Meski Sudah Divaksin, Pasien Covid-19 Masih Bisa Alami Happy Hypoxia

Selasa, 29 Juni 2021 15:50 Reporter : Supriatin
Meski Sudah Divaksin, Pasien Covid-19 Masih Bisa Alami Happy Hypoxia Pasien Covid-19 dirawat di tenda darurat RSUD Bekasi. ©2021 Merdeka.com/Arie Basuki

Merdeka.com - Praktisi kesehatan, Andi Khomeini Takdir, mengatakan pasien Covid-19 yang sudah mendapatkan vaksinasi masih bisa mengalami happy hypoxia. Happy hypoxia merupakan kondisi penurunan kadar oksigen dalam darah.

"Masih (bisa mengalami happy hypoxia)," katanya dalam diskusi virtual, Selasa (29/6).

Andi Khomeini menyebut, vaksinasi tidak melindungi seseorang dari Covid-19. Vaksinasi, kata dia, hanya mengurangi gejala berat atau fatalitas jika seseorang terjangkit Covid-19.

"Vaksinasi tidak menjadikan orang itu benar-benar enggak bakal kena Covid-19. Vaksinasi adalah upaya melatih badan kita supaya dia kenal sama Covid-19," ujarnya.

Dokter yang bertugas di Rumah Sakit Darurat (RSD) Wisma Atlet ini melanjutkan, meski seseorang yang sudah divaksinasi mengalami happy hypoxia, namun kondisinya tidak berat. Berbeda dengan happy hypoxia yang menyerang pasien yang belum divaksinasi Covid-19.

"Jadi tetap bisa terjadi happy hypoxia tapi tidak seberat kalau kondisi orang ini tidak divaksinasi," jelasnya.

Sebagai informasi, data Kementerian Kesehatan 29 Juni 2021 pukul 12.00 WIB, sebanyak 13.329.738 orang sudah mendapatkan vaksin Covid-19 hingga dosis kedua. Sementara warga yang baru mendapatkan vaksin Covid-19 dosis satu sebanyak 28.304.774.

Sementara itu, 2.135.998 orang di Indonesia positif Covid-19 per 28 Juni 2021. Dari jumlah tersebut, 57.561 orang di antaranya meninggal dunia, 1.859.961 sudah sembuh dan 218.476 masih menjalani perawatan atau isolasi. [lia]

Komentar Pembaca

Ingatlah untuk menjaga komentar tetap hormat dan mengikuti pedoman komunitas kami

Be Smart, Read More

Indeks Berita Hari Ini