Better experience in portrait mode.
Iklan - Geser ke atas untuk melanjutkan

Mengenal Apa Itu Feromon, Zat Kimia Pemikat Lawan Jenis

<b>Mengenal Apa Itu Feromon, Zat Kimia Pemikat Lawan Jenis</b>

Mengenal Apa Itu Feromon, Zat Kimia Pemikat Lawan Jenis

Apakah feromon dapat menjadi bagian aktif dari proses perilaku ketertarikan seksual?

Feromon adalah senyawa kimia yang diproduksi dan dilepaskan oleh organisme untuk memicu respons atau perilaku khusus pada organisme lain dari jenis yang sama. Secara umum, feromon berfungsi sebagai zat kimia pengirim sinyal untuk berkomunikasi antara individu dalam spesies yang sama.

Feromon adalah senyawa kimia yang diproduksi dan dilepaskan oleh organisme untuk memicu respons atau perilaku khusus pada organisme lain dari jenis yang sama. Secara umum, feromon berfungsi sebagai zat kimia pengirim sinyal untuk berkomunikasi antara individu dalam spesies yang sama.

Pada hewan, feromon digunakan untuk berbagai tujuan, seperti menarik pasangan, menandai wilayah, memicu respons agresif, atau menyinkronkan perilaku reproduksi. Contoh yang umum adalah feromon yang dilepaskan oleh betina untuk menarik jantan pada saat kawin. Pada manusia, meskipun peran feromon masih menjadi objek penelitian dan kontroversi, beberapa penelitian menunjukkan bahwa feromon mungkin memiliki pengaruh pada daya tarik seksual atau interaksi sosial.

Menarik, bukan? Oleh karenanya, baca terus penjelasan lebih lanjut mengenai apa itu feromon di bawah ini untuk menambah pemahaman Anda.

Apa Itu Feromon?

Apa Itu Feromon?

Mengutip laman Web MD, feromon adalah bahan kimia yang digunakan hewan dan manusia untuk berkomunikasi. Tubuh mengeluarkan feromon melalui keringat, urine, air mani, ASI, dan cairan vagina.

Teorinya, zat tersebut menimbulkan reaksi pada orang-orang di sekitar kita. Misalnya, feromon mungkin membantu kita menarik pasangan. Tak heran feromon terkadang disebut “bahan kimia cinta” karena efek ini.

Meski ada hubungan langsung antara feromon dan perkawinan di dunia hewan, dampak dan bahkan keberadaan bahan kimia ini pada manusia masih diperdebatkan.

Konsep asli feromon berasal dari penelitian terhadap serangga pada tahun 1930-an. Para peneliti menggunakan istilah “ektohormon” untuk menggambarkan hormon yang dikeluarkan serangga di luar tubuhnya.

Pada akhir tahun 1950-an, para ilmuwan telah mengganti nama zat yang dilepaskan oleh anggota spesies yang sama dengan feromon.

Feromon tidak sama dengan hormon, meski namanya terdengar mirip. Hormon adalah pembawa pesan kimia seperti estrogen, kortisol, dan testosteron. Mereka bekerja di dalam tubuh untuk mengontrol hal-hal seperti pertumbuhan, suasana hati, dan fungsi seksual.

Sementara, feromon bekerja di luar tubuh. Mereka bertindak seperti sinyal bagi anggota spesies yang sama. Hewan melepaskan feromon untuk menandai wilayahnya, mencari mangsa, menarik pasangan, atau mengenali anggota lain dari spesies yang sama.

Bahan kimia ini tidak hanya memengaruhi ketertarikan seksual tetapi juga perilaku lain seperti:

  • Suasana hati
  • Ikatan orangtua-anak
  • Koneksi sosial
  • Pemikiran.

