100 Petugas Pemadam Kebakaran Hutan dan Lahan di Kutai Barat Terserang ISPA

Sabtu, 28 September 2019 03:03 Reporter : Saud Rosadi
100 Petugas Pemadam Kebakaran Hutan dan Lahan di Kutai Barat Terserang ISPA Pemadaman Karhutla di Kutai Barat. ©2019 foto : handout/BPBD Kutai Barat

Merdeka.com - Sekitar 100 orang petugas pemadam Karhutla gabungan di kabupaten Kutai Barat, Kalimantan Timur, menjalani pemeriksaan kesehatan. Rata-rata, mereka menderita sakit Infeksi Saluran Pernafasan Atas (ISPA).

Pemeriksaan kesehatan dilakukan Kamis (26/9) kemarin, oleh mereka yang menyandang profesi kesehatan, yang peduli dengan kondisi kesehatan para petugas pemadam Karhutla di Kutai Barat.

"Digelar bersama Dinas Kesehatan Kutai Barat, di posko penanggulangan Karhutla Kersik Luway," kata Kasi Rehabilitasi BPBD kabupaten Kutai Barat Seldas Limbong, dikonfirmasi merdeka.com, Jumat (27/9).

Pemeriksaan dilakukan mulai pukul 09.00 WITA. Hingga empat jam kemudian, tidak sedikit petugas pemadam Karhutla, memanfaatkan pemeriksaan kesehatan gratis itu, untuk mengecek kesehatan.

"Sekitar 100-an orang yang datang memeriksakan kesehatan. Rata-rata keluhan sakit menelan, demam, letih lesu, suara parau, batuk-batuk, dan sedikit sesak nafas," ujar Seldas.

"Tapi, ada yang tidak sempat memeriksakan kesehatan. Jadi, yang belum sempat, pemeriksaan diarahkan untuk berobat ke Puskesmas yang terdekat," tambah Seldas.

Dikonfirmasi terpisah, salah satu personel BPBD Kurai Barat Erwin Sutanto yang kerap ikut upaya pemadaman Karhutla menerangkan, petugas pemadam Karhutla gabungan telah bekerja 2-3 bulan terakhir memadamkan Karhutla.

"Sejauh ini, untuk fisik rata-rata masih tahan. Cuma memang, paling sering terkena sakit flu (influenza). Karena iya itu, kami sering menghirup asap waktu padamkan api," kata Erwin. [gil]

Komentar Pembaca

Merdeka.com sangat menghargai pendapat Anda. Bijaksana dan etislah dalam menyampaikan opini. Pendapat sepenuhnya tanggung jawab Anda sesuai UU ITE.

Be Smart, Read More

Indeks Berita Hari Ini