Usai tenggak miras tiruan, dua pemuda tewas di Tamansari

Jumat, 26 Oktober 2018 01:01 Reporter : Fikri Faqih
Usai tenggak miras tiruan, dua pemuda tewas di Tamansari Ilustrasi penemuan mayat. ©2016 Merdeka.com

Merdeka.com - Dua dari empat orang yang dilarikan ke rumah sakit setelah menenggak minuman keras tiruan di sebuah tempat karaoke di kawasan Tamansari Jakarta Barat dinyatakan tewas.

Saksi sekaligus korban selamat dari minuman keras tersebut, Ramli mengatakan, kedua rekannya, Pian (28) dan Muhammad Fadli (31) tewas di rumah sakit. Pada saat itu, dia dan enam temannya sempat menenggak miras yang diduga tiruan merek Martel.

"Minggu malam itu kami sembilan orang karaoke dari jam 22.00-02.00 WIB. Sebelum ke tempat karaoke kita beli miras Martel dulu tiga botol di luar," katanya seperti dilansir dari Antara, Kamis (25/10).

Ramli mengakui, membeli miras tiruan di sebuah rumah di Jalan Talib II, Krukut, Tamansari sebelum pergi ke lokasi Smiley Karaoke untuk menghabiskan waktu. Miras tiruan tersebut menurut Ramli dibeli karena harganya yang murah yakni Rp 150.000 per botol, dibanding miras golongan C asli yang dibanderol seharga Rp 500 ribu ke atas.

Ramli pun sudah sering membelinya untuk teman berkaraoke. Saat ditanya soal penjual yang memberinya miras tiruan itu, Ramli mengatakan, penjualnya hanya mau melayani orang-orang tertentu.

"Rasa minumannya agak berbeda, terasa bau lem," ujarnya.

Setelah meminumnya, Ramli dan teman-teman tidak merasakan efek apapun. Namun sehari kemudian muncul gejala seperti muntah-muntah, pusing dan sakit pinggang. Dia menjelaskan selain dirinya, ada tiga rekannya yang dilarikan ke rumah sakit akibat menenggak miras tersebut.

Dua korban yang tewas yakni Fadli dilarikan ke Rumah Sakit Tarakan pada Senin, dan Pian dibawa ke Rumah Sakit Husada pada Selasa. Sedangkan Ramli dan dan satu rekan perempuannya mendapat perawatan ke RSUK Tamansari.

Oleh karena kejadian tersebut, Ramli menjelaskan dirinya telah dimintai keterangan Polsek Tamansari terkait kasus ini. "Saya sudah diperiksa sama polisi. Sisa minumannya juga sudah dibawa ke Polsek," katanya.

Sementara itu, Kepala Unit Reserse Kriminal Polsek Tamansari Jakarta Barat AKP Rango Siregar menegaskan tempat karaoke tersebut tidak ada sangkut pautnya dengan tempat kejadian perkara kasus tersebut dan masih melakukan pemeriksaan terhadap miras tiruan itu.

"Sementara kita masih cek di lab, nanti hasilnya baru keluar beberapa hari. TKP-nya bukan di karaoke, TKP-nya ya setelah mereka minum hari Minggu, tidak ada hubungannya dengan tempat karaoke," tutup Rango.

AKP Rango mengatakan pihaknya masih mengejar pelaku penjual miras tiruan tersebut.

Baca juga:
Bos miras oplosan Cicalengka divonis 20 tahun dan istri 7 tahun penjara
Buka lapak buah di rumah, Mudin ternyata produksi miras oplosan
Polisi temukan rumah produksi miras jenis ciu di Tangerang
Polda DIY musnahkan 1.235 bungkus miras lapen
Diduga keracunan miras oplosan, 3 pemuda di Gresik tewas
Polres Karawang gerebek warung jamu, sita ratusan liter alkohol dan arak

Komentar Pembaca

Ingatlah untuk menjaga komentar tetap hormat dan mengikuti pedoman komunitas kami

Be Smart, Read More

Indeks Berita Hari Ini

Opini