Better experience in portrait mode.
Iklan - Geser ke atas untuk melanjutkan

Bacaan Tahmid Dan Takbir Nisfu Syaban, Berikut Penjelasan Ulama

Sebelum memasuki bulan Ramadan, umat Muslim akan melewati bulan Syaban, yang termasuk dalam bulan mulia. Di antara keistimewaan bulan Syaban, yaitu menjadi waktu dinaikkannya amalan.

Dikutip dari rumaysho.com, terdapat hadis tentang bulan Syaban dari Usamah bin Zaid, di mana dirinya menanyakan pada Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam bahwa ia tidak pernah melihat beliau lebih semangat dalam berpuasa daripada puasa Syaban. Kemudian Rasul shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda,

“Bulan Sya’ban –bulan antara Rajab dan Ramadan- adalah bulan di saat manusia lalai. Bulan tersebut adalah bulan dinaikkannya berbagai amalan kepada Allah, Rabb semesta alam. Oleh karena itu, aku amatlah suka untuk berpuasa ketika amalanku dinaikkan.” (HR. An-Nasa’i).

Keistimewaan lain yang ada pada bulan Syaban adalah adanya malam Nisfu Syaban yang dianggap oleh sebagian orang sebagai malam mulia. Pada malam tersebut, ada anjuran untuk melakukan amalan-amalan seperti salat, doa, dan membaca bacaan dzikir malam Nisfu Syaban.

Dzikir adalah amalan untuk senantiasa mengingat Allah SWT. Oleh karena itu, sebaiknya amalan ini tidak hanya dikhususkan pada waktu tertentu, namun diamalkan setiap hari. Allah SWT berfirman,

Karena itu, ingatlah kamu kepada-Ku niscaya Aku ingat (pula) kepadamu.” (QS. Al-Baqarah : 152).

Salah satu bentuk dzikir di malam Nisfu Syaban adalah dengan membaca tahmid dan takbir. Dalam artikel berikut ini, kami akan sampaikan bagaimana bacaan tahmid dan takbir Nisfu Syaban yang dapat Anda amalkan.

Bacaan Tahmid Dan Takbir Nisfu Syaban

Salah satu amalan yang bisa kita kerjakan di malam nisfu syaban dengan melafazkan dzikir berupa bacaan tahmid dan takbir Nisfu Syaban. Bacaan dzikir malam Nisfu Syaban ini sama seperti bacaan dzikir yang biasa kita ucapkan.

Sebelum membaca bacaan tahmid dan takbir Nisfu Syaban, dianjurkan untuk mengawali rangkaian dzikir dengan membaca Istighfar sebanyak 3 kali:

Astaghfirullaahal ‘adziim
“Ampunilah aku Ya Allah, Dzat Yang Maha Agung.”

Kemudian, membaca bacaan tahmid dan takbir Nisfu Syaban yang dilengkapi dengan bacaan tasbih, masing-masing 33 kali

Subhaanallaah
“Maha Suci Allah.”

Alhamdulillaah
“Segala puji hanya bagi Allah.”

Allaahu akbar
“Allah Dzat yang Maha Besar.”

Lalu membaca lafadz tahlil,

Laa ilaaha illallaahu
“Tidak ada Tuhan selain Allah.”

Bacaan dzikir malam Nisfu Syaban lain yang bisa dibaca,

Laa ilaaha illallaah, wahdahu laa syariika lah, lahul mulku wa lahul hamd, wa huwa ‘alaa kulli syai-in qodiir

“Tidak ada sesembahan yang berhak disembah kecuali Allah, Yang Maha Esa, tiada sekutu bagi-Nya. Bagi-Nya kerajaan dan bagi-Nya pujian. Dan Dia Maha Kuasa atas segala sesuatu.”

Amalan di Malam Nisfu Syaban

Terkait dengan amalan-amalan pada malam Nisfu Syaban, Ibnu Rajab rahimahullah mengatakan, “Shalat malam di malam Nisfu Sya’ban, maka tidak ada satu pun dalil dari Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam dan juga para sahabatnya. Namun terdapat riwayat dari sekelompok tabi’in (para ulama negeri Syam) yang menghidupkan malam Nisfu Sya’ban dengan salat.”

Kemudian ketika Ibnu Taimiyah ditanya tentang amalan di malam Nisfu Syaban tentang shalat, beliau rahimahullah menjawab, “Jika seseorang salat pada malam nisfu sya’ban sendiri atau jama’ah yang khusus sebagaimana yang dilakukan oleh sebagian salaf, maka itu suatu hal yang baik. Adapun jika dilakukan dengan kumpul-kumpul di masjid untuk melakukan shalat dengan bilangan tertentu, seperti berkumpul dengan mengerjakan shalat 1000 raka’at, dengan membaca surat Al Ikhlas terus menerus sebanyak 1.000 kali, ini jelas suatu perkara bid’ah, yang sama sekali tidak dianjurkan oleh para ulama.” (Majmu’ Al-Fatawa, 23: 131).

Lalu Syaikh Abdul Aziz Ath Thorifi berkata tentang amalan yang dikhususkan pada malam nifsu Syaban,

“Tidak ada hadis shahih dari Nabi -shallallahu ‘alaihi wa sallam- dan juga atsar dari para sahabat akan anjuran ibadah tertentu pada malam nishfu sya’ban. Malam nishfu Sya’ban sama halnya dengan malam-malam lainnya. Allah turun pada setiap sepertiga malam terakhir dan itu bukan hanya terjadi pada malam nishfu Sya’ban saja.”

