Better experience in portrait mode.
Iklan - Geser ke atas untuk melanjutkan

3 Mei 1979 Margaret Thatcher Menang Pemilu, Jadi Perdana Menteri Wanita Pertama di Inggris

<b>3 Mei 1979 Margaret Thatcher Menang Pemilu, Jadi Perdana Menteri Wanita Pertama di Inggris</b>

3 Mei 1979 Margaret Thatcher Menang Pemilu, Jadi Perdana Menteri Wanita Pertama di Inggris

Partai Konservatif yang dipimpin oleh Margaret Thatcher menggulingkan Partai Buruh di pemilu yang menentukan ini.

Pemilihan umum Britania Raya 1979 diadakan pada hari Kamis tanggal 3 Mei 1979 untuk memilih 635 anggota House of Commons. Partai Konservatif, yang saat itu dipimpin oleh Margaret Thatcher, menggulingkan pemerintahan Partai Buruh yang dipimpin oleh Perdana Menteri James Callaghan.

Pemilihan umum Britania Raya 1979 diadakan pada hari Kamis tanggal 3 Mei 1979 untuk memilih 635 anggota House of Commons. Partai Konservatif, yang saat itu dipimpin oleh Margaret Thatcher, menggulingkan pemerintahan Partai Buruh yang dipimpin oleh Perdana Menteri James Callaghan.

Partai Konservatif memperoleh mayoritas parlemen dengan 44 kursi. Pemilu ini merupakan kemenangan pertama dari empat pemilu berturut-turut bagi Partai Konservatif, dan Thatcher menjadi kepala pemerintahan perempuan terpilih pertama di Britania Raya dan Eropa, menandai dimulainya 18 tahun pemerintahan Partai Konservatif dan 18 tahun oposisi Partai Buruh.

Margaret Thatcher memimpin pemerintahan selama lebih dari 11 tahun. Kepemimpinannya dipenuhi dengan perubahan signifikan dalam kebijakan ekonomi dan politik Britania Raya.

Selama masa pemerintahannya yang panjang, Thatcher dikenal karena kebijakan-kebijakannya yang kontroversial dan neoliberal, termasuk privatisasi industri negara, pengurangan peran pemerintah dalam ekonomi, dan perang melawan serikat pekerja.

Meskipun mendapat kritik yang tajam dari beberapa kalangan, terutama dari kelompok-kelompok buruh, kebijakan-kebijakan Thatcher juga dianggap berhasil dalam menstabilkan ekonomi Britania Raya dan merombak struktur industri. Berikut ulasan selengkapnya mengenai Margaret Thatcher yang menang pemilu pada 3 Mei 1979 silam.

<b>Pencalonan Margaret Thatcher Sebagai Perdana Menteri</b>

Pencalonan Margaret Thatcher Sebagai Perdana Menteri

Serangkaian perselisihan industrial pada musim dingin tahun 1978–79, yang dijuluki "Winter of Discontent" menyebabkan pemogokan yang meluas di seluruh negeri dan secara serius merugikan posisi Partai Buruh dalam jajak pendapat sekaligus meningkatkan dukungan terhadap oposisi Konservatif.

Ketika Partai Nasional Skotlandia (SNP) menarik dukungan untuk Undang-Undang Skotlandia 1978, mosi tidak percaya diadakan dan disahkan dengan satu suara pada tanggal 28 Maret 1979, memaksa Menteri Tenaga Kerja James Callaghan mengadakan pemilihan umum.

Karena pemilu sebelumnya diadakan pada bulan Oktober 1974, Partai Buruh bisa saja bertahan hingga musim gugur 1979 jika bukan karena mosi tidak percaya yang hilang.

Margaret Thatcher, yang sebelumnya telah memenangkan pemilihan kepemimpinan Partai Konservatif tahun 1975 atas Edward Heath, mengambil alih kepemimpinan partai pada bulan Februari 1975, empat bulan setelah kegagalan partai tersebut memenangkan pemilu bulan Oktober 1974. Heath telah memimpin partai tersebut selama satu dekade tetapi kalah dalam tiga dari empat pemilu yang diikutinya.

