Siswa Setukpa Lemdikpol Sukabumi yang Negatif Corona Dipulangkan ke Polda Asal

Selasa, 31 Maret 2020 18:05 Reporter : Raynaldo Ghiffari Lubabah
Siswa Setukpa Lemdikpol Sukabumi yang Negatif Corona Dipulangkan ke Polda Asal Karopenmas Divisi Humas Mabes Polri Brigjen Argo Yuwono. ©2019 Liputan6.com/Ditto Radityo

Merdeka.com - Siswa Sekolah Inspektur Polisi (SIP) di Sekolah Pembentukan Perwira Lembaga Pendidikan Polri (Setukpa Lemdikpol), Sukabumi, Jawa Barat, yang tidak terinfeksi virus corona untuk sementara dipulangkan ke polda asal. Hal ini dilakukan demi mencegah terjadinya penyebaran corona di lingkungan Setukpa Lemdikpol.

Kepala Biro Penerangan Masyarakat Polri Brigjen Pol Raden Prabowo Argo Yuwono mengatakan para siswa tersebut pun tetap menjalankan prosedur isolasi mandiri selama dua pekan setibanya di daerah asal.

"Siswa-siswa yang kembali ke polda masing-masing, diisolasi selama 14 hari," kata Brigjen Argo di Kantor Bareskrim Polri, Jakarta dilansir Antara, Selasa (31/3).

Kendati demikian, pihaknya tidak merinci jumlah siswa yang dipulangkan untuk sementara waktu tersebut.

1 dari 2 halaman

Sementara, Argo membenarkan informasi adanya tujuh siswa Setukpa Lemdikpol yang dinyatakan terinfeksi COVID-19 usai menjalani rapid test. Mereka kini menjalani perawatan di RS Polri Said Sukanto, Jakarta.

Namun, dia membantah kabar adanya ratusan siswa Sekolah Pembentukan Perwira (Setukpa) Polri di Sukabumi, Jawa Barat, terinfeksi virus corona atau Covid-19.

"Setukpa Sukabumi memang dari siswa kita observasi atau kita lakukan tes, jadi kita menemukan tujuh siswa yang positif corona," tutur Argo.

2 dari 2 halaman

Sekolah Inspektur Polisi (SIP) adalah pendidikan polisi yang diikuti hanya oleh bintara senior berpangkat Aipda atau Aiptu dengan masa pendidikan sekitar tujuh bulan. Jika lulus SIP, para bintara tersebut akan menjadi perwira pertama dengan pangkat Ipda.

Pada SIP angkatan 49 tahun ini, tercatat ada 1.550 orang yang bersekolah di Setukpa Lemdikpol Sukabumi. Dari jumlah tersebut, terdiri atas anggota bintara Polri yang difabel, polwan dan mayoritas polisi laki-laki.

Bila sesuai jadwal, mereka seharusnya menempuh pendidikan sejak Maret hingga Oktober 2020. [ray]

Baca juga:
CEK FAKTA: Hoaks 59 Jemaat Gereja Tewas Usai Minum Dettol Demi Cegah Corona
Satu Warga Puncak Jaya Papua Berstatus PDP Covid-19
Jokowi Tegaskan Keringanan Cicilan Ojek Online Mulai Berlaku April 2020
Sumbangan Rakyat untuk Atasi Corona Capai Rp 80 M, Pemerintah Janji Transparan
Pemprov Sumut Pantau Ribuan TKI yang Pulang dari Malaysia

Komentar Pembaca

Ingatlah untuk menjaga komentar tetap hormat dan mengikuti pedoman komunitas kami

Be Smart, Read More

Indeks Berita Hari Ini