Amalan yang Ada Tuntunan

Meski tidak ada dalil yang menjelaskan tentang amalan di malam Nisfu Syaban, namun terdapat hadist yang bisa menjadi acuan dalam mengerjakan amalan di bulan Syaban. Ingat, amalan ini bukan hanya dikerjakan pada Nisfu Syaban, tapi di bulan Syaban.

Amalan yang dimaksud adalah berpuasa. Bahkan Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam sendiri banyak berpuasa ketika bulan Syaban dibanding bulan-bulan lainnya selain di bulan Ramadhan.

Dari ‘Aisyah radhiyallahu ‘anha, beliau mengatakan,

“Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam biasa berpuasa, sampai kami katakan bahwa beliau tidak berbuka. Beliau pun berbuka sampai kami katakan bahwa beliau tidak berpuasa. Aku tidak pernah sama sekali melihat Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam berpuasa secara sempurna sebulan penuh selain pada bulan Ramadhan. Aku pun tidak pernah melihat beliau berpuasa yang lebih banyak daripada berpuasa di bulan Syaban.” (HR. Bukhari dan Muslim).

‘Aisyah radhiyallahu ‘anha juga mengatakan,

“Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam tidak biasa berpuasa pada satu bulan yang lebih banyak dari bulan Syaban. Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam biasa berpuasa pada bulan Syaban seluruhnya.” 

(HR. Bukhari dan Muslim).

Kemudian dari Ummu Salamah, beliau mengatakan,

“Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam dalam setahun tidak berpuasa sebulan penuh selain pada bulan Syaban, lalu dilanjutkan dengan berpuasa di bulan Ramadhan.” 

(HR. Abu Daud dan An Nasa’i. Syaikh Al Albani mengatakan bahwa hadits ini shahih).

Bacaan Dzikir Nisfu Syaban yang Mudah Dihapal, Begini Menurut Ulama

Bacaan Dzikir Nisfu Syaban yang Mudah Dihapal, Begini Menurut Ulama

Pertengahan bulan Syaban dinilai istimewa oleh sebagian orang. Berbagai amalan dikerjakan untuk menghidupkan malam mulia ini, termasuk berdzikir.

Baca Selengkapnya
Malam Nisfu Syaban berdasarkan Penjelasan Ulama, Benarkah punya Keistimewaan?

Malam Nisfu Syaban berdasarkan Penjelasan Ulama, Benarkah punya Keistimewaan?

Keutamaan Malam Nisfu Syaban begitu besar. Banyak amalan-amalan yang dianjurkan untuk dikerjakan di malam itu. Tapi, benarkah malam itu istimewa?

Baca Selengkapnya
Amalan Malam Nisfu Syaban dan Keutamaannya, Berikut Penjelasan Ulama

Amalan Malam Nisfu Syaban dan Keutamaannya, Berikut Penjelasan Ulama

Malam Nisfu Syaban disebut oleh malam yang istimewa oleh sejumlah kalangan, karena dianggap memiliki banyak keutamaan dan rahmat dari Allah SWT.

Baca Selengkapnya
Kamu sudah membaca beberapa halaman,Berikut rekomendasi
video untuk kamu.
SWIPE UP
Untuk melanjutkan membaca.
6 Amalan Nisfu Syaban, Mohon Ampunan dan Hajat Kebaikan

6 Amalan Nisfu Syaban, Mohon Ampunan dan Hajat Kebaikan

Umat muslim dianjurkan memperbanyak amalan pada Nisfu Syaban.

Baca Selengkapnya
Sholat Nisfu Syaban Jam Berapa? Ini Waktu yang Tepat dan Amalannya

Sholat Nisfu Syaban Jam Berapa? Ini Waktu yang Tepat dan Amalannya

Sholat Nisfu Syaban, juga dikenal sebagai malam pertengahan bulan Sya'ban, adalah salah satu amalan yang dianjurkan di dalam Islam.

Baca Selengkapnya
Bacaan Kalimat Tahlil dan Artinya, Perlu Diamalkan Umat Muslim

Bacaan Kalimat Tahlil dan Artinya, Perlu Diamalkan Umat Muslim

Membaca kalimat tahlil mengingatkan setiap Muslim akan prinsip dasar iman mereka.

Baca Selengkapnya
Nisfu Syaban Adalah Malam Mustajab untuk Berdoa, Ini Amalan dan Keutamaannya

Nisfu Syaban Adalah Malam Mustajab untuk Berdoa, Ini Amalan dan Keutamaannya

Malam nisfu Sya’ban jatuh pada hari Sabtu malam Ahad, 24 Februari 2024.

Baca Selengkapnya
35 Permohonan Maaf Menjelang Nisfu Syaban, Penuh Makna dan Menyentuh Hati

35 Permohonan Maaf Menjelang Nisfu Syaban, Penuh Makna dan Menyentuh Hati

Nisfu Syaban juga dikenal sebagai Malam Nisfu Syaban adalah malam pertengahan bulan Syaban dalam penanggalan Islam.

Baca Selengkapnya
Puasa Nisfu Syaban Berapa Hari? Ini Penjelasan Lengkapnya

Puasa Nisfu Syaban Berapa Hari? Ini Penjelasan Lengkapnya

Puasa nisfu syaban adalah amalan yang dianjurkan Rasulullah SAW untuk memperbanyak pahala.

Baca Selengkapnya