Di sisi lain, David Steel menggantikan Jeremy Thorpe sebagai pemimpin Partai Liberal pada tahun 1976 setelah tuduhan homoseksualitas dan konspirasi pembunuhan memaksanya mengundurkan diri.

Jadi, pemilu Britania Raya tahun 1979 adalah pemilu pertama sejak 1959 yang menampilkan tiga pemimpin baru dari partai politik utama di UK. Ketiga partai sama-sama menganjurkan pemotongan pajak penghasilan. Partai Buruh dan Konservatif tidak menentukan batas pasti pajak penghasilan yang akan mereka terapkan, namun Partai Liberal menyatakan akan mengenakan pajak penghasilan mulai dari 20% dengan tarif tertinggi 50%.

Dalam menghadapi pemilu ini, Thatcher menggunakan taktik yang telah ia gunakan untuk mengalahkan lawan laki-lakinya yang lain, yakni terus-menerus belajar, tidur hanya beberapa jam setiap malam, dan mengeksploitasi kewanitaannya untuk tampil sebagai seseorang yang memahami anggaran rumah tangga.

Kampanye Partai Buruh menegaskan kembali dukungan mereka terhadap Layanan Kesehatan Nasional dan lapangan kerja penuh serta fokus pada kerusakan yang mereka yakini akan ditimbulkan oleh Partai Konservatif terhadap negara.

Sementara itu, Partai Konservatif berkampanye mengenai isu-isu ekonomi, berjanji untuk mengendalikan inflasi dan mengurangi kekuatan serikat pekerja yang mendukung pemogokan massal. Mereka juga mempekerjakan biro iklan Saatchi & Saatchi yang membuat poster bertajuk "Labour Isn't Working".

Kampanye Konservatif difokuskan untuk mendapatkan dukungan dari pemilih Partai Buruh tradisional yang belum pernah memilih Konservatif sebelumnya, pemilih pemula, dan orang-orang yang memilih Liberal pada tahun 1974.

<b>Margaret Thatcher Menang Pemilu pada 3 Mei 1979</b>

Margaret Thatcher Menang Pemilu pada 3 Mei 1979

Memenangkan pemilu pada 3 Mei 1979, masa jabatan Margaret Thatcher sebagai Perdana Menteri Britania Raya dimulai pada 4 Mei 1979 ketika ia menerima undangan Ratu Elizabeth II untuk membentuk pemerintahan, dan berakhir pada 28 November 1990 setelah ia mengundurkan diri.

Ia terpilih untuk posisi tersebut pada tahun 1979, memimpin Partai Konservatif sejak tahun 1975, dan memenangkan pemilihan umum kembali pada tahun 1983 dan 1987. Ia mendapat perhatian media yang besar sebagai perdana menteri wanita pertama di Inggris, dan merupakan perdana menteri Inggris yang paling lama menjabat di abad ke-20.

Jabatan perdananya berakhir ketika dia mengundurkan diri dari pemilihan kepemimpinan Konservatif tahun 1990. Saat menjabat sebagai perdana menteri, Thatcher juga menjabat sebagai Penguasa Pertama Perbendaharaan, Menteri Pegawai Negeri Sipil, dan Pemimpin Partai Konservatif.

Dalam kebijakan dalam negeri, Thatcher menerapkan reformasi besar-besaran terkait urusan perekonomian, yang pada akhirnya mencakup privatisasi sebagian besar industri yang dinasionalisasi, dan melemahnya serikat buruh.

Dia menekankan pengurangan peran pemerintah dan membiarkan pasar mengambil keputusan berdasarkan ide-ide neoliberal yang dipelopori oleh Milton Friedman dan Friedrich Hayek, dipromosikan oleh mentornya Keith Joseph, dan disebarluaskan oleh media sebagai Thatcherisme.

Dalam kebijakan luar negeri, Thatcher dengan telak mengalahkan Argentina dalam Perang Falklands pada tahun 1982. Dalam jangka panjang, ia bekerja dengan Ronald Reagan untuk berperang melawan komunisme selama Perang Dingin. Namun, ia juga mempromosikan kolaborasi dengan pemimpin Soviet Mikhail Gorbachev dalam mengakhiri Perang Dingin.

