KPK Beberkan Jejak Pelarian Bupati Mamberamo Tengah, Lewat Jalur Darat dan Bawa 3 Tas

Senin, 8 Agustus 2022 21:24 Reporter : Muhamad Agil Aliansyah
KPK Beberkan Jejak Pelarian Bupati Mamberamo Tengah, Lewat Jalur Darat dan Bawa 3 Tas Bupati Mamberamo Tengah, Ricky Ham Pagawak (RHP). ©instagram.com/ricky_hampagawak

Merdeka.com - Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) mengungkap Bupati Mamberamo Tengah, Papua, Ricky Ham Pagawak (RHP) melarikan diri ke Papua Nugini dengan membawa tiga tas. Namun KPK menyatakan tak mengetahui isi tiga tas dibawa buronan tersebut.

"Isinya kami tidak tahu kalau masalah isinya, tetapi kalau yang dibawa memang betul ada tas tiga. Kalau isinya, kami belum melihat karena belum tertangkap," kata Ketua KPK Firli Bahuri di gedung KPK, Jakarta, Senin (8/8).

Selain itu, Firli memastikan bahwa tersangka kasus dugaan korupsi berupa pemberian dan penerimaan suap serta gratifikasi terkait pelaksanaan pelbagai proyek di Pemkab Mamberamo Tengah itu melarikan diri ke Papua Nugini melalui jalur darat.

"Yang ke Papua (Nugini) itu lewat darat. Kenapa kami tahu? yang membantu pakai lewat darat itu sudah diperiksa bahkan kalau itu oknum ada pertanggungjawaban hukumnya, Jadi. Kami pastikan dia lewat darat tanggal 13 Juli 2022," ujar dia.

Firli memastikan KPK akan menyelesaikan kasus dugaan korupsi di Mamberamo Tengah tersebut. "Tetapi yang pasti terkait dengan ini, kami terus melakukan upaya-upaya penyelesaian perkara-perkara yang ditangani KPK," kata dia. Demikian dikutip Antara

2 dari 2 halaman

KPK Koordinasi Interpol Buru Ricky

KPK belum mengumumkan secara resmi soal status tersangka Ricky Ham Pagawak. KPK akan menyampaikan saat penyidikan dirasa cukup dan telah dilakukan upaya paksa penangkapan maupun penahanan.

Selain itu, KPK telah memasukkan Ricky Ham Pagawak ke dalam daftar pencarian orang (DPO) sejak 15 Juli 2022 yang diduga melarikan diri ke Papua Nugini ketika hendak dijemput paksa Tim Penyidik KPK.

KPK mengirimkan surat kepada National Central Bureau (NCB) Interpol Indonesia perihal permohonan penerbitan "red notice" atau daftar merah untuk memburu Ricky Ham Pagawak.

Selain itu, KPK berkoordinasi dengan Kepala Staf Angkatan Darat (Kasad) Jenderal TNI Dudung Abdurachman dalam pencarian keberadaan Ricky Ham Pagawak. Koordinasi itu berwujud permintaan bantuan agar menghadapkan anggotanya ke Papua untuk memberikan keterangan kepada tim penyidik.

KPK juga telah menyita aset berupa rumah dan mobil yang diduga milik Ricky Ham Pagawak saat menggeledah di Kota Tangerang Selatan (Tangsel), Banten, Jumat (22/7). [gil]

Baca juga:
Periksa PNS, KPK Telusuri Aktivitas Kedinasan Bupati Mamberamo Tengah
KPK Sebut Penggarap Proyek di Mamberamo Tengah Dipilih oleh Bupati Ricky Ham Pagawak
KPK Periksa Wakil Bupati Mamberamo Tengah Yonas Kenelak Hari Ini
Bungkam usai Diperiksa, Wabup Mamberamo Tengah Pukul Tangan Jurnalis
KPK Periksa Wakil Bupati Mamberamo Tengah untuk Perkuat Bukti Suap Ricky Ham Pagawak
Wabup Mamberamo Tengah Minta Maaf Usai Pukul Wartawan: Tadi Lelah, Tak Biasa Kena AC
Bupati Mamberamo Tengah Diburu KPK, Wabup Pastikan Pemerintahan Tetap Berjalan

Komentar Pembaca

Ingatlah untuk menjaga komentar tetap hormat dan mengikuti pedoman komunitas kami

Be Smart, Read More

Indeks Berita Hari Ini

Opini