Better experience in portrait mode.
Iklan - Geser ke atas untuk melanjutkan

20 Februari 1865 Menandai Akhir Perang Uruguay, Ini Sejarahnya

<b>20 Februari 1865 Menandai Akhir Perang Uruguay, Ini Sejarahnya</b>

20 Februari 1865 Menandai Akhir Perang Uruguay, Ini Sejarahnya

Perang Uruguay berakhir ketika Traktat Asunción ditandatangani oleh Uruguay, Brasil, dan Argentina.

Perang Uruguay berlangsung dari 10 Agustus 1864 hingga 20 Februari 1865. Perang ini terjadi antara Partai Blanco yang berkuasa di Uruguay dan aliansi yang terdiri dari Kekaisaran Brasil dan Partai Colorado Uruguay, yang secara diam-diam didukung oleh Argentina.

Perang Uruguay berlangsung dari 10 Agustus 1864 hingga 20 Februari 1865. Perang ini terjadi antara Partai Blanco yang berkuasa di Uruguay dan aliansi yang terdiri dari Kekaisaran Brasil dan Partai Colorado Uruguay, yang secara diam-diam didukung oleh Argentina.

Sejak kemerdekaannya, Uruguay telah dilanda pertikaian antara faksi Colorado dan Blanco, yang masing-masing berupaya merebut dan mempertahankan kekuasaan secara bergantian.

Pemimpin Colorado Venancio Flores meluncurkan Perang Salib Pembebasan pada tahun 1863, sebuah pemberontakan yang bertujuan untuk menggulingkan Bernardo Berro, yang memimpin pemerintahan koalisi Colorado–Blanco (fusionis). Flores dibantu oleh Argentina, yang presidennya Bartolomé Mitre memberinya perbekalan, sukarelawan Argentina, dan transportasi sungai untuk pasukan.

<b>Pertikaian Saudara yang Kian Meningkat</b>

Pertikaian Saudara yang Kian Meningkat

Gerakan fusionisme runtuh ketika Colorado meninggalkan koalisi untuk bergabung dengan kelompok Flores. Perang Saudara Uruguay dengan cepat meningkat, berkembang menjadi krisis berskala internasional yang membuat seluruh kawasan tidak stabil.

Bahkan sebelum pemberontakan Colorado, kaum Blancos yang menganut fusionisme telah mencari aliansi dengan diktator Paraguay Francisco Solano López. Pemerintahan Berro yang sekarang murni Blanco juga mendapat dukungan dari para federalis Argentina, yang menentang Mitre dan para Unitariannya.

Situasi memburuk ketika Kekaisaran Brasil terlibat dalam konflik tersebut. Hampir seperlima penduduk Uruguay dianggap orang Brasil. Beberapa di antaranya bergabung dalam pemberontakan Flores, dipicu oleh ketidakpuasan terhadap kebijakan pemerintah Blanco yang mereka anggap merugikan kepentingan mereka.

Brazil akhirnya memutuskan untuk campur tangan dalam urusan Uruguay untuk membangun kembali keamanan perbatasan selatan dan kekuasaan regionalnya.

<b>Upaya Meredakan Perselisihan</b>

Upaya Meredakan Perselisihan

Pada bulan April 1864, Brasil mengirim Menteri Yang Berkuasa Penuh José Antônio Saraiva untuk bernegosiasi dengan Atanasio Aguirre, yang menggantikan Berro di Uruguay. Saraiva melakukan upaya awal untuk menyelesaikan perselisihan antara Blancos dan Colorados.

Dihadapkan pada sikap keras kepala Aguirre mengenai tuntutan Flores, diplomat Brasil itu meninggalkan upaya tersebut dan memihak Colorado. Pada 10 Agustus 1864, setelah ultimatum Brasil ditolak, Saraiva menyatakan bahwa militer Brasil akan mulai melakukan pembalasan.