Mengenal Apa Itu Feromon, Zat Kimia Pemikat Lawan Jenis

Feromon hadir dalam empat jenis utama yakni:

  1. Feromon pelepas langsung yang bekerja dan menimbulkan respons spesifik dari orang lain.
  2. Feromon pemberi sinyal yang memberikan informasi tentang orang yang melepaskannya. Misalnya, mereka membantu seorang ibu membedakan bayinya dengan bayi lain.
  3. Feromon modulator yang memengaruhi suasana hati dan emosi.
  4. Feromon primer yang memengaruhi hormon, misalnya selama kehamilan atau siklus menstruasi.

<b>Feromon Pada Manusia</b>

Feromon Pada Manusia

Hingga saat ini, masih belum jelas bagaimana proses feromon terjadi pada manusia. Manusia memang mempunyai organ VNO, tapi organ tersebut kecil dan mungkin kurang berkembang untuk memproses feromon seperti yang bisa dilakukan organ VNO pada hewan. Kemungkinan besar, manusia memproses sinyal-sinyal ini melalui sistem penciuman.

Para ahli bahkan tidak sepakat apakah manusia menghasilkan feromon. Beberapa ilmuwan mengatakan manusia tidak memproduksinya. Sementara ilmuwan lain mengatakan feromon manusia memang ada, tetapi belum teridentifikasi.

1. Sinkronisasi menstruasi

Ada banyak teori tentang feromon dan siklus menstruasi wanita. Wanita yang tinggal bersama atau yang memiliki saudara perempuan mungkin memiliki siklus menstruasi yang selaras.

Ide mengenai sinkronisasi siklus menstruasi ini berasal dari penelitian tahun 1971 yang mengklaim feromon dapat mengubah siklus menstruasi wanita yang tinggal bersama-sama. Fenomena tersebut kemudian dikenal dengan nama efek McClintock, menyadur nama siswa yang melakukan penelitian tersebut.

Sejak saat itu, telah banyak penelitian lain yang membantah gagasan bahwa tinggal dekat atau bersama dengan wanita lain membuat siklus menstruasi mereka menjadi selaras. Para penulis penelitian baru ini mengatakan bahwa periode sinkronisasi yang ditemukan dalam penelitian tahun 1971 hanya terjadi secara kebetulan saja.

2. Kesuburan dan depresi

Meskipun masih banyak yang belum diketahui tentang feromon, penelitian sedang mencari cara untuk menggunakannya sebagai perawatan kesuburan bagi pasangan yang ingin hamil.

Misalnya, sebuah penelitian menemukan bahwa paparan feromon jantan memperlambat penuaan telur cacing gelang betina. Temuan seperti ini pada hewan mungkin membuka jalan bagi pengobatan infertilitas pada manusia.

Pasangan yang mengalami masalah seksual suatu hari nanti mungkin menggunakan feromon untuk meningkatkan hasrat mereka. Terlebih sudah ada bukti bahwa zat dalam keringat pria dapat meningkatkan mood dan fokus wanita.

Dan, wanita yang lebih fokus dan bahagia memiliki respons seksual yang lebih baik dan kepuasan yang lebih besar. Feromon juga mungkin dapat digunakan sebagai penambah suasana hati untuk meredakan depresi.

3. Pikat lawan jenis

Jika Anda sedang mencari pasangan idaman, feromon dalam aroma tubuh Anda dapat berperan dalam menarik pasangan. Feromon membuat Anda lebih menarik di mata calon pasangan dan sebaliknya.

Bagaimana orang lain memandang bau badan kita sebagai sesuatu yang menyenangkan dan seksi adalah proses yang sangat selektif. Biasanya kita mencium bau paling enak jika kita mencium seseorang yang memiliki kekebalan terhadap penyakit yang secara genetis sangat berbeda dengan kita.

4. Parfum feromon

Oleh sebab teori feromon dapat memikat lawan jenis, tidak mengherankan jika beberapa perusahaan kini memanfaatkan peran aroma dalam daya tarik pemasarannya.

Mereka menggunakan feromon untuk menjual produk yang dirancang untuk membantu orang-oramg menemukan cinta. Parfum dengan kandungan feromon mengklaim dapat “meningkatkan daya tarik” dan menarik perhatian objek yang Anda sukai.

