Tim akan investigasi soal bocah SD tewas usai kelahi dengan rekannya

Rabu, 9 Agustus 2017 09:02 Reporter : Muhammad Sholeh
Tim akan investigasi soal bocah SD tewas usai kelahi dengan rekannya Ilustrasi mayat. ©2014 Merdeka.com

Merdeka.com - Pusat Pelayanan Terpadu Pemberdayaan Perempuan dan anak (P2TP2A) Kabupaten Sukabumi, Jawa Barat, menurunkan tim investigasi untuk mengungkap penyebab tewasnya pelajar SDN Lengkoweng, Desa Hegarmanah, Kecamatan Cicantayan, Kabupaten Sukabumi, Jawa Barat.

"Informasi yang berkembang korban berinisial SR (8) pelajar kelas II SDN Lengkoweng meninggal akibat berkelahi," kata Ketua Harian P2TP2A Kabupaten Sukabumi Elis Nurbaeti di Sukabumi seperti dilansir Antara, Rabu (9/8).

Namun, pihaknya belum bisa menyebutkan penyebabnya karena itu wewenang Polres Sukabumi, apalagi masih pada tahap penyelidikan.

Menurut Elis, tim investigasi akan mencari fakta tentang penyebab terjadinya perkelahian kedua pelajar SD yang berada di Desa Hegarmanah, Kecamatan Cicantayan. Selain itu, pihaknya akan memintai keterangan dari pihak sekolah, keluarga korban, dan anak yang berkelahi dengan SR.

Ia menjelaskan bahwa tujuan investigasi itu untuk mengetahui kepribadian dan perilaku korban maupun rekannya tersebut.

"Apakah dalam kasus ini ada kelalaian dari pihak sekolah atau tidak? Masih dalam pengembangan tim, kemudian hasilnya akan dibuka ke publik dan diserahkan kepada pihak kepolisian dan Pemkab Sukabumi," katanya.

Tim investigasi itu, lanjut dia, tidak hanya mencari bukti penyebab kematian SR yang merupakan warga Kampung Citiris, Desa Hegarmanah, tetapi juga untuk melakukan "traumatic hearing" kepada para pelajar.

Sesuai dengan hasil penelitian para pakar, kata Elis, perkelahian antarpelajar SD dipicu beberapa faktor, seperti perilaku orang tua, tayangan televisi, ditambah saat ini keberadaan gawai (gadget) sehingga memengaruhi perilaku anak.

Apalagi, saat ini di dunia maya relatif banyak tayangan kekerasan. Begitu pula, pada tayangan televisi yang kerap mempertontonkan kekerasan sehingga menjadi pembenaran si anak untuk mencontoh perilaku yang condong ke arah kasar dan melawan.

"Hal ini menjadi perhatian kami dan tentunya orang tua serta guru harus mengantisipasi setiap pertumbuhan perilaku anak agar dalam keseharian tidak mencontoh aksi kekerasan," katanya.

Dari pihak kepolisian, Tim dokter forensik telah melakukan autopsi terhadap SR (8), siswa kelas II SDN Longkewang, Desa Hegarmanah, Kecamatan Cicantayan, Kabupaten Sukabumi, Jawa Barat, yang meregang nyawa usai berkelahi dengan rekannya sendiri. Dari hasil autopsi ditemukan ada luka lecet di pelipis mata.

"Tapi itu bukan penyebab kematiannya," ujar Kapolres Sukabumi AKBP M Syahduddi saat berbincang dengan merdeka.com, Rabu (9/8).

Syahduddi melanjutkan, tim dokter forensik menemukan penyebab kematian bocah itu adalah pecahnya pembuluh darah di otak. SR diduga menderita penyakit bawaan berupa pengerasan pembuluh darah di otak.

"Jadi ketika ada benturan sedikit saja, seketika suplai oksigen ke otak berhenti. Itu yang menyebabkan kematian," jelasnya. [msh]

Komentar Pembaca

Ingatlah untuk menjaga komentar tetap hormat dan mengikuti pedoman komunitas kami

Be Smart, Read More

Indeks Berita Hari Ini