Ini Deretan Tokoh Disiapkan PDIP Maju Pilkada DKI: Ada Jenderal Andika Bersaing dengan Mantan Gubernur
Ini Deretan Tokoh Disiapkan PDIP Maju Pilkada DKI: Ada Jenderal Andika Bersaing dengan Mantan Gubernur

Pantas mengatakan, kemungkinan partainya bakal mengumumkan nama bakal calon gubernur pada Mei 2024 mendatang

Baca Selengkapnya
Pria Minggir, Pertempuran Seru Wanita Hebat di Dapil DIY: Titiek Soeharto Vs Loyalis Puan
Pria Minggir, Pertempuran Seru Wanita Hebat di Dapil DIY: Titiek Soeharto Vs Loyalis Puan

Calon yang unggul didominasi oleh wanita dari dua partai paling besar di Indonesia.

Baca Selengkapnya
Sempat Diremehkan Calon Ibu Mertua Lantaran Dulunya Santri, Perempuan Ini Buktikan Diri Jadi Abdi Negara
Sempat Diremehkan Calon Ibu Mertua Lantaran Dulunya Santri, Perempuan Ini Buktikan Diri Jadi Abdi Negara

Perempuan ini membagikan kisah pahit asmaranya di masa lalu yang diremehkan ibu dari kekasihnya.

Baca Selengkapnya
Kamu sudah membaca beberapa halaman,Berikut rekomendasi
video untuk kamu.
SWIPE UP
Untuk melanjutkan membaca.
Menteri Pemberdayaan Perempuan dan Perlindungan Anak Ungkap Merdeka Finansial Bukan Sekedar Impian Bagi Perempuan
Menteri Pemberdayaan Perempuan dan Perlindungan Anak Ungkap Merdeka Finansial Bukan Sekedar Impian Bagi Perempuan

Menteri Bintang mengatakan perempuan adalah kekuatan bangsa yang akan menentukan pembangunan Indonesia di masa depan.

Baca Selengkapnya
Nasib Buruk Para Noni Belanda di Indonesia Zaman Jepang, Sungguh Mengenaskan Banyak Dijadikan Wanita Penghibur
Nasib Buruk Para Noni Belanda di Indonesia Zaman Jepang, Sungguh Mengenaskan Banyak Dijadikan Wanita Penghibur

Kisah sedih para tahanan wanita asal Belanda usai tentara Jepang berhasil menguasai Nusantara.

Baca Selengkapnya
Potret Lawas Putri Sang Proklamator Hadiri Pemakaman Suaminya, Ada Sosok Ibu Negara yang Dirindukan
Potret Lawas Putri Sang Proklamator Hadiri Pemakaman Suaminya, Ada Sosok Ibu Negara yang Dirindukan

Berikut potret lawas putri Sang Proklamator hadiri pemakaman suaminya.

Baca Selengkapnya
Dua Putra Batak Jenderal TNI Polri Bertemu, Sama-Sama Marga Simanjuntak dan Berkarier Moncer
Dua Putra Batak Jenderal TNI Polri Bertemu, Sama-Sama Marga Simanjuntak dan Berkarier Moncer

Dua jenderal TNI dan Polri berdarah Batak satu marga saling bertemu. Ada apa?

Baca Selengkapnya
Jika Menang Pilpres, Mahfud Sebut Bakal Mengambil Kombinasi Kepemimpinan Soekarno-Hatta
Jika Menang Pilpres, Mahfud Sebut Bakal Mengambil Kombinasi Kepemimpinan Soekarno-Hatta

Sumatera Barat bagi Mahfud bukan hanya sekadar penyumbang orang atau tokoh, tetapi juga sebagai daerah tempat meramu ideologi yang lahir di negara ini.

Baca Selengkapnya
Persatuan Tarbiyah Islamiyah, Organisasi Massa Islam Golongan Kaum Tua di Tanah Minang
Persatuan Tarbiyah Islamiyah, Organisasi Massa Islam Golongan Kaum Tua di Tanah Minang

Sebuah organisasi besar yang berhaluan Syafii Asy'ari ini berubah menjadi partai politik golongan kaum tua untuk menandingi gencarnya gerakan kaum muda.

Baca Selengkapnya