Idenya mungkin terdengar menarik, namun belum ada bukti bahwa produk parfum feromon benar-benar berhasil. Malahan, ketika parfum ini diuji dalam penelitian, tidak hanya tidak meningkatkan daya tariknya, tetapi juga memiliki efek sebaliknya.

Kalung feromon, semprotan, dan produk lain untuk menenangkan hewan peliharaan yang cemas atau takut justru memiliki lebih banyak bukti yang positif.

Setelah Dituduh Lakukan Kekerasan Seksual, Melki Kini Diserang dengan Isu Penyuka Sesama Jenis

Setelah Dituduh Lakukan Kekerasan Seksual, Melki Kini Diserang dengan Isu Penyuka Sesama Jenis

Ketua nonaktif BEM UI Melki Sedek Huang yang dituduh melakukan kekerasan seksual kini diserang dengan isu penyuka sesama jenis.

Baca Selengkapnya
Kronologi Kekerasan Seksual Diduga Dilakukan Ketua BEM UI Nonaktif Melki Sedek Huang

Kronologi Kekerasan Seksual Diduga Dilakukan Ketua BEM UI Nonaktif Melki Sedek Huang

Dugaan kekerasan seksual tersebut terjadi pada Mei 2023.

Baca Selengkapnya
Pengertian, Jenis, dan Cara Memilih Gamis Pria

Pengertian, Jenis, dan Cara Memilih Gamis Pria

Kenali lebih dalam tentang gamis pria untuk menunjang penampilan Kamu saat Lebaran!

Baca Selengkapnya
Kamu sudah membaca beberapa halaman,Berikut rekomendasi
video untuk kamu.
SWIPE UP
Untuk melanjutkan membaca.
15 Penyakit Menular Seksual yang Mungkin Terjadi dan Perlu Diwaspadai

15 Penyakit Menular Seksual yang Mungkin Terjadi dan Perlu Diwaspadai

Beberapa penyakit menular seksual (PMS) bisa dialami oleh seseorang dan bisa berdampak buruk.

Baca Selengkapnya
Diteken Wakilnya, Ini Kronologi Ketua BEM UI Dinonaktifkan Usai Dilaporkan Kasus Kekerasan Seksual

Diteken Wakilnya, Ini Kronologi Ketua BEM UI Dinonaktifkan Usai Dilaporkan Kasus Kekerasan Seksual

Meski terus dicecar, Shifa tetap tak mau terbuka soal pelapor dan korban yang membuat Melki terseret kasus dugaan kekerasan seksual.

Baca Selengkapnya
6 Penyebab Pria Langsung Tertidur Pulas Usai Bercinta

6 Penyebab Pria Langsung Tertidur Pulas Usai Bercinta

Banyak pria yang mengantuk dan terlelap setelah bercinta. Mengapa?

Baca Selengkapnya
Dilecehkan di KRL, Cewek ini Punya Nyali Tak Sembarangan Langsung Lawan Hingga Tantang Pelaku

Dilecehkan di KRL, Cewek ini Punya Nyali Tak Sembarangan Langsung Lawan Hingga Tantang Pelaku

Sebuah video memperlihatkan seorang perempuan yang dilecehkan di KRL melawan pelakunya, ia sampai berani menantang pelaku.

Baca Selengkapnya
Bikin Geger! Pria di Malang Ditemukan Tewas dengan Pisau Tertancap di Leher, Wanita Luka Lebam

Bikin Geger! Pria di Malang Ditemukan Tewas dengan Pisau Tertancap di Leher, Wanita Luka Lebam

Polres Malang langsung menggelar olah TKP di lokasi kejadian untuk mengetahui penyebab kematian korban.

Baca Selengkapnya
Manfaat Permen Karet untuk Asam Lambung, Bantu Redakan Gejala GERD

Manfaat Permen Karet untuk Asam Lambung, Bantu Redakan Gejala GERD

Mengunyah permen karet dapat mengurangi gejala asam lambung.

Baca Selengkapnya