Better experience in portrait mode.
Iklan - Geser ke atas untuk melanjutkan

Mitos Sunda dalam Kehidupan Sehari-hari, Jadi Pamali

<b>Mitos Sunda dalam Kehidupan Sehari-hari, Jadi Pamali</b>

Mitos Sunda dalam Kehidupan Sehari-hari, Jadi Pamali

Meski hanya sekadar mitos, namun cerita masyarakat ini juga punya pengaruh dalam masyarakat Sunda.

Masyarakat Sunda di Jawa Barat dan Banten masih memegang teguh tradisi leluhur bernama pamali. Ini merupakan bentuk larangan dari kegiatan sehari-hari, termasuk dalam memperlakukan makanan. Kebiasaan ini dipercaya akan membawa hal buruk jika dilanggar.

Dalam sejarahnya, pamali sudah dipegang sebagai kebiasaan dari nenek moyang dalam menerapkan batasan di kehidupan.

Banyak di antaranya pamali yang beredar di Sunda juga berangkat dari mitos Sunda agar yang melakoninya mendapatkan kebaikan.

Selain itu, pamali juga merupakan bentuk nasihat kepada keturunannya agar tidak melanggar norma dan adab yang berlaku di kalangan masyarakat Sunda.

Berikut informasi selengkapnya tentang 6 pamali dan mitos Sunda yang ada di Jawa Barat dan Banten.

Dilarang Makan Menggunakan Cobek

Mitos Sunda dan pamali pertama yang wajib dipatuhi oleh masyarakat Sunda adalah tidak diperkenankan makan beralaskan cobek.

Dalam kondisi ini, cobek yang digunakan untuk mengulek bumbu dan sambal, tidak diperkenankan untuk dijadikan tempat makan atau piring.

Menurut sejarahnya, jika seorang remaja atau pemuda yang melanggar pantangan itu akan mendapatkan jodoh yang usianya jauh dari dirinya alias lebih tua. Bahkan tak jarang, jodohnya akan berupa kakek atau nenek.

Namun di balik itu, ada makna baik yang tersirat karena makan beralaskan cobek akan menyebabkan batu atau serpihan unsurnya ikut termakan sehingga tidak baik untuk kesehatan tubuh.

Tak Boleh Makan Brutu Ayam

Mitos Sunda berikutnya terkait pamali dalam makanan di Sunda adalah masyarakatnya dilarang makan brutu atau dalam bahasa Sunda tungir ayam. Tungir atau brutu adalah bagian belakang dari ayam, sebagai tempat untuk bertelur.

Menurut mitos Sunda, jika seseorang memakan brutu atau tungir ayam akan berdampak usia yang menjadi pedek atau menjadi pelupa (pikun).

Namun berdasarkan ilmiahnya, ini terkait dengan banyaknya kandungan lemak dan kalori di bagian brutu atau tungir ayam, sehingga akan menimbulkan penyakit jika dikonsumsi dalam jumlah banyak seperti kolesterol hingga serangan jantung.

Dilarang Memakan Pisang di Bagian Pinggir

Kemudian, masyarakat Sunda juga memercayai untuk tidak memakan buah pisang di paling sisi baik kanan maupun kiri.

Orang tua akan mengarahkan anaknya untuk mengambil pisang pada bagian tengah karena dianggap memuliakan makanan.

Jika dilanggar, mengambil buah pisang dari paling pinggir kanan maupun kiri akan berakibat tersisihnya kehidupan di lingkup sosial. Atau mendapat perlakuan tidak enak sehingga dilupakan oleh lingkungannya.

Menurut nasihat logisnya, anak-anak secara tidak langsung diajarkan untuk mengambil pisang dari yang terkecil hingga yang terbesar sehingga dianggap menghilangkan kerakusan.

Menyapu Harus Bersih dan Tidak Boleh Dilompat

Selanjutnya ada mitos Sunda untuk kalangan perempuan agar menyapu dengan bersih, dan tidak meninggalkan debu atau kotoran.

Para orang tua mengajarkan agar aktivitas membersihkan ruangan itu dilakukan dengan perlahan-lahan.

Dari kepercayaan yang beredar, menyapu dengan tidak bersih dan masih meninggalkan kotoran akan berakibat pada wanita-wanita yang masih lajang mendapatkan jodoh yang berkumis atau berjenggot lebat.

Walau demikian, perintah ini baik lantaran ketika kegiatan menyapu dilakukan secara berurutan maka seluruh sudut rumah akan bersih dan luput dari sisa debu atau kotoran yang terlewat.

Dilarang Memaku Benda saat Malam

Selanjutnya, orang Sunda juga dilarang memukul palu untuk kegiatan apapun. Kegiatan tersebut akan dianggap tidak lazim oleh masyarakat.

Namun, makna dari tindakan ini adalah untuk melindungi diri karena saat malam kondisi tempat banyak yang gelap termasuk di sudut rumah, sehingga akan menyebabkan tangan terluka karena terkena palu.

Selain itu, memukul paku menggunakan palu saat malam akan menimbulkan suara yang keras sehingga mengganggu masyarakat untuk beristirahat.

<b>Dilarang Bersiul saat Malam</b><br>

Dilarang Bersiul saat Malam

Terakhir, orang Sunda juga dilarang untuk bersiul di malam hari di tempat apapun. Menurut warga setempat, bersiul akan mengundang makhluk lain untuk menirukannya.

Tetapi ini tidak sepenuhnya benar, lantaran orang tua zaman dahulu menyampaikan bahwa siulan merupakan tanda kebahagiaan dan orang yang melakukannya cenderung akan memamerkan kebahagiaan yang dekat dengan kesombongan.

