Geram, SBY semprit orang-orang dekat Jokowi

Jumat, 27 Juli 2018 06:00 Reporter : Desi Aditia Ningrum
Geram, SBY semprit orang-orang dekat Jokowi Susilo Bambang Yudhoyono. © richestlifestyle.com

Merdeka.com - Ketua Umum Partai Demokrat, Susilo Bambang Yudhoyono (SBY) beberapa kali sempat bertemu dengan Presiden Jokowi menjelang Pilpres 2019. Pertemuan itu dalam upaya membangun koalisi.

Meski begitu, SBY membantah tudingan orang-orang dekat Jokowi yang mengatakan jika dalam pertemuan itu mengajukan cawapres kepada Jokowi. Dengan nada berapi-api Presiden RI ke 6 itu mengatakan tidak pernah menawarkan apapun kepada Jokowi sebagai syarat koalisi. Berikut ini kemarahan SBY terhadap orang-orang dekat Jokowi:

2 dari 4 halaman

SBY minta Ali Mochtar Ngabalin hati-hati berbicara

ali mochtar ngabalin hati hati berbicara rev1Ali Mochtar Ngabalin. ©2018 Merdeka.com/Titin Supriatin

Tenaga Ahli Utama Kedeputian IV Bidang Komunikasi Politik dan Diseminasi Informasi Kantor Staf Presiden, Ali Mochtar Ngabalin sempat mengatakan Partai Demokrat sulit bergabung mendukung Jokowi dalam Pilpres 2019. Ngabalin juga menyebut jika menolak tawaran Agus Harimurti Yudhoyono sebagai salah satu menteri usai Pilpres.

Mendengar pernyataan itu, Ketua Umum Partai Demokrat Susilo Bambang Yudhoyono sangat marah. Dia membantah semua tudingan Ngabalin. SBY pun meminta politikus Partai Golkar itu hati-hati dalam mengeluarkan pernyataan.

"Partai Demokrat bukan Partai Jokowi. Kami saling menghormati. Ngabalin hati-hati bicara," kata SBY di kediamannya kawasan Mega Kuningan, Jakarta Selatan, Rabu (25/7) malam.

3 dari 4 halaman

SBY bilang tudingan Ketum PPP tanpa dasar kuat

tudingan ketum ppp tanpa dasar kuat rev1Romahurmuziy. ©2017 Merdeka.com

Ketua Umum Partai Demokrat Susilo Bambang Yudhoyono (SBY) membantah pernyataan Ketua Umum PPP Romahurmuziy (Rommy) yang menyebut tawaran Demokrat mengajukan cawapres tidak ditindaklanjuti oleh Joko Widodo (Jokowi). Sehingga alasan itu membuat Demokrat tak mau bergabung bersama parpol pendukung Jokowi.

SBY menegaskan, Demokrat tidak pernah mengajukan kadernya sebagai cawapres Jokowi. Begitu pula Jokowi yang tidak pernah menawarkan kader Demokrat sebagai pendampingnya di Pilpres 2019.

"Kalau saya mendengar statement yang dikeluarkan Bung Rommy PPP seolah-olah SBY tidak jadi berkoalisi dengan Pak Jokowi dengan barang yang ditawarkan jadi cawapres tidak diwadahi, salah! Saya berharap bung Rommy berhati hati mengeluarkan statement tidak baik bagi politisi dengan statement tanpa dasar yang kuat," tegas SBY saat jumpa pers di kediamannya, Jalan Mega Kuningan VII, Jakarta Selatan, Rabu (25/7).

4 dari 4 halaman

SBY singgung asal sekolah Ngabalin

asal sekolah ngabalin rev1Ali Mochtar Ngabalin. ©2017 Merdeka.com

Susilo Bambang Yudhoyono (SBY) cukup marah mendengar tudingan Ali Mochtar Ngabalin yang menyebutnya sulit bergabung mendukung Jokowi dalam Pilpres 2019 mendatang. Dia menekankan selama ini tak pernah sulit membangun komunikasi dengan Jokowi. Menurut presiden ke-6 RI ini, hambatan tersebut justru terjadi dengan koalisi partai pendukung Jokowi.

"Saya tidak mengatakan hambatan dengan Jokowi tetapi ada hambatan dengan koalisi. Nah bisa ditafsirkan sendiri soal itu. Dan tidak ada kata-kata harus minta izin. Saya tidak tahu sekolahnya di mana orang seperti itu," kata SBY. [has]

Baca juga:
SBY sindir Ngabalin: Saya bingung sekolahnya dimana orang itu
PDIP bantah tentukan arah koalisi pendukung Jokowi
Demokrat: Megawati tak mau ada dua matahari di koalisi Jokowi
Bukan soal AHY, Demokrat ungkap keinginan SBY jika gabung Jokowi
PDIP-Demokrat makin panas, Hasto dituding jadi penyebabnya
PDIP minta Demokrat jangan salahkan pihak lain jika AHY tak jadi cawapres Jokowi

Komentar Pembaca

Ingatlah untuk menjaga komentar tetap hormat dan mengikuti pedoman komunitas kami

Be Smart, Read More

Indeks Berita Hari Ini