Better experience in portrait mode.
Iklan - Geser ke atas untuk melanjutkan

Ucapan "Selamat Natal dan Tahun Baru" dari Gus Dur untuk Romo

Ucapan Gus Dur. ©Reuters

Merdeka.com - Di tengah sakit yang mendera pada 25 Desember 2009, seperti biasanya Gus Dur masih menyempatkan diri menelepon untuk mengucapkan "selamat Natal dan Tahun Baru", sekaligus menyampaikan salam kepada Romo Kardinal dan teman-teman sejawat lainnya. Demikian tulisan pembuka Romo Antonius Benny Susetyo, Pastor dan Aktivis dalam buku berjudul: Damai Bersama Gus Dur .

"Saya menanyakan kondisi beliau yang oleh beberapa media sudah dikabarkan sakit. Beliau menjawab bahwa dirinya sehat-sehat saja dan saat itu berposisi di kantor PBNU (juga sudah menanyakan sudah makan bubur)," kata Romo Benny yang juga pendiri Setara Institute, itu.

Cerita Romo Benny itu cukup menggambarkan betapa Gus Dur masih teguh memegang prinsip toleransi antar umat beragama di negeri yang majemuk ini. Sikap Gus Dur itu ada baiknya diingat kembali ketika sekarang sedang ribut-ribut komentar ulama di Aceh yang mengharamkan umat Islam mengucapkan selamat Natal dan memperingati Tahun Baru Masehi.

Sebelumnya, Majelis Permusyawaratan Ulama (MPU) Kota Banda Aceh mengharamkan umat Islam di ibu kota Provinsi Aceh merayakan tahun baru masehi. Alasannya, perayaan Tahun Baru Masehi itu bukan aqidah Islam. "Karena itu, kami melarang umat Islam merayakan Tahun Baru masehi," kata Ketua MPU Banda Aceh Tgk HA Karim Syeikh di Banda Aceh, Jumat (13/12). Demikian dikutip dari antara.

Dalam beberapa artikel, Gus Dur juga mengatakan, menjadi kemerdekaan bagi kaum Muslimin untuk turut menghormati hari kelahiran Nabi Isa, yang sekarang disebut hari Natal (oleh orang Kristen). Mereka bebas merayakannya atau tidak, karena itu sesuatu yang dibolehkan oleh agama.

"Jika penulis ( Gus Dur ) merayakan Natal, itu adalah penghormatan untuk beliau (Isa) dalam pengertian yang penulis yakini, sebagai Nabi Allah SWT. Penulis menghormatinya, kalau perlu dengan turut bersama kaum Kristiani merayakannya bersama-sama," kata Gus Dur dalam artikel di Suara Pembaruan pada 2003 silam berjudul: Harlah, Natal dan Maulid.

Baca berita sebelumnya: Ini pendapat Gus Dur soal perayaan Natal

Sampai kini perayaan Tahun Baru Masehi memang masih menuai pro dan kontra di kalangan ulama Islam. Ada yang berkukuh melarang, ada pula yang membolehkan. Bagi sebagian ulama yang membolehkan bisa dilihat dari berbagai kegiatan malam Tahun Baru Masehi yang digelar di Indonesia, misalnya kegiatan zikir nasional.

Contohnya zikir nasional untuk menyambut Tahun Baru Masehi yang diadakan pada malam hari setelah salat Isya. Acara itu dipandu oleh Ustaz Muhammad Arifin Ilham bertempat di Masjid At-Tin Taman Mini Indonesia Indah (TMII). Acara zikir berjamaah itu menjadi salah satu warna tersendiri dalam menggambarkan kiprah kaum Muslim di Indonesia dari masa ke masa.

Jadi, apakah anda sepakat dengan sebagian ulama yang mengharamkan perayaan Tahun Baru atau justru sepakat dengan yang membolehkan? Hal itu merupakan kemerdekaan anda sebagai muslim dalam memilih sikap. "Gitu aja kok repot..!!!"