Brasil menolak mengakui keadaan perang secara formal, dan dalam sebagian besar durasinya, konflik bersenjata Uruguay-Brasil merupakan perang yang tidak diumumkan.

Dalam serangan gabungan terhadap benteng Blanco, pasukan Brasil-Colorado maju melalui wilayah Uruguay, merebut kota demi kota. Akhirnya keluarga Blanco dibiarkan terisolasi di Montevideo, ibu kota negara.

Menghadapi kekalahan yang pasti, pemerintahan Blanco menyerah pada tanggal 20 Februari 1865. Perjanjian ditandatangani pada 20 Februari 1865 di Asunción, Paraguay, mengakhiri perang dan memulihkan perdamaian di antara ketiga negara tersebut.

Traktat Asunción menetapkan bahwa Uruguay akan tetap menjadi negara yang merdeka dan netral, dan para pihak sepakat untuk menghentikan intervensi mereka di dalam urusan internal Uruguay.

Meskipun perjanjian tersebut mengakhiri pertempuran langsung, ketegangan dan rivalitas antara Brasil, Argentina, dan Uruguay tetap berlangsung dalam beberapa dekade berikutnya.

Perang yang berumur pendek ini akan dianggap sebagai keberhasilan yang luar biasa bagi kepentingan Brasil dan Argentina, seandainya Paraguay melakukan intervensi untuk mendukung Blancos (dengan serangan terhadap provinsi Brasil dan Argentina) tidak menyebabkan Perang Paraguay yang panjang dan mahal di tahun-tahun selanjutnya.

<b>Sekilas Tentang Awal Mula Perang Paraguay</b>

Sekilas Tentang Awal Mula Perang Paraguay

Pada awal Maret, Flores membentuk kabinet yang seluruhnya terdiri dari warga Colorado, di antaranya adalah saudara laki-laki Blanco Leandro Gómez. Presiden Uruguay yang baru membersihkan pegawai departemen pemerintah yang memiliki asosiasi Fusionist atau Blanco.

Semua perwira dan tamtama Blanco disingkirkan dari ketentaraan dan digantikan oleh loyalis Colorado dan Brasil yang tetap bersama Flores selama konflik. Dampak Perang Uruguay hanya mendapat sedikit perhatian dari para sejarawan, yang lebih tertarik untuk fokus pada kehancuran dramatis yang diderita Paraguay dalam perang berikutnya (Perang Paraguay).

Berita berakhirnya perang dibawakan oleh Pereira Pinto dan disambut dengan gembira di Rio de Janeiro, Brasil. Namun, surat kabar memuat berita yang melukiskan perjanjian 20 Februari 1865 kemarin sebagai hal yang merugikan kepentingan Brasil, dan hal ini dipersalahkan oleh kabinet.

Paranhos (seorang anggota partai oposisi) dijadikan kambing hitam oleh Kaisar dan pemerintah. Peristiwa selanjutnya menunjukkan tuduhan itu tidak berdasar.

Paranhos tidak hanya berhasil menyelesaikan semua klaim Brasil, namun dengan menghindari kematian ribuan orang, ia mendapatkan sekutu Uruguay yang memberi Brasil basis operasi penting selama perang dengan Paraguay setelahnya.

Kemenangan membawa hasil beragam bagi Brasil dan Argentina. Seperti yang diharapkan oleh pemerintah Brasil, konflik ini hanya berlangsung singkat dan relatif mudah yang berujung pada terbentuknya pemerintahan yang bersahabat di Uruguay.

Perkiraan resmi mencakup 549 korban di medan perang (109 tewas, 439 luka-luka, dan 1 hilang) dari angkatan laut dan tentara serta sejumlah orang yang meninggal karena penyakit yang tidak diketahui jumlahnya.

Perang tersebut akan dianggap sebagai keberhasilan yang luar biasa bagi Brasil, jika bukan karena konsekuensinya yang mengerikan. Alih-alih menunjukkan kekuatan, Brasil justru mengungkapkan kelemahan militer yang ingin dieksploitasi oleh Paraguay.

Dari sudut pandang Argentina, sebagian besar harapan Bartolomé Mitre digagalkan oleh hasil perang. Ia telah berhasil mengangkat teman dan sekutunya ke tampuk kekuasaan, namun risiko dan kerugian minimal yang dihadapi Argentina yang ia bayangkan sejak awal ternyata hanyalah sebuah ilusi.

Serangan yang diakibatkan oleh Paraguay terhadap provinsi Brasil dan Argentina pun memicu Perang Paraguay yang panjang dan menghancurkan setelahnya.

Kenapa Februari Hanya Sampai 29? Begini Sejarah dan Penjelasannya
Kenapa Februari Hanya Sampai 29? Begini Sejarah dan Penjelasannya

Alasan mengapa bulan Februari lebih pendek dibandingkan bulan-bulan lainnya adalah karena sejarah cara mengukur dan membagi tahun.

Baca Selengkapnya
Peringatan Hari Pertahanan Sipil 19 April, Berikut Sejarah dan Tujuannya
Peringatan Hari Pertahanan Sipil 19 April, Berikut Sejarah dan Tujuannya

Hari Pertahanan Sipil memiliki sejarah yang terkait erat dengan perkembangan politik dan keamanan nasional.

Baca Selengkapnya
9 Agustus Peringati Hari Internasional Masyarakat Adat Sedunia, Ini Sejarahnya
9 Agustus Peringati Hari Internasional Masyarakat Adat Sedunia, Ini Sejarahnya

Peringatan ini bertujuan untuk meningkatkan kesadaran akan kebutuhan masyarakat adat di dunia.

Baca Selengkapnya
Kamu sudah membaca beberapa halaman,Berikut rekomendasi
video untuk kamu.
SWIPE UP
Untuk melanjutkan membaca.
29 April: Peringatan Hari Tari Sedunia, Berikut Sejarah dan Tujuannya
29 April: Peringatan Hari Tari Sedunia, Berikut Sejarah dan Tujuannya

Hari Tari Sedunia adalah perayaan global yang didedikasikan untuk menghargai seni tari.

Baca Selengkapnya
17 April Memperingati Hari Sirkus Sedunia, Kenali Sejarahnya
17 April Memperingati Hari Sirkus Sedunia, Kenali Sejarahnya

Hari Sirkus Sedunia adalah perayaan internasional yang didedikasikan untuk menghormati dan mengapresiasi seni pertunjukan sirkus.

Baca Selengkapnya
10 Januari: Peringati Hari Tritura, Tonggak Sejarah Kelahiran Orde Baru
10 Januari: Peringati Hari Tritura, Tonggak Sejarah Kelahiran Orde Baru

Istilah "Tritura" merupakan singkatan dari "Tri Tuntutan Rakyat" (Tiga Tuntutan Rakyat).

Baca Selengkapnya
24 Mei Hari Perempuan Internasional untuk Perdamaian dan Pelucutan Senjata, Ketahui Sejarahnya
24 Mei Hari Perempuan Internasional untuk Perdamaian dan Pelucutan Senjata, Ketahui Sejarahnya

Pelucutan senjata dalam perang perlu dilakukan untuk tujuan kebaikan.

Baca Selengkapnya
KPU Ajak Perwakilan Asing Lihat Langsung Pemungutan dan Perhitugan Suara Pemilu
KPU Ajak Perwakilan Asing Lihat Langsung Pemungutan dan Perhitugan Suara Pemilu

Para peserta akan diajak KPU RI melihat langsung pemungutan dan penghitungan suara.

Baca Selengkapnya
4 April: Hari Lahir Persandian Nasional, Berikut Sejarah dan Tujuannya
4 April: Hari Lahir Persandian Nasional, Berikut Sejarah dan Tujuannya

Hari Persandian Nasional adalah peringatan yang diadakan setiap tanggal 4 April di Indonesia.

Baca Selengkapnya