Jaksa Agung Dukung Langkah Erick Thohir Bersih-bersih BUMN

Selasa, 11 Januari 2022 13:28 Reporter : Merdeka
Jaksa Agung Dukung Langkah Erick Thohir Bersih-bersih BUMN Jaksa Agung ST Burhanuddin. ©2022 Merdeka.com/istimewa

Merdeka.com - Jaksa Agung ST Burhanuddin menerima kehadiran Menteri BUMN Erick Thohir di kantornya, Selasa (11/1). Erick melaporkan dugaan tindak pidana korupsi di maskapai Garuda Indonesia.

Jaksa Agung menyebutkan, pihaknya memang tengah menyelidiki dugaan tindak pidana korupsi dalam proses pembelian pesawat di PT Garuda Indonesia. Setelah mendapat laporan dari Erick, kasus tersebut akan didalami lebih lanjut.

"Yang kedua adalah laporan garuda untuk pembelian ATR 72600 dan juga ini adalah utamanya dalam rangka kami mendukung kementerian BUMN dalam rangka bersih-bersih," kata Burhanuddin kepada wartawan, Selasa (11/1).

Dia menyebutkan, pembahasan dengan Menteri Erick Thohir dilakukan sebagai bentuk dukungan aparat penegak hukum untuk membuat BUMN menjadi lebih bersih dan baik.

Burhanuddin meyakinkan, pihaknya bakal terus mendukung kebijakan Erick dalam rangka melakukan bersih-bersih perusahaan pelat merah yang terindikasi melakukan tindak pidana korupsi.

Namun demikian, hingga saat ini belum diketahui lebih lanjut mengenai pokok perkara yang dilaporkan dan kini diselidiki oleh Kejaksaan Agung.

"Kalau pengembangan (perkara) pasti. Dan Insya Allah tidak akan berhenti di sini," jelasnya.

Sementara itu, Menteri BUMN Erick Thohir menambahkan, pihaknya datang membawa sejumlah data dan temuan terkait dugaan korupsi pembelian pesawat oleh PT Garuda Indonesia.

"Garuda ini sedang dalam tahap restrukturisasi, tetapi yang sudah kita ketahui juga secara data-data valid memang dalam proses pengadaan pesawat terbangnya leasingnya ada indikasi korupsi dengan merek yang berbeda-beda. Nah khususnya hari ini memang yang disampaikan Pak Jaksa Agung adalah ATR 72-600," kata Erick.

Erick mengatakan, pihaknya menyerahkan barang bukti berupa audit investigasi. Termasuk temuan dari institusi lain yakni Badan Pengawasan Keuangan dan Pembangunan (BPKP).

"Jadi bukan tuduhan, karena kita sudah bukan eranya saling menuduh, tetapi masih ada fakta yang diberikan," Erick menandaskan.

2 dari 2 halaman

Sebelumnya, Kejagung mengungkap bahwa tim penyidik pada Jaksa Agung Muda Tindak Pidana Khusus (Jampidsus) tengah mendalami kasus dugaan korupsi pada PT Garuda Indonesia.

Direktur Penyidikan Jampidsus, Supardi mengatakan bahwa penyidik mendalami dugaan pelanggaran Pasal 3 Undang-undang Tindak Pidana Korupsi dalam mendalami perkara tersebut.

Diketahui, pasal tersebut merupakan pelanggaran bagi setiap orang yang menguntungkan diri sendiri atau orang lain, atau korporasi dengan menyalahgunakan kewenangan hingga sarana yang ada padanya karena jabatan.

Adapun pelanggar pasal tersebut harus dapat dibuktikan telah merugikan keuangan negara atau perekonomian negara. Mereka yang terjerat terancam hukuman pidana paling singkat satu tahun dan paling lama 20 tahun.

Namun demikian, Supardi belum dapat menjabarkan lebih rinci mengenai proses penyelidikan tersebut lantaran baru dilakukan oleh pihaknya. Termasuk, waktu kejadian pekara yang tengah didalami oleh Kejaksaan.

"Ini meriskanya saja baru beberapa orang, belum banyak kan," ucap Supardi, Kamis (30/12). [rnd]

Baca juga:
Menteri Erick Laporkan Garuda Indonesia ke Kejagung: Bersih-Bersih BUMN
Erick Thohir Laporkan Garuda Indonesia ke Kejagung Atas Dugaan Korupsi
Menteri BUMN Erick Thohir Temui Jaksa Agung Bahas Soal Garuda Indonesia
Garuda Indonesia Imbau Kreditur Optimalkan Periode Pendaftaran Kewajiban Usaha
Kejagung Selidiki Dugaan Korupsi Penyewaan Pesawat Garuda
CEK FAKTA: Hoaks Video Pesawat Garuda Indonesia Mendarat Darurat di Iran

Komentar Pembaca

Ingatlah untuk menjaga komentar tetap hormat dan mengikuti pedoman komunitas kami

Be Smart, Read More

Indeks Berita Hari Ini