(mdk/mtf)
Geser ke atas Berita Selanjutnya

Cobain For You Page (FYP) Yang kamu suka ada di sini,
lihat isinya

Buka FYP
Contoh Ucapan Happy New Year 2024, Berisi Harapan dan Doa Terbaik di Masa Mendatang
Contoh Ucapan Happy New Year 2024, Berisi Harapan dan Doa Terbaik di Masa Mendatang

Ucapan happy new year 2024 berisi ungkapan penuh harapan dan doa terbaik. Anda bisa mengirimkannya kepada orang-orang terdekatmu.

Baca Selengkapnya
Bolehkah Mengucapkan Selamat Natal dalam Islam? Pahami Hukumnya
Bolehkah Mengucapkan Selamat Natal dalam Islam? Pahami Hukumnya

Mengucapkan selamat Natal dalam Islam, perlu memperhatikan hukumnya.

Baca Selengkapnya
Mengenang Momen Lebaran di Rumah Gus Dur, Tamu dari Berbagai Kalangan Diperlakukan Sama, Ditemui sambil Rebahan di Kursi
Mengenang Momen Lebaran di Rumah Gus Dur, Tamu dari Berbagai Kalangan Diperlakukan Sama, Ditemui sambil Rebahan di Kursi

Presiden ke-4 Republik Indonesia, Abdurrahman Wahid alias Gus Dur tak bisa dilepaskan dari kisah-kisah jenaka

Baca Selengkapnya
Kamu sudah membaca beberapa halaman,Berikut rekomendasi
video untuk kamu.
SWIPE UP
Untuk melanjutkan membaca.
70 Ucapan Selamat Hari Raya Idul Fitri 1 Syawal 1445 H Tahun 2024, Cocok Dibagikan ke Keluarga hingga Sahabat
70 Ucapan Selamat Hari Raya Idul Fitri 1 Syawal 1445 H Tahun 2024, Cocok Dibagikan ke Keluarga hingga Sahabat

Melalui ucapan selamat Hari Raya Idul Fitri 1 Syawal 1445 H Tahun 2024, Anda dapat berbagi kebahagiaan sekaligus doa mendalam bagi orang terkasih.

Baca Selengkapnya
Doa Menjelang Ramadhan, Ini Cara Mempersiapkan Diri Sambut Bulan Suci
Doa Menjelang Ramadhan, Ini Cara Mempersiapkan Diri Sambut Bulan Suci

Penting bagi umat muslim untuk mempersiapkan diri menuju Ramadhan. Salah satunya dengan membaca doa menjelang Ramadhan.

Baca Selengkapnya
Prabowo: Saya Merasakan Gus Dur Mendukung Saya dari Langit
Prabowo: Saya Merasakan Gus Dur Mendukung Saya dari Langit

Dukungan itu dirasakan sendiri oleh Prabowo, meski Gus Dur sudah tutup usia pada 30 Desember 2009.

Baca Selengkapnya
Mengenal Tradisi Tabot, Ritual Perayaan Tahunan dalam Menyambut Tahun Baru Islam di Bengkulu
Mengenal Tradisi Tabot, Ritual Perayaan Tahunan dalam Menyambut Tahun Baru Islam di Bengkulu

Tradisi yang rutin diselenggarakan setiap tahunnya ini sudah diwariskan secara turun-temurun oleh masyarakat Bengkulu dalam menyambut Tahun Baru Islam.

Baca Selengkapnya
Gus Miftah Kritik Aturan Sepiker Saat Ramadan, Kemenag Sebut Asbun dan Gagal Paham
Gus Miftah Kritik Aturan Sepiker Saat Ramadan, Kemenag Sebut Asbun dan Gagal Paham

Gus Miftah membandingkan penggunaan sepiker dengan dangdutan

Baca Selengkapnya
70 Ucapan Buka Puasa Singkat Penuh Arti, Bagikan ke Sosmed
70 Ucapan Buka Puasa Singkat Penuh Arti, Bagikan ke Sosmed

Sambut buka puasa dengan kata-kata ucapan positif penuh makna.

Baca Selengkapnya