Better experience in portrait mode.
Iklan - Geser ke atas untuk melanjutkan

15 Maret 1990 Mikhail Gorbachev Dilantik Menjadi Presiden Uni Soviet

<b>15 Maret 1990 Mikhail Gorbachev Dilantik Menjadi Presiden Uni Soviet</b>

15 Maret 1990 Mikhail Gorbachev Dilantik Menjadi Presiden Uni Soviet

Gorbachev berperan penting dalam mengakhiri Perang Dingin.

Mikhail Sergeyevich Gorbachev menjadi pemimpin Uni Soviet kedelapan dan terakhir. Ia menjabat sebagai Sekretaris Jenderal Partai Komunis Uni Soviet sejak tahun 1985 hingga 1991. Ia juga merupakan satu-satunya pemimpin Uni Soviet yang lahir di Uni Soviet, bukan Kekaisaran Rusia seperti pemimpin Uni Soviet lainnya.

Mikhail Sergeyevich Gorbachev menjadi pemimpin Uni Soviet kedelapan dan terakhir. Ia menjabat sebagai Sekretaris Jenderal Partai Komunis Uni Soviet sejak tahun 1985 hingga 1991. Ia juga merupakan satu-satunya pemimpin Uni Soviet yang lahir di Uni Soviet, bukan Kekaisaran Rusia seperti pemimpin Uni Soviet lainnya.

Mikhail Gorbachev lahir pada 2 Maret 1931 di Privolnoye, Stavropol kray, Rusia, Uni Soviet. Ia adalah seorang pejabat Soviet, sekretaris jenderal Partai Komunis Uni Soviet (CPSU) dari tahun 1985 hingga 1991 dan presiden Uni Soviet pada tahun 1990–1991.

Upayanya untuk mendemokratisasi sistem politik negaranya dan mendesentralisasi perekonomian menyebabkan jatuhnya komunisme dan pecahnya Uni Soviet pada tahun 1991. Oleh karena dirinya yang mengakhiri dominasi Uni Soviet di Eropa Timur pascaperang, Gorbachev dianugerahi Hadiah Nobel Perdamaian pada tahun 1990. Dilantik sebagai presiden pada 15 Maret 1990, ini kisahnya.

<b>Latar Belakang Karier Politik</b>

Latar Belakang Karier Politik

Gorbachev terlahir pada sebuah keluarga petani miskin berlatar belakang Rusia dan Ukraina di Privolnoye, RSFS Rusia. Ia bergabung dengan Komsomol (Liga Komunis Muda) pada tahun 1946 dan mengemudikan mesin pemanen gabungan di sebuah peternakan negara di Stavropol selama empat tahun berikutnya.

Ia terbukti menjadi anggota Komsomol yang menjanjikan, dan pada tahun 1952 ia masuk sekolah hukum Universitas Negeri Moskow dan menjadi anggota Partai Komunis.

Ia lulus dengan gelar sarjana hukum pada tahun 1955 dan kemudian memegang sejumlah jabatan di Komsomol dan organisasi partai reguler di Stavropol, dan kemudian menjadi sekretaris pertama komite partai regional pada tahun 1970.

Sekretaris Jenderal CPSU: perestroika hingga jatuhnya Uni Soviet

Gorbachev diangkat menjadi anggota Komite Sentral Partai Komunis Uni Soviet pada tahun 1971, dan ia diangkat menjadi sekretaris partai pertanian pada tahun 1978. Ia menjadi calon anggota Politbiro pada tahun 1979 dan anggota penuh pada tahun 1980.

Pertumbuhan stabilnya di partai ini berkat dukungan dari Mikhail Suslov, ideolog partai terkemuka. Selama 15 bulan masa jabatan Yury Andropov (1982–84) sebagai sekretaris jenderal Partai Komunis, Gorbachev menjadi salah satu anggota Politbiro yang paling aktif dan menonjol; dan, setelah Andropov meninggal dan Konstantin Chernenko menjadi sekretaris jenderal pada Februari 1984, Gorbachev kemungkinan besar akan menjadi penerus sekretaris jenderal tersebut.

Chernenko meninggal pada 10 Maret 1985, dan keesokan harinya Politbiro memilih Gorbachev sebagai sekretaris jenderal CPSU. Setelah menjabat, ia masih menjadi anggota termuda di Politbiro.

Ketika perubahan dangkal ini gagal membuahkan hasil nyata, Gorbachev pada tahun 1987–88 melanjutkan untuk memulai reformasi yang lebih mendalam pada sistem ekonomi dan politik Soviet.

Di bawah kebijakan glasnost (“keterbukaan”) barunya, terjadi pencairan budaya yang besar: kebebasan berekspresi dan informasi diperluas secara signifikan; pers dan penyiaran diberi keterusterangan yang belum pernah terjadi sebelumnya dalam pemberitaan dan kritik mereka; dan warisan pemerintahan totaliter Stalinis di negara ini akhirnya ditolak sepenuhnya oleh pemerintah.

Di bawah kebijakan perestroika (“restrukturisasi”) Gorbachev, upaya sederhana pertama untuk mendemokratisasi sistem politik Soviet dilakukan; kontes multikandidat dan pemungutan suara rahasia diperkenalkan di beberapa pemilu untuk jabatan partai dan pemerintahan.

Di bawah perestroika, beberapa mekanisme pasar bebas yang terbatas juga mulai diperkenalkan ke dalam perekonomian Soviet, namun reformasi ekonomi sederhana ini pun menghadapi perlawanan serius dari birokrat partai dan pemerintah yang tidak mau melepaskan kendali mereka atas kehidupan perekonomian negara.

Dalam urusan luar negeri, Gorbachev sejak awal membina hubungan dan perdagangan yang lebih hangat dengan negara-negara maju di Barat dan Timur. Pada bulan Desember 1987 ia menandatangani perjanjian dengan Presiden AS.

Ronald Reagan memerintahkan kedua negaranya untuk menghancurkan semua persediaan rudal berujung nuklir jarak menengah yang ada. Pada tahun 1988–89 ia mengawasi penarikan pasukan Soviet dari Afghanistan setelah sembilan tahun pendudukan mereka di negara tersebut.

Pada bulan Oktober 1988 Gorbachev mampu mengkonsolidasikan kekuasaannya dengan terpilihnya dia menjadi ketua presidium Soviet Tertinggi (badan legislatif nasional). Namun, karena reformasi ekonominya dihalangi oleh Partai Komunis, Gorbachev mencoba merestrukturisasi lembaga legislatif dan eksekutif pemerintah untuk melepaskan mereka dari cengkeraman CPSU.

Oleh karena itu, berdasarkan perubahan konstitusi pada bulan Desember 1988, dibentuklah parlemen bikameral baru yang disebut Kongres Deputi Rakyat Uni Soviet, dengan beberapa anggotanya dipilih langsung oleh rakyat melalui pemilihan umum yang diperebutkan.

Pada tahun 1989, Kongres Deputi Rakyat yang baru terpilih memilih dari jajarannya sebuah Dewan Tertinggi Uni Soviet yang baru, yang berbeda dengan pendahulunya, yang merupakan parlemen tetap dengan kekuasaan legislatif yang besar. Pada bulan Mei 1989 Gorbachev terpilih sebagai ketua Soviet Tertinggi dan dengan demikian mempertahankan jabatan presiden nasional.

<b>Pelantikan Mikhail Gorbachev Sebagai Presiden Uni Soviet pada 15 Maret 1990</b>

Pelantikan Mikhail Gorbachev Sebagai Presiden Uni Soviet pada 15 Maret 1990

Pada bulan Maret 1990, Kongres Deputi Rakyat mengadakan pemilihan presiden Soviet yang pertama (dan satu-satunya), dan Gorbachev menjadi satu-satunya kandidat. Dia mendapatkan 1.329 suara mendukung dan 495 suara menolak; 313 suara tidak sah atau tidak hadir.

Oleh karena itu, ia menjadi Presiden eksekutif pertama Uni Soviet. Dewan Kepresidenan baru yang beranggotakan 18 orang secara de facto menggantikan Politbiro. Pada pertemuan Kongres yang sama, ia menyampaikan gagasan untuk mencabut Pasal 6 konstitusi Soviet, yang telah meratifikasi Partai Komunis sebagai "partai yang berkuasa" di Uni Soviet

Kongres meloloskan reformasi, sehingga melemahkan sifat de jure negara satu partai. Gorbachev adalah penggagas paling penting dari serangkaian peristiwa pada akhir tahun 1989 dan 1990 yang mengubah struktur politik Eropa dan menandai dimulainya berakhirnya Perang Dingin.

Sepanjang tahun 1989 ia memanfaatkan setiap kesempatan untuk menyuarakan dukungannya terhadap komunis reformis di negara-negara blok Soviet di Eropa Timur, dan, ketika rezim komunis di negara-negara tersebut runtuh seperti kartu domino pada akhir tahun itu, Gorbachev diam-diam menyetujui kejatuhan mereka.

Ketika pemerintahan non-komunis terpilih secara demokratis dan berkuasa di Jerman Timur, Polandia, Hongaria, dan Cekoslowakia pada akhir tahun 1989–90, Gorbachev menyetujui penarikan bertahap pasukan Soviet dari negara-negara tersebut.

Pada musim panas tahun 1990, ia menyetujui reunifikasi Jerman Timur dengan Jerman Barat dan bahkan menyetujui kemungkinan negara yang bersatu kembali tersebut menjadi anggota musuh lama Uni Soviet, Pakta Pertahanan Atlantik Utara (NATO). Pada tahun 1990 Gorbachev juga menerima Hadiah Nobel Perdamaian atas pencapaiannya yang luar biasa dalam hubungan internasional.

FOTO: Ekspresi Putin Menang Telak di Pilpres Kelima: Raih 87 Persen Suara dan Jadi Pemimpin Rusia Terlama
FOTO: Ekspresi Putin Menang Telak di Pilpres Kelima: Raih 87 Persen Suara dan Jadi Pemimpin Rusia Terlama

Dengan kemenangan ini Putin akan menjadi presiden terlama Rusia melampaui diktator Uni Soviet, Joseph Stalin.

Baca Selengkapnya
9 April 1991: Georgia Mendeklarasikan Kemerdekaannya dari Uni Soviet
9 April 1991: Georgia Mendeklarasikan Kemerdekaannya dari Uni Soviet

Georgia memperoleh kemerdekaannya dari Uni Soviet pada 9 April 1991 dan diterima di PBB pada bulan Juli 1992.

Baca Selengkapnya
Putin Kembali Menang Pemilu Rusia, Jadi Pemimpin Terlama Lampaui Stalin
Putin Kembali Menang Pemilu Rusia, Jadi Pemimpin Terlama Lampaui Stalin

Putin Kembali Menang Telak dalam Pemilu Rusia, Jadi Pemimpin Terlama Lampaui Stalin

Baca Selengkapnya
Kamu sudah membaca beberapa halaman,Berikut rekomendasi
video untuk kamu.
SWIPE UP
Untuk melanjutkan membaca.
Inilah Presiden Indonesia Usia Tertua saat Dilantik, Umurnya di Atas 60 Tahun
Inilah Presiden Indonesia Usia Tertua saat Dilantik, Umurnya di Atas 60 Tahun

Dari 7 Presiden yang memimpin Indonesia, BJ Habibie lah kepala negara RI tertua ketika dilantik yakni 61 tahun.

Baca Selengkapnya
FOTO: Detik-Detik Vladimir Putin Kembali Dilantik Menjadi Presiden Rusia Periode ke-5 di Istana Kremlin
FOTO: Detik-Detik Vladimir Putin Kembali Dilantik Menjadi Presiden Rusia Periode ke-5 di Istana Kremlin

Momen pelantikan Vladimir Putin sebagai Presiden Rusia periode ke-5 berlangsung mewah di Istana Kremlin, Moskow.

Baca Selengkapnya
Dipakai Untuk Mendulang Rupiah, Potret Truck Tua Buatan Uni Soviet Tahun 50-an, Diisi Air Sekali Engkol Langsung Greeng
Dipakai Untuk Mendulang Rupiah, Potret Truck Tua Buatan Uni Soviet Tahun 50-an, Diisi Air Sekali Engkol Langsung Greeng

Begini potret truk perang buatan Uni Soviet yang kini dipakai warga untuk angkut batu-batuan.

Baca Selengkapnya
Jepang Jadi Negara Kelima Capai Bulan, Pesawat Alami Kendala Sesaat Setelah Mendarat
Jepang Jadi Negara Kelima Capai Bulan, Pesawat Alami Kendala Sesaat Setelah Mendarat

Jepang menyusul AS, Uni Soviet, India dan China yang sebelumnya telah berhasil mendarat di Bulan.

Baca Selengkapnya
Rusia Tangkap Semua Tersangka Penembakan di Gedung Konser yang Tewaskan 133 Orang, Mereka Hendak Kabur ke Ukraina
Rusia Tangkap Semua Tersangka Penembakan di Gedung Konser yang Tewaskan 133 Orang, Mereka Hendak Kabur ke Ukraina

Rusia Tangkap Semua Tersangka Pelaku Penembakan di Gedung Konser yang Tewaskan 133 Orang

Baca Selengkapnya
Potret Lawas Presiden Soeharto Mendapat Pangkat Jenderal Besar Bintang 5, Didampingi Sosok Jenderal Bintang 4
Potret Lawas Presiden Soeharto Mendapat Pangkat Jenderal Besar Bintang 5, Didampingi Sosok Jenderal Bintang 4

Sesaat setelah diberi pangkat, Soeharto mengabadikan momen dengan sosok jenderal bintang 4.

Baca Selengkapnya