Selain itu, dibanding melakukan tindakan bersiul, ada baiknya jika saat malam diisi dengan kegiatan beribadah salah satunya membaca Al Quran.

"Dan masih banyak lagi lainnya yang semuanya punya makna penuh dengan kehati-hatian, kewaspadaan, saling menghormati terhadap orang lain dan pesan moral lainnya," kata salah satu orang Sunda bernama Ufi, dilansir dari Merdeka.com/peristiwa.

Pengaruh Mitos dan Pamali dalam Masyarakat

Mitos dan pamali memiliki pengaruh yang signifikan dalam kehidupan sehari-hari, terutama dalam masyarakat yang masih kuat memegang tradisi dan kepercayaan lokal. Berikut adalah beberapa pengaruh yang sering ditemui:

Mitos:

  • Pengaruh Sosial: Mitos seringkali digunakan sebagai acuan dalam menjalani kehidupan sehari-hari, mempengaruhi cara berpikir, berperilaku, dan bertindak masyarakat.
  • Pengendalian Perilaku: Mitos dapat mengendalikan perilaku manusia, seperti mitos yang mendorong masyarakat untuk bangun pagi agar tidak mempersulit rezeki.
  • Nilai Budaya: Mitos dijadikan nilai-nilai budaya yang harus ditaati oleh masyarakat, berfungsi sebagai aturan dan norma yang merupakan warisan keluarga.

Pamali:

  • Harmoni Sosial: Pamali memegang peranan penting dalam menjaga harmoni dan kesatuan masyarakat, meskipun tidak tertulis dalam undang-undang formal.
  • Pengendalian Sosial: Pamali berfungsi sebagai alat pengendalian sosial, di mana masyarakat menghindari tindakan yang dianggap tabu karena takut akan sanksi sosial atau malapetaka.
  • Pelestarian Nilai Keluarga: Pamali sering kali berkaitan dengan etika keluarga dan hubungan sosial, mendorong individu untuk menjaga nama baik keluarga dan menjaga hubungan sosial yang harmonis.

8 Mitos Burung Hantu, Salah Satunya Diyakini Jadi Perantara Dunia yang Tak Terlihat
8 Mitos Burung Hantu, Salah Satunya Diyakini Jadi Perantara Dunia yang Tak Terlihat

Mitos burung hantu telah lama menghiasi budaya dan kepercayaan masyarakat di berbagai belahan dunia, termasuk di Indonesia.

Baca Selengkapnya
Mitos Menyapu Malam Hari, Dianggap Membuang Rezeki
Mitos Menyapu Malam Hari, Dianggap Membuang Rezeki

Meski hanya tugas yang sepele, menyapu di malam hari ternyata dikelilingi oleh berbagai mitos dan kepercayaan yang telah diwariskan turun-temurun.

Baca Selengkapnya
Mitos Ibu Hamil ke Pantai, Benarkah Berpengaruh pada Janin?
Mitos Ibu Hamil ke Pantai, Benarkah Berpengaruh pada Janin?

Ada cerita yang beredar di masyarakat tentang mitos ibu hamil ke pantai. mitos ini mengklaim bahwa ibu hamil akan mendapat dampak negatif saat pergi ke pantai.

Baca Selengkapnya
Kamu sudah membaca beberapa halaman,Berikut rekomendasi
video untuk kamu.
SWIPE UP
Untuk melanjutkan membaca.
Mitos Burung Mantenan, Dianggap Membawa Keberuntungan
Mitos Burung Mantenan, Dianggap Membawa Keberuntungan

Mitos burung mantenan diyakini memiliki kekuatan magis dan dapat membawa keberuntungan

Baca Selengkapnya
11 Mitos Perkutut Menurut Primbon Jawa, Bisa Jadi Pertanda Akan Ada Peristiwa Penting
11 Mitos Perkutut Menurut Primbon Jawa, Bisa Jadi Pertanda Akan Ada Peristiwa Penting

Mitos perkutut berkembang di masyarakat. Ini penjelasannya.

Baca Selengkapnya
Mitos Kejatuhan Cicak di Kepala, Pertanda Baik atau Buruk?
Mitos Kejatuhan Cicak di Kepala, Pertanda Baik atau Buruk?

Mitos kejatuhan cicak di kepala memang cukup terkenal. Beberapa budaya mengaitkan peristiwa yang mengagetkan itu dengan sebuah pertanda akan terjadinya sesuatu.

Baca Selengkapnya
Mitos Jalak Kebo yang Dianggap Membawa Keberuntungan hingga Pengusir Makhluk Gaib
Mitos Jalak Kebo yang Dianggap Membawa Keberuntungan hingga Pengusir Makhluk Gaib

Dengan bulu hitam mengkilap yang memikat mata dan suara kicauan yang merdu, Jalak Kebo dinaungi oleh beragam mitos.

Baca Selengkapnya
Mitos Burung Puter Pelung, Penanda Hal Gaib hingga Pembawa Rezeki
Mitos Burung Puter Pelung, Penanda Hal Gaib hingga Pembawa Rezeki

Mitos Burung Puter Pelung masih dipercaya oleh sebagian masyarakat.

Baca Selengkapnya
Mitos Buang Sampah Malam Hari, Berikut Penjelasan Lengkapnya
Mitos Buang Sampah Malam Hari, Berikut Penjelasan Lengkapnya

Mitos buang sampah di malam hari merujuk pada kepercayaan atau keyakinan yang beredar dalam masyarakat, bahwa tindakan tersebut dapat membawa dampak negatif.

Baca Selengkapnya