Polisi Malaysia Ringkus Geng Perampok Rumah asal Indonesia

Jumat, 25 Oktober 2019 15:06 Reporter : Merdeka
Polisi Malaysia Ringkus Geng Perampok Rumah asal Indonesia ilustrasi perampokan. shutterstock

Merdeka.com - Polisi Malaysia Selasa lalu meringkus geng yang diduga terlibat dalam serangkaian perampokan bersenjata dan pembobolan rumah. Kelompok perampok itu terdiri dari lima pria asal Indonesia.

Polisi menangkap mereka dalam dua penggerebekan yang dilakukan di Kuala Lumpur dan Penang seperti dilansir thesundaily.my, Selasa (22/10).

Kepala Departemen Investigasi Kriminal Negara Bagian Malaysia, Zainol Samah mengatakan polisi membentuk tim khusus dan meluncurkan operasi yang disebut “Ops Rantau Steady”.

Hal itu setelah pihak kepolisian menerima laporan enam kasus pembobolan rumah yang melibatkan orang asing (dari luar Malaysia) selama dua minggu terakhir.

Hingga akhirnya berhasil melacak tiga pria pada sebuah bus ekspres di Terminal Bus Sungai Nibong, seperti yang dituturkan oleh pihak Kepala Departemen Investigasi Kriminal Negara Bagian Malaysia.

“Polisi mengejar bus ke Terminal Hentian Duta di Kuala Lumpur dan menangkap ketiga pria itu pada jam 2 pagi kemarin dan menyita berbagai barang dan uang tunai, yang diyakini sebagai hasil rampasan dari kegiatan-kegiatan pembobolan rumah,” kata Zainol Samah.

“Mereka diyakini sedang dalam perjalanan untuk kembali ke Batam, Indonesia,” tambahnya.

Kalimat yang sering diucapkan geng itu ketika merampok menjadi nama kelompok mereka. Mereka kerap menargetkan penghuni properti yang tinggal di dekat bukit, dengan kalimat favorit mereka “You steady, I steady, kami hanya mau uang saja,” kata mereka, seperti dilansir thestar.com.

Zainal Samah mengatakan dengan informasi dari ketiga pria yang ditangkap, polisi berhasil mengetahui lokasi anggota komplotan lainnya.

Kemudian, pada pukul 05.45 pagi waktu setempat, polisi menggerebek suatu kawasan hutan Bukit Gambir, tempat geng tersebut bersembunyi dan menahan dua pria.

Zainal menuturkan kawanan perampok tersebut sudah lama melakukan aksinya di Malaysia.

1 dari 1 halaman

Merampok dengan Senjata Parang, Pisau, dan Celurit.

"Mereka berusia antara 29 dan 56, dengan seorang berumur 56 tahun menjadi pemimpin. Kami percaya bahwa 13 kasus melibatkan mereka antara Januari dan Oktober," katanya.

Mereka diketahui kerap beraksi menggunakan parang, pisau, dan celurit.

Tak hanya itu, para lelaki Indonesia bertopeng itu juga akan mengikat korbannya sebelum merampok barang-barang berharganya dan kembali ke bukit dengan berjalan kaki.

Kepala Departemen Investigasi Kriminal Negara Bagian Malaysia kemudian mengatakan kawanan tersebut secara tidak sah memasuki wilayah Malaysia.

"Kami yakin beberapa dari mereka memasuki negara itu secara legal, sementara yang lain masuk secara ilegal di dekat Johor dan Selangor," kata Zainol.

"Mereka akan mengambil jarahan mereka dan menjualnya di Indonesia," tambahnya.

Tak hanya itu, Zainal juga turut menyebut kerugian yang dialami akibat perampokan kelompok tersebut.

"Polisi percaya dengan penangkapan lima orang itu kami telah berhasil menyelesaikan 13 kasus perampokan dan pembobolan rumah di Penang sejak awal tahun ini yang melibatkan kerugian sebesar RM 500.000 (setara Rp1,6 miliar)," katanya.

Reporter: Hugo Dimas

Sumber: Liputan6.com [pan]

Baca juga:
Bertemu Yang di-Pertuan Agong XVI, Ma'ruf Minta TKI di Malaysia Dilindungi
Bersama Raja Malaysia, Ma'ruf Amin Bahas Radikalisme
Malaysia akan Pulangkan Warganya yang Ditahan di Suriah karena Gabung ISIS
Malaysia Bakal Bolehkan Warga Tanam Ganja untuk Tujuan Medis
Militer Filipina Bantah Laporan Abu Sayyaf Minta Tebusan bagi 3 WNI Diculik

Topik berita Terkait:
  1. Malaysia
  2. Perampokan
  3. WNI
  4. Jakarta
Berikan Komentar
Komentar Pembaca

Be Smart, Read More

Indeks Berita Hari Ini