8 Kursi, PAN Tuding Ada Tsunami Politik Uang di Jateng

Senin, 13 Mei 2019 20:33 Reporter : Danny Adriadhi Utama
Hilang 8 Kursi, PAN Tuding Ada Tsunami Politik Uang di Jateng Kampanye PAN. ©2014 Merdeka.com/Arie Basuki

Merdeka.com - Partai Amanat Nasional (PAN) tidak ada satu pun wakilnya dari Jawa Tengah untuk duduk di DPR RI. PAN menuding, kegagalan ini akibat tak kuat melawan politik uang yang terjadi di daerah basis massa terbesar PDIP itu.

"Padahal di pemilu sebelumnya bisa raih 8 kursi DPR dari dapil Jateng. Ini bagian kondisi yang luar biasa kondisi tidak siap hadapi tsunami money politics yang ada di Jateng," kata Wakil Ketua DPW PAN Jateng, Agung Wisnu Kusuma, Senin (13/5).

Dia menyebut pada konstelasi Pileg di Jateng banyak metode politics digunakan dengan cara memberikan uang dilakukan secara terbuka.

"Jadi money politics sudah terbuka. Satu contoh ada di wilayah dapil wilayah Jateng selatan juga sempat dimasuki partai lain, dan itu menunjukkan keterbukaan," ungkapnya.

Selain masalah money politics, gagalnya PAN di Jateng tahun ini disebabkan beberapa faktor. Salah satunya kesolidan PAN dalam mendukung pasangan calon (paslon) nomor urut 02 pada Pilpres 2019. Faktor lain yakni keberadaan kantor pusat BPN di Solo, Jateng.

"Dengan dipindahnya markas BPN di Jateng pertarungan lokal jadi terasa. Saat di Jakarta, pertarungannya lebih nasional. Hal lain raihan paslon 02, Prabowo Subianto- Sandiaga Uno, di Jateng yang tidak terlalu signifikan seakan sebanding dengan apa yang diraih PAN," ungkapnya.

Meski begitu, PAN ke depan akan menggunakan cara-cara yang fair untuk membangun kembali kepercayaan publik terhadap PAN. Namun, pihaknya akan melakukan evaluasi atas pemilu tahun ini.

"Evaluasi tetap ada, tapi kita akan konsentrasi lagi 5 tahun ke depan untuk mempersiapkan pertarungan perolehan suara pemilu selanjutnya," jelasnya.

Dalam perolehan suara yang menarik, Taufik Kurniawan yang masih menjalani sidang kasus suap masih mendapatkan suara cukup tinggi di dapil Jateng VII yakni 19.263 suara. [rnd]

Berikan Komentar
Komentar Pembaca

Be Smart, Read More

Indeks Berita Hari Ini