Better experience in portrait mode.
Iklan - Geser ke atas untuk melanjutkan

18 April 1947: Pelaksanaan Operasi Big Bang di Heligoland Jerman, Ini Tujuannya

18 April 1947: Pelaksanaan Operasi Big Bang di Heligoland Jerman, Ini Tujuannya<br>

18 April 1947: Pelaksanaan Operasi Big Bang di Heligoland Jerman, Ini Tujuannya

Ledakan ini dilakukan dengan 7.400 ton (6700 metrik ton) kelebihan amunisi Perang Dunia II.

Operasi Big Bang atau British Bang adalah operasi penghancuran bunker dan instalasi militer lainnya secara eksplosif di Pulau Heligoland. Ledakan ini dilakukan dengan menggunakan 7.400 ton (6700 metrik ton) kelebihan amunisi Perang Dunia II, yang ditempatkan di berbagai lokasi di sekitar pulau dan diledakkan pada pukul 1 siang pada tanggal 18 April 1947 oleh Royal Navy.

Energi yang dilepaskan sebesar 1,3×1013 J, atau sekitar 3,2 kiloton setara TNT menjadikannya ledakan non-nuklir buatan terbesar pada saat itu. Berikut kisah selengkapnya mengenai Operasi Big Bang dan apa tujuan dibalik pelaksanaannya.

<b>Tujuan Operasi Big Bang</b>

Tujuan Operasi Big Bang

Sebagai salah satu dari empat negara sekutu yang memenangkan Perang Dunia Kedua, Inggris memerintah wilayah yang cukup luas di Jerman yang didudukinya. Sektor Inggris termasuk pulau kecil Heligoland, yang telah lama menjadi sumber ketegangan diplomatik antara kedua negara.

Jadi, ketika Inggris membutuhkan tempat yang aman untuk menyimpan ribuan ton amunisi yang belum meledak pada tahun 1947, Heligoland tampaknya merupakan pilihan yang tepat. Heligoland sendiri adalah pulau yang pernah menjadi benteng angkatan laut Jerman. Operasi peledakan tersebut disebut dengan Operasi Big Bang.

Rekaman udara menunjukkan seluruh cakrawala meletus dalam tirai abu-abu besar yang terdiri dari lumpur, pasir, dan batu. Diketahui, tujuan dari dilakukannya Operasi Big Bang atau British Bang tersebut adalah untuk menghancurkan bunker dan instalasi militer di pulau Heligoland di Laut Utara. Namun karena banyaknya bahan peledak, diperkirakan seluruh pulau akan hancur.

Batupasir berpori yang menyusun pulau ini memungkinkan gelombang ledakan keluar sehingga hanya ujung selatan pulau yang hancur. Meski demikian, usai pelaksanaannya terjadi kerusakan cukup parah juga di ujung utara pulau.

<b>Latar Belakang Pelaksanaan Operasi Big Bang 18 April 1947</b>

Latar Belakang Pelaksanaan Operasi Big Bang 18 April 1947

Karena lokasinya di tengah Teluk Jerman, dekat muara Weser, Elbe, dan Kanal Kiel, perairan di sekitar pulau Heligoland menjadi lokasi empat pertempuran laut pada tahun 1849, 1864, 1914, dan 1917

Pada tahun 1807, Inggris menduduki pulau yang sebelumnya milik Denmark. Pada tahun 1890, dalam apa yang disebut Perjanjian Heligoland-Zanzibar, Kekaisaran Jerman menukar klaim teritorial Jerman di Afrika atas pulau Heligoland untuk mengembangkannya menjadi benteng angkatan laut dan kemudian pangkalan angkatan laut.

Menurut ketentuan Perjanjian Versailles Pasal 115, benteng tersebut akan dihancurkan setelah Perang Dunia Pertama. Pekerjaan tersebut berlangsung dari tahun 1920 hingga 1922. Namun, struktur dasarnya dipertahankan.

Selama periode Nazi (1938), "Proyek Cakar Lobster" (Projekt Hummerschere) yang tidak pernah selesai dimulai untuk menjadikan pulau itu sebagai penyeimbang militer terhadap pangkalan angkatan laut Inggris di Scapa Flow. Setelah berakhirnya Perang Dunia II, pulau ini berada di zona pendudukan Inggris di Jerman dan berfungsi sebagai tempat peledakan dan pelatihan antara tahun 1945 dan 1952.

Pada bulan April 1945, setelah serangan bom Angkatan Udara Kerajaan di Heligoland dengan sekitar 1.000 pembom terjadi pada tanggal 18 April, sekitar 2.500 penduduk dievakuasi oleh garnisun Wehrmacht.

Pada tanggal 11 Mei 1945 pulau ini diduduki oleh pasukan Inggris. Untuk menolak pulau-pulau tak berpenghuni bagi Jerman sebagai pangkalan angkatan laut potensial, Inggris memulai persiapan untuk meledakkan bunker dan instalasi militer di Heligoland pada tahun 1947. Mereka mengisi bunker kapal selam Nordsee III di pelabuhan selatan dan labirin terowongan dengan sisa-sisa amunisi dari perang dunia.

Karena persiapannya memakan waktu lebih lama dari yang direncanakan, batas waktu semula yaitu 31 Maret tidak dapat dipenuhi. Pada tanggal 18 April 1947, tepat dua tahun setelah serangan bom, Angkatan Laut Kerajaan meledakkan bom tersebut.

Ditumpuk sekitar 4.000 hulu ledak torpedo, hampir 9.000 bom kedalaman,dan lebih dari 91.000 peluru berbagai kaliber. Ledakan itu dilakukan oleh para insinyur Inggris di atas kapal HMS Lasso dari jarak sekitar 17 kilometer.

Hampir 20 jurnalis menyaksikan langsung pelaksanaan Operasi Big Bang ini dari kapal uap Danzig. Ledakan yang lebih kecil digunakan untuk menakut-nakuti burung. Ledakan utama terjadi beberapa menit kemudian.

Semburan api besar dan berton-ton batu melesat ke langit. Guncangan masih terasa di Cuxhaven, 70 kilometer jauhnya. Awan jamur naik sekitar sembilan kilometer ke udara. Ledakan tersebut mengguncang dasar pulau hingga kedalaman beberapa kilometer.

<b>Hasil Ledakan dan Situasi Terkini</b>

Hasil Ledakan dan Situasi Terkini

Pada akhirnya, pulau Heligoland selamat dari ledakan Operasi Big Bang. Namun ujung selatan pulau tersebut, yang puing-puingnya membentuk Mittelland saat ini, hancur lebur. Sebagian tebing juga runtuh, dan banyak kawah yang tercipta.

Fasilitas pelabuhan dan tembok pelindung pantai tetap utuh, dan tempat perlindungan serangan udara sipil yang masih ada saat ini menarik hingga 10.000 wisatawan setiap tahunnya. Satu-satunya bangunan yang selamat dari ledakan tersebut adalah Flakturm, yang sekarang menjadi Mercusuar Heligoland.

Ledakan tersebut dicatat secara seismografis di Jerman dan digunakan untuk mempelajari kerak bumi. Pada tahun 1952, setelah protes warga, masyarakat Heligoland diizinkan untuk menghuni kembali pulau tersebut. Saat ini, pada hari peringatan peledakan, upacara peringatan diadakan di bunker pertahanan sipil oleh masyarakat.

Amankan Mudik Lebaran, Polri Gelar Operasi Ketupat Mulai 4-16 April
Amankan Mudik Lebaran, Polri Gelar Operasi Ketupat Mulai 4-16 April

Operasi Ketupat dilaksanakan selama 13 hari yaitu mulai 4 April sampai dengan 16 April 2024.

Baca Selengkapnya
Pencarian Korban Kapal Tenggelam di Selayar, Lima Ditemukan Meninggal Dunia dan 18 Masih Hilang
Pencarian Korban Kapal Tenggelam di Selayar, Lima Ditemukan Meninggal Dunia dan 18 Masih Hilang

Pencarian korban dilanjutkan hari ini menggunakan RIB Kamajaya.

Baca Selengkapnya
3 April Memperingati Hari Hewan Akuatik Sedunia, Begini Sejarahnya
3 April Memperingati Hari Hewan Akuatik Sedunia, Begini Sejarahnya

Hari Hewan Akuatik Sedunia didedikasikan untuk menunjukkan apresiasi dan menyoroti pentingnya hewan air.

Baca Selengkapnya
Kamu sudah membaca beberapa halaman,Berikut rekomendasi
video untuk kamu.
SWIPE UP
Untuk melanjutkan membaca.
Operasi Pengawasan Penyelundupan BBL di Bandara Juanda, Dirjen PSDKP: Pelaku Disebut Koperman
Operasi Pengawasan Penyelundupan BBL di Bandara Juanda, Dirjen PSDKP: Pelaku Disebut Koperman

Ratusan ribu Benih Bening Lobster hasil selundupan disita dari Bandara Juanda

Baca Selengkapnya
Melihat Jejak Peninggalan Perang Dunia II di Pulau Biak, Dulunya Jadi Arena Pertempuran Jepang Melawan Amerika Serikat
Melihat Jejak Peninggalan Perang Dunia II di Pulau Biak, Dulunya Jadi Arena Pertempuran Jepang Melawan Amerika Serikat

Sebanyak 3.000 tentara Jepang tewas pada sebuah goa di pulau itu

Baca Selengkapnya
Operasional Angkutan Barang Dibatasi Mulai Tanggal 5 Hingga 16 April, Ini Aturan dan Rute Jalannya
Operasional Angkutan Barang Dibatasi Mulai Tanggal 5 Hingga 16 April, Ini Aturan dan Rute Jalannya

Hendro menjelaskan pembatasan kendaraan angkutan barang dilakukan pada mobil barang dengan sumbu tiga atau lebih.

Baca Selengkapnya
Peristiwa 5 Februari 1971: Pesawat Apollo 14 Mendarat di Bulan, Ini Sejarah dan Misinya
Peristiwa 5 Februari 1971: Pesawat Apollo 14 Mendarat di Bulan, Ini Sejarah dan Misinya

Apollo 14 adalah misi penerbangan antariksa NASA dalam program Apollo, yang bertujuan untuk mendaratkan manusia di bulan.

Baca Selengkapnya
Operasi Ketupat Lebaran: Polri Terjunkan 76.192 Personel
Operasi Ketupat Lebaran: Polri Terjunkan 76.192 Personel

Diperkirakan sebanyak 76.192 personel dan beberapa instansi terkait yang bakal terlibat diterjunkan.

Baca Selengkapnya
Dalam Delapan Bulan, Polisi Berhasil Amankan 28.261 Tersangka, 3,78 Ton Sabu hingga Jutaan Butir Ekstasi
Dalam Delapan Bulan, Polisi Berhasil Amankan 28.261 Tersangka, 3,78 Ton Sabu hingga Jutaan Butir Ekstasi

Penangkapan dilakukan dalam operasi sejak 21 September 2023 sampai Mei 2024.

Baca Selengkapnya