Parenting adalah Pola Asuh Orang Tua terhadap Anak, Kenali Jenis-jenisnya

Sabtu, 12 Juni 2021 09:11 Reporter : Novi Fuji Astuti
Parenting adalah Pola Asuh Orang Tua terhadap Anak, Kenali Jenis-jenisnya Ilustrasi anak dan ibu. ©2012 Merdeka.com

Merdeka.com - Setiap orang tua wajib mengasuh dan mengasihi anaknya. Seorang anak memang perlu bimbingan dan arahan dari setiap orang tua mulai dari masih dalam kandungan hingga anak menjadi mengerti akan arti kehidupan.

Parenting atau pola asuh orang tua terhadap anak meliputi memenuhi kebutuhan fisik yaitu makanan dan minuman, dan juga memenuhi kebutuhan psikologi yakni kasih sayang, rasa aman, serta bersosialisasi dengan masyarakat sekitar agar anak bisa hidup selaras dengan lingkungannya.

Perlu kita tahu bahwa anak termasuk individu unik yang mempunyai eksistensi dan memiliki jiwa sendiri, serta mempunyai hak untuk tumbuh dan berkembang secara optimal sesuai dengan iramanya masing-masing yang khas. Masa kehidupan anak sebagian besar berada dalam lingkup keluarga, maka dari itu pola asuh orang tua terhadap anak sangat menentukan dan mempengaruhi kepribadian dan perilaku anak.

Lebih jauh berikut ini informasi lengkap mengenai parenting adalah pola asuh orang tua terhadap anak, kenali jenis-jenisnya telah dirangkum merdeka.com melalui eprints.mercubuana-yogya.ac.id dan researchgate.net.

2 dari 3 halaman

Pengertian Parenting Menurut Para Ahli


Parenting merupakan pekerjaan dan keterampilan orang tua dalam mengasuh anak. Berikut ini pengertiannya menurut para ahli:

1. Jerome Kagam (1997)
Beliau adalah seorang psikologi perkembangan, yang mendefinisikan pengasuh sebagai serangkaian keputusan tentang sosialisasi pada anak, yang mencakup apa yang harus dilakukan oleh orang tua agar mampu bertanggung jawab dan memberikan konstribusi sebagai anggota masyarakat.

Jadi pengasuh di sini bagaimana orang tua harus menjelaskan kepada anak bagaimana anak bisa memiliki tanggung jawab yang tinggi terhadap semua hal yang dilakukan. Keluarga juga harus selalu mendukung kegiatan yang dilakukan anak selagi itu merupakan hal yang baik untuk dilakukan.

2. Hetherington dan Whiting (1999)
Pengasuh menurut Heterington dan Whiting adalah proses interaksi total antara orang tua dengan anak, seperti pemeliharaan, pemberian makan, membersihkan, melindungi dan proses sosialisasi anak dengan lingkungan sekitar.

Orang tua merupakan pengasuh terbaik bagi anaknya dan orang tua akan menerapkan pengasuh yang terbaik bagi anaknya dan orang tua akan menjadi contoh bagi anaknya.

3. Gunarsa (2002)
Pengasuh orang tua merupakan pola interaksi antara anak dengan orang tua yang meliputi bukan hanya pemenuhan kebutuhan fisik (makan, minum, pakaian, dan lain sebagainya) dan kebutuhan psikologis (afeksi atau perasaan) tetap juga norma-norma yang berlaku di masyarakat agar anak dapat hidup selaras dengan lingkungan.

3 dari 3 halaman

Jenis-Jenis Parenting


Bukan hanya memahami pengertian mengenai parenting, jika hendak menjadi orang tua sangat perlu juga memahami jenis-jenis parenting itu sendiri, yaitu sebagai berikut:

1. Authoritarian Parenting
Pengasuhan ini mengombinasikan tingginya demandingness/control dan rendahnya acceptance/ responsive. Orang tua memaksakan peraturan, mengharapkan kepatuhan yang ketat, jarang menjelaskan mengapa anak harus memenuhi peraturan-peraturan tersebut, dan biasanya mengandalkan taktik kekuasaan seperti hukuman fisik untuk memenuhi kebutuhannya.

2. Authoritative Parenting
Orang tua authoritative lebih flexibel sebab meskipun mereka mengendalikan dan menggunakan kontrol, tetapi mereka juga menerima dan responsif. Orang tua membuat peraturan yang jelas dan konsisten melakukannya, mereka juga menjelaskan rasionalisasi dari peraturan orang tua dan pembatasannya.

Artinya orang tua, memberi anak pengertian yang masuk akal mengenai aturan dan batasan yang diberlakukan. Meskipun orang tua mutlak yang mengambil keputusan, namun orang tua tetap berinteraksi dengan menghormati pendapat anak.

3. Permissive Parenting
Pola asuh permisif merupakan bentuk pengasuhan di mana orang tua memberikan kebebasan sebanyak mungkin pada anak untuk mengatur dirinya. Anak tidak dituntut untuk bertanggung jawab dan tidak banyak dikontrol oleh orang tua.

Pola asuh permisif memandang anak sebagai seorang pribadi dan mendorong anak untuk tidak berdisiplin dan anak diperbolehkan untuk mengatur tingkah lakunya sendiri. Dengan pola asuh seperti ini, maka anak mendapat kebebasan sebanyak mungkin dari keluarganya. Mereka cenderung tidak menegur atau memperingatkan anak apabila anak sedang dalam bahaya, dan sangat sedikit bimbingan yang diberikan oleh mereka.

4. Neglectful Parenting
Pola asuh tipe ini pada umumnya memberikan waktu dan biaya yang sangat minim pada anak-anaknya. Waktu orang tua umumnya banyak digunakan untuk keperluan ekonomi seperti bekerja dan kadangkala mereka terlalu hemat biaya untuk anak mereka.

Orang tua yang depresi adalah termasuk dalam kategori ini, mereka cenderung menelantarkan anak-anak mereka secara fisik dan psikis. orang tua yang depresi tidak mau memberikan perhatian fisik dan psikis pada anaknya.

Dampak dari pola asuh ini yaitu akan menghasilkan karakteristik anak yang moody, impulsive, kurang bertanggung jawab, tidak mau mengalah, self ekstrem(harga diri) yang rendah, sering membolos dan sering bermasalah dengan teman-temannya.

5. Overprotective Parenting
Pola asuh di mana orang tua memiliki kekhawatiran yang berlebihan terhadap kehidupan anak. Lebih dari pola asuh otoriter, orang tua dengan pola asuh ini sangat khawatir apabila kebutuhan anaknya tidak terpenuhi, takut dan cemas hal yang tidak baik terjadi pada anaknya.

Contohnya, orang tua memarahi anaknya jika bergaul dengan anak tetangga karena takut menjadi nakal. Orang tua tidak mengizinkan anaknya untuk pergi camping, karena takut terjadi hal yang tidak diinginkan. Ini membuat anak menjadi tidak bebas. Anak akan mengalami terlalu banyak larangan yang menghambat aktivitas mereka.

BACA JUGA:
{news_title}

Akibatnya mereka lebih banyak menghabiskan masa bermainnya di dalam rumah. Dalam jangka panjang anak-anak tipe ini akan lebih mudah bergantung pada orang lain, mudah menjadi cemas, kurang dewasa, tidak dapat menyelesaikan hal mendasar.

[nof]
Topik berita Terkait:
  1. tag
  2. Parenting
  3. Ragam
  4. Jabar
  5. Yogyakarta
Komentar Pembaca

Ingatlah untuk menjaga komentar tetap hormat dan mengikuti pedoman komunitas kami

Be Smart, Read More

Indeks Berita